Terima Apa Adanya?

Terkadang kamu suka bertemu enggak ama orang-orang yang hidupnya itu pasrah banget kalau ditanya soal cita-cita atau karir prestasinya? Mereka dengan mudahnya menerima pekerjaan apa adanya tanpa memikirkan cita-cita serta prestasi yang harus mereka capai. Mereka akan mengatakan ya sudahlah terima aja, mau jadi buruh kek mau jadi apa kek yang penting halal mau apa lagi. Tapi yang bikin kamu heran adalah kalo soal cinta, soal cari pacar, pasangan, suami atau istri. Mereka itu jagonya, mereka akan mencari yang bener-bener selera dengan keinginannya. Bahkan kalo perlu, siapa aja yang mereka sukai bakalan mereka deketin pacarin. Misal kalo dijodohin ama calon yang ga sesuai denganya, pasti mereka bakalan menolak karena tidak selera akan keinginan hatinya. Mereka menggebu-gebu pokoknya harus dapet pasangan yang baik (dalam segala hal) bahkan mereka sering berdoa kepada tuhannya dengan meminta berkali-kali didekatkan dengan jodoh yang baik, yang soleh solehah, dan lain-lain. Tetapi kalo urusan cita-cita, mereka tuh cuman bilang, ya udahlah terima aja ini nasib. Mau jadi ini kek itu kek.. ah bodo amat. Mmh kata aku sih orang-orang kaya itu, sepertinya tujuan hidupnya untuk pinter bikin anak ama keturunan doank. Ehhh.... tunggu dulu, jangan-jangan kamu juga termasuk seperti ciri-ciri orang diatas? 

Terkadang kamu suka bertemu enggak ama orang-orang yang hidupnya itu pasrah banget kalau ditanya soal cita-cita atau karir prestasinya? Mereka dengan mudahnya menerima pekerjaan apa adanya tanpa memikirkan cita-cita serta prestasi yang harus mereka capai. Mereka akan mengatakan ya sudahlah terima aja, mau jadi buruh kek mau jadi apa kek yang penting halal mau apa lagi. Tapi yang bikin kamu heran adalah kalo soal cinta, soal cari pacar, pasangan, suami / istri. Mereka itu jagonya, mereka akan mencari yang bener-bener selera dengan keinginannya. Bahkan kalo perlu, siapa aja yang mereka sukai bakalan mereka deketin pacarin. Misal kalo dijodohin ama calon yang ga sesuai denganya, pasti mereka bakalan menolak karena tidak selera akan keinginan hatinya. Mereka menggebu-gebu pokoknya harus dapet pasangan yang baik (dalam segala hal) bahkan mereka sering berdoa kepada tuhannya dengan meminta berkali-kali didekatkan dengan jodoh yang baik, yang soleh solehah, dan lain-lain. Tetapi kalo urusan cita-cita, mereka tuh cuman bilang, ya udahlah terima aja ini nasib. Mau jadi ini kek itu kek.. ah bodo amat. Mmh kata aku sih orang-orang kaya itu, sepertinya tujuan hidupnya untuk pinter bikin anak ama keturunan doank. Ehhh.... tunggu dulu, jangan-jangan kamu juga termasuk seperti ciri-ciri orang diatas?      Aduh deh cobalah dipikir dulu, hidupmu itu bukan cuman ngurusin cari pasangan cakep tau ga, kawan. Hidup itu ada juga tujuan lainnya, misal cita-citamu, akhlakmu yang baik, punya keinginan untuk bener-bener berguna bagi orang sekitar itu udah lumayan bagus apalagi bermanfaat untuk agama dan nusa bangsa. Trus banggain kedua ortumu mana? Banggain dirimu kapan? Minimal berguna bagi orang sekitar gimana?. Kok ya pasrah banget sih akan cita-citamu?   Gini ya secara logika, jika kamu memang pasrah banget ama cita-citamu. Ya pasrahin juga donk tentang urusan pasangan. Kamu begitu perhitungan menentukan pasanganmu (ya memang harus begitu) tetapi kenapa kamu engga perhitungan ama cita-citamu?.   Nah ini yang aneh, jika memang kamu mau pasrah dan menyerahkan segala urusan ke Allah s.w.t , harusnya segala sesuatunya diterima apa adanya. Tau sholat? Tau puasa? Tau berhijab (bagi perempuan) ? itu juga perintah dan ketentuan yang sudah terverifikasi kewajibannya. Jika kamu berprinsip “terima apa adanya” maka seharusnya kamu juga rajin sholat lima waktu donk. Sholat kan wajib ya terima apa adanya donk, kalo kamu ga terima apa adanya jatuhnya kamu menolak donk. Sama aja kamu tidak menerima apa adanya tetapi menerima ada apanya. Apalagi misal jodohkan udah ditentukan, kalo kamu berprinsip terima apa adanya ama pasrah ya udah donk jangan kebanyakan menolak kalo ada yang nembak atau nglamar kamu. Jangan suka pilih-pilih karena terima apa adanya. Namun kamu kan engga pake prinsip “terima apa adanya” kalo urusan cinta, tapi kok ya cita-citamu kok dibiarin gitu aja? Sadar donk, itu juga demi kebaikanmu. Hidupmu itu jangan diabisin buat cinta-cinta yang ga guna gitu. Prioritas diantara cita-cita dan cinta, harusnya ya cita-cita dulu baru cinta. Mumpung masih muda masih sekolah atau kuliah kejarlah cita-citamu, nah setelah progressnya 60% keatas baru tuh mikirin cinta buat keturunanmu. Jangan kebalik, diwaktu mudamu diabisin buat cinta-cintaan, nah pas waktunya harus cari kerjaan kamunya bingung. Kesempatanmu untuk membentuk dan merancang cita-cita yang seharusnya sejak dulu itu udah terbuang sia-sia. Ya udah terapi aja pelajaranmu tentang cinta itu. Mungkin nanti pekerjaan kamu jadi tukang jodoh atau mak jomblang aja profesimu kalo kaya gitu mah. Jadi orang yang enggak guna aja kamu mah...

Aduh deh cobalah dipikir dulu, hidupmu itu bukan cuman ngurusin cari pasangan cakep tau ga, kawan. Hidup itu ada juga tujuan lainnya, misal cita-citamu, akhlakmu yang baik, punya keinginan untuk bener-bener berguna bagi orang sekitar itu udah lumayan bagus apalagi bermanfaat untuk agama dan nusa bangsa. Trus banggain kedua ortumu mana? Banggain dirimu kapan? Minimal berguna bagi orang sekitar gimana?. Kok ya pasrah banget sih akan cita-citamu?

Gini ya secara logika, jika kamu memang pasrah banget ama cita-citamu. Ya pasrahin juga donk tentang urusan pasangan. Kamu begitu perhitungan menentukan pasanganmu (ya memang harus begitu) tetapi kenapa kamu engga perhitungan ama cita-citamu?.

Nah ini yang aneh, jika memang kamu mau pasrah dan menyerahkan segala urusan ke Allah s.w.t , harusnya segala sesuatunya diterima apa adanya. Tau sholat? Tau puasa? Tau berhijab (bagi perempuan) ? itu juga perintah dan ketentuan yang sudah terverifikasi kewajibannya. Jika kamu berprinsip “terima apa adanya” maka seharusnya kamu juga rajin sholat lima waktu donk. Sholat kan wajib ya terima apa adanya donk, kalo kamu ga terima apa adanya jatuhnya kamu menolak donk. Sama aja kamu tidak menerima apa adanya tetapi menerima ada apanya. Apalagi misal jodohkan udah ditentukan, kalo kamu berprinsip terima apa adanya ama pasrah ya udah donk jangan kebanyakan menolak kalo ada yang nembak atau nglamar kamu. Jangan suka pilih-pilih karena terima apa adanya. Namun kamu kan engga pake prinsip “terima apa adanya” kalo urusan cinta, tapi kok ya cita-citamu kok dibiarin gitu aja? Sadar donk, itu juga demi kebaikanmu. Hidupmu itu jangan diabisin buat cinta-cinta yang ga guna gitu. Prioritas diantara cita-cita dan cinta, harusnya ya cita-cita dulu baru cinta. Mumpung masih muda masih sekolah atau kuliah kejarlah cita-citamu, nah setelah progressnya 60% keatas baru tuh mikirin cinta buat keturunanmu. Jangan kebalik, diwaktu mudamu diabisin buat cinta-cintaan, nah pas waktunya harus cari kerjaan kamunya bingung. Kesempatanmu untuk membentuk dan merancang cita-cita yang seharusnya sejak dulu itu udah terbuang sia-sia. Ya udah terapi aja pelajaranmu tentang cinta itu. Mungkin nanti pekerjaan kamu jadi tukang jodoh atau mak jomblang aja profesimu kalo kaya gitu mah. Jadi orang yang enggak guna aja kamu mah...

0 Response to "Terima Apa Adanya?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel