3 Modus Dalam Pacaran (Cewek Wajib Baca!)

Kali ini saya mau ngeshare tentang beberapa modus (modal dusta) dalam pacaran bagi kalangan anak remaja. Karena aku ini cowok, aku lebih ngebahas modus-modus yang sering dilancarin oleh para kaum adam ke kaum hawa.

Percaya deh sama aku, bagi cowok pacaran itu adalah media pemuas nafsu (walaupun engga semuanya demikian). Tapi mayoritas memang begitu.

Makanya dalam agama islam pun dilarang keras. Karena bener-bener membawa salah satu dosa besar yakni zina. Dan korban terparah ya lebih khususnya bagi para perempuan. Yang tak abis pikir, para perempuan lebih mudah kejebak dalam kubangan nafsu para cowok tapi tetep aja engga ngejauhin yang namanya pacaran. Ya jelas aku juga tau alasan terkuat para perempuan, yang tak lain yang tak bukan adalah atas nama cinta.

Sekali lagi aku mau ingetin ya, yang namanya cinta sebenar-benarnya cinta itu adalah orangtua yang cinta serta sayang pada anaknya begitupun sebaliknya. Terlebih seorang ibu terhadap bayi / balitanya. Cinta sejati ya seberti itu, engga ada embel-embel yang namanya nafsu syahwat. Cintanya orangtua terhadap anaknya serta sebaliknya itu dilandasi dengan kuatnya ikatan batin. Sama-sama engga rela jika masing-masing dari keduanya terluka maupun disakiti. Akan mati-matian membela tanpa imbalan apapun. Dan juga cinta terhadap Allah s.w.t serta kepada nabi Muhammad, karena benar-benar dilandasi keimanan yang kuat. Beriman seutuhnya kepada Allah s.w.t yang menciptakan manusia, yang juga pembuat jalur takdir masing-masing diri manusia.

Aku engga melarang kamu (khususnya perempuan) buat pacaran. Tapi aku hanya mau ngejelasin bahwa para lelaki itu mayoritas ngajakin pacaran tuh ada maunya (nafsu) khususnya yang masih berstatus pelajar atau mahasiswa. Kalo yang udah kerja, mungkin para cowok itu emang udah ada niat serius pacaran ke jenjang pernikahan.

Ada 3 modus-modus cowok ngajakin cewek pacaran

PERTAMA Para cowok itu punya gengsi gede banget. Kalo ngeliat cewek cakep aja langsung penginnya bisa ngedapetin bagaimana pun caranya. Makanya biasanya dibikin persaingan antar para cowok itu, siapa yang bisa dapet hati dari cewek yang ditargetin berarti dia cowok yang jadi panutan di kalangan teman-temannya. Ini biasanya banyak dilakuin cowok-cowok anak SMA sama anak kuliahan. Walaupun ini udah menjadi rahasia umum, tapi mau gimana lagi. Jika cewek sudah dibutakan sama gombalan cowok ya udah, tuh cewek engga akan sadar bahwa sebenernya dia hanya objek buat ngedein rasa kehormatan bagi kaum laki-laki.

KEDUA Ngajakin pacaran tuh sebenernya siasat yang dilakukan cowok terhadap cewek untuk memanfaatkan fasilitas ataupun kemampuan. Keliatannya gaya matre ya bro, tapi ini bukan sekedar matre. Kebanyakan yang ngelakuin matre (mata duitan) itu malah cewek tapi kalo cowok itu lebih dominan untuk memanfaatkan si cewek itu. Misalkan kalo ceweknya itu anak pintar, maka cowoknya bakalan minta bantuan nyuruh ngerjain soal-soal pelajaran. Jika ceweknya punya motor atau handphone bagus pasti suka dipinjemin. Pokoknya apa aja yang dimiliki cewek itu pasti bakalan dipinjem bahkan nantinya akan diminta.

KETIGA Nah ini modus terparah yang paling banyak diminati para anak cowok. Kamu tau girl, jika seorang lelaki ngeliat cewek cakep itu yang terlintas dalam pikirannya adalah membayangkan tubuh kamu tentunya dalam keadaan tanpa busana. Mereka ini akan mengatakan dalam hatinya, “Wah gimana ya rasanya bisa ML sama tuh cewek?”. Maka mulailah mereka melancarkan misinya dengan cara ngajakin pacaran. Nah itu media yang paling ampuh untuk mendapatkan kepuasan nafsu syahwat tanpa modal besar. Kalo seandainya para cowok itu pengin muasin nafsu ke PSK, kan harus bayar mahal. Udah gitu kadang engga enak karna bekas banyak orang. Beda seandainya cowok itu bisa ngajakin pacaran cewek yang umurnya masih muda (anak sekolah/kuliah). Bisa dapet kenikmatan tanpa ngeluarin modal gede. Biasanya para cowok ini bakalan megang tangan cewek. Percaya atau kaga, cewek itu kalo dipegang tangannya sama cowok yang disukainya pasti bulu halus disekujur tubuhnya bakalan merinding. Itu awalnya siasat trus bakalan berlanjut mengelus-elus telapak tangan. Wah udah tuh sensasinya susah dibayangkan. Kemudian minta pelukan, nah karna dilandasi atas cinta yang begitu besar (bagi cewek) ya udah setuju ngelakuinnya. Walaupun kadang berontak nolak, cewek itu bisa apa. Kalo cewek udah cinta sama cowok. Apa yang diinginkan cowoknya akan diturutinya walaupun itu adalah dosa. Berlanjut minta ciuman untuk tanda kasih sayang. Kalo cowok ini pemain yang handal, pasti ciuman pertama dia engga bakalan untuk muasin dirinya sendiri tapi dia lebih fokus buat cewek itu terangsang biar nantinya cewek itu ketagihan pengin lagi. Karna udah keenakan bisa jadi nantinya buka baju minta buah dada dan berlanjut ke hubungan suami istri. Dan lagi-lagi kalo si cowok adalah pemain handal, dia pas ngajakin pertama kali untuk muasin kamu (cewek) biar kamu nagih tanpa diajakin sekalipun.

Percaya atau engga, semua pikiran cowok memiliki pemikiran untuk mendapatkan kepuasan itu. Tentu saja dengan jalan ngajakin pacaran. Karena hanya modal ngajakin cewek makan trus dilandasi karena cinta yang begitu mendalam, cowok bisa melancarkan misi yang sangat membahayakan para cewek. Dan semua ini bermula dari permintaan yang kecil-kecil tadi, setelah kamu (cewek) terangsang dijamin kamu bakalan ketagihan minta lebih dan lebih. Kamu akan mengatakan, “Ah engga kok, pacar aku engga kaya gitu. Dia anak alim engga punya pemikiran mesum”. Eh tunggu dulu, apa yang ditampakkan belum tentu mewakili hatinya. Bisa jadi masalah waktu saja kok. Misalkan pacarmu cuma minta ciuman bibir aja, tetep sama aja kan itu dosa. Dan lagi-lagi itu modus cowok biar dia bisa dapetin bibir kamu (cewek). Ya Aku tau, kamu bakalan sulit dan percaya pendapatku ini karna mungkin saat ini kamu udah cinta mati sama pacar kamu. Tapi ini semua berdasarkan pengalamanku dan beberapa cowok lainnya. Mayoritas semua emang begitu adanya.

PENGALAMAN Seperti biasanya aku mau ceritain pengalamanku buat ngedukung pendapatku diatas. Jujur aja banyak banget memandang aku tuh kaya orang yang belum pengalaman yang engga tau apa-apa tentang pacaran. Dan semua itu hanya kamuflase semata. (Gara-gara salah pergaulan bisa mengakibatkan perilaku yang tidak baik bagi kita | Pengin tau alesannya? KLIK INI) Makanya engga menjamin jika pacar kamu keliatannya alim atau pendiem itu memiliki pemikiran sehat. Bisa jadi tuh cowok salah satu pria termesum di jagat raya. Pas aku masih kelas 3 SMA, aku kenalan sama cewek lewat handphone. Dia yang sms aku duluan ke nomer aku, dan katanya dia dapet nomerku karna ngacak nomer (Aku ga percaya). Ya udah berlanjut telpon-telponan trus kenalan lebih lanjut. Ternyata tuh cewek alumni dari sekolahku, jadi dia mantan kakak kelasku. Nah berhubung beberapa bulan lagi mau ujian nasional. Aku niatnya mau maen ke rumah tuh cewek buat minjem buku-buku pelajaran atau soal-soal latihan ujian nasional tahun kemarin. Abis pulang sekolah aku ngajak temen buat mampir ke rumah tuh cewek. Aku berharap tuh cewek cakep banget, eh yaelah haha engga sesuai dengan harapan. Sebenernya sih engga jelek-jelek amat juga engga cakep-cakep amat (aku kecewa mungkin karna aku berharap tuh cewek cakepnya kaya Putri Titian-artis, haha). Tuh cewek badannya agak gendut jadi ya lumayan berisi jadi gimana gitu pikiranku waktu itu. Karna niatku minjem buku pelajaran, ya udah aku ngobrol-ngobrol bentar. Abis itu pulang ke rumah, nah pikiranku mulai kacau lagi nih. Aku jadi ngebayangin tuh cewek bikin gue jadi nafsu. Selama dua hari aku telponan sama dia sambil ngajakin dia pacaran, tapi katanya aku harus maen lagi ke rumah tuh cewek trus aku ngajakin dia pacaran secara langsung ngomongnya (inget aku ngajakin dia bukan dilandasi karna ‘cinta’ tapi nafsu’ dan semua cowok sebenernya begitu). Bayangin bro, cuma 2 hari langsung di terima walau ya juga aku harus ngegombalin dulu. Mungkin karna aku ‘tampati’ (tampan dan baik hati, hehe) jadi langsung diterima gitu. Nah itu udah kesempatan melancarkan visi misi (inget tujuannya bukan karna cinta tapi ngejar nafsu). Saat itu juga, aku deketin dia duduk sebelahan. Bayangin bro, aku ama tuh cowok duduk berduaan di ruang tamu. Ortunya si cewek itu ada di depan rumah, mereka lagi ngobrol ama tetangga. Kalo aku sibuk gimana caranya biar bisa dapet ciuman. Biasa pertamanya aku elus tuh pahanya, tentunya dia berontak tapi lama-lama ya luluh juga. Trus berusaha biar dapet bibirnya, walaupun tuh cewek ngehindar mulu akhirnya kena juga. Nah semenjak itu deh mungkin 3 – 4 kali pertemuan pasti begituan (tentunya engga sampai ML, aku takut kebobolan jatuh ntar aku harus tanggung jawab. Padahal aku lebih mementingkan cita-cita ketimbang cinta).  Tau ga? semenjak tuh cewek digituin sama aku. Apa yang terjadi? dia malah yang minta duluan. Bayangin dari yang pertama dia engga pernah disentuh cowok, tiba-tiba dia jadi ketagihan. Tanpa aku minta, dia malah minta lagi. Tapi setelah aku lulus SMA trus mau lanjut kuliah, aku putusin dia. Karena emang niatku bukan jadiin dia pacar seriusan hanya buat kesenangan. Dan itu berlaku bagi semua cowok yang masih anak sekolah atau kuliah, target pacaran mereka itu ya minta begituan dan malah ada yang sampe ML segala, aduh parah. Keliatannya aku kaya cowok mesum banget ya? haha. Engga juga, banyak yang lebih bahaya dari aku. Dan asal tau aja, di rumah atau di sekolahan aku dianggap anak baik-baik dan pendiem. Kayaknya engga pantes kalo ternyata anak nakal. Tapi sekarang aku coba berusaha biar jadi orang bener lagi, engga pengin begituan, dosanya loh.

Tambahan, Nah bagi kamu (cewek) jangan mau diajakin pacaran sama anak sekolah atau kuliahan. Dijamin itu hanya akal-akalan para kaum cowok aja. Kalo pacaran orang yang serius itu yang udah kerja trus udah waktunya mau nikah. Atau sebaiknya lakukan ta’aruf (sesuai ajaran islam). Sistem taaruf kan bertemunya dua belah pihak dalam satu kesempatan. Misal dari pihak lelaki bersama ortunya bertemu pihak perempuan bersama ortunya juga. Mereka akan saling bertukar informasi satu sama lain. Misalkan informasi kelebihan dan kekurangan dari pihak satu sama lain saling dibicarakan. Contoh, pihak lelaki memiliki kekurangan yaitu suka sedikit emosi. Maka itu diberitahukan ke pihak perempuan biar nantinya setelah menikah engga kecewa. Jadi bukan kelebihannya saja.

Kan sistem pacaran biasanya akan menonjolkan kelebihan dan selalu menutup kekurangan. Jika pihak cewek tersakiti dia akan berusaha memaafkan pihak lelaki karena atas dasar cinta (nafsu/paksaan).

Beda kalo sistem taaruf yang bisa memutuskan mau berlanjut atau tidak dalam waktu yang singkat. Dan engga perlu berlama-lama untuk pacaran yang akhirnya membuat dosa serta maksiat.

So, lebih cerdas lah jadi kaum hawa. Jangan gampang diajakin pacaran. Jangan mau digerayangi tubuh kamu dan jangan mau dikecup bibirmu. Bayangin gini aja deh, kamu punya anak trus anak kamu dinodai sama orang lain. Menurutmu gimana tuh? (nah itu yang dialami oleh ortumu jika kamu sedang pacaran).

Tags:
cerita pacaran islami
adakah pacaran yang islami
apakah pacaran itu haram
muslimah tapi pacaran
apakah pacaran itu wajib
kitab tentang pacaran
hukum pacaran syari
dakwah tentang larangan pacaran
pacaran islami sebelum menikah
pacaran islam disebut
pendapat ulama tentang pacaran
pendapat para ahli tentang pacaran
apakah yang dimaksud dengan tabarruj
hadis yg menjelaskan bahwa pacaran itu haram

0 Response to "3 Modus Dalam Pacaran (Cewek Wajib Baca!)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel