PENDENGAR itu lebih BAIK (Edisi Masalah Cinta)

Assalamualaikum....

Halo apa kabar bro? baik-baik pastinya kan? So pasti. Saya kali mau ngebahas tentang menjadi pendengar itu lebih baik ketimbang bawel.

Gimana menurut kamu kalo kamu lagi ngedengerin teman, sahabat, pacar, sanak saudara curhat (curahan hati) sama kamu?. Pasti kamu bakalan gatel banget pengin ngomong, pengin ngasih kritikan atau saran kan?.

Tunggu dulu bro, seharusnya kita ini dengerin dulu curhatan orang lain sampe abis. Jangan asal maen potong aja curahan hatinya. Malah sakit loh bro temen atau sanak saudara kamu. Orang lain yang udah ngasih kepercayaan sama kita, seharusnya ya kita bersikap seperti orang yang bener-bener bisa dipercaya. Kita dengarkan curhatan masalah yang menimpanya sampai selesai dan setelahnya jangan berani-beraninya kita ngasih kritikan atau saran tanpa diminta orang itu. Sekali lagi, orang yang lagi mencurahkan isi hatinya itu hanya membutuhkan yang namanya didengarkan, diperhatikan, diberikan rasa empati (rasa seakan-seakan merasakan masalah tersebut). Mungkin setelahnya kita kasih saran setelah orang itu memintanya loh ya bro.

Dan juga ingat, segala masalah yang telah kita ketahui dari curhatan temen atau sanak saudara kita, simpan aja dalam pikiran atau bila perlu lupakan, jangan sampai kita bocorkan ke oranglain. Karena apa? yang ada kita nantinya bakalan ngebuka aib oranglain (kamu mau aib rahasiamu dibongkar trus dibocorin oleh temenmu sendiri? engga kan?).
Assalamualaikum....   Halo apa kabar bro? baik-baik pastinya kan? So pasti. Saya kali mau ngebahas tentang menjadi pendengar itu lebih baik ketimbang bawel.   Gimana menurut kamu kalo kamu lagi ngedengerin teman, sahabat, pacar, sanak saudara curhat (curahan hati) sama kamu?. Pasti kamu bakalan gatel banget pengin ngomong, pengin ngasih kritikan atau saran kan?.   Tunggu dulu bro, seharusnya kita ini dengerin dulu curhatan orang lain sampe abis. Jangan asal maen potong aja curahan hatinya. Malah sakit loh bro temen atau sanak saudara kamu. Orang lain yang udah ngasih kepercayaan sama kita, seharusnya ya kita bersikap seperti orang yang bener-bener bisa dipercaya. Kita dengarkan curhatan masalah yang menimpanya sampai selesai dan setelahnya jangan berani-beraninya kita ngasih kritikan atau saran tanpa diminta orang itu. Sekali lagi, orang yang lagi mencurahkan isi hatinya itu hanya membutuhkan yang namanya didengarkan, diperhatikan, diberikan rasa empati (rasa seakan-seakan merasakan masalah tersebut). Mungkin setelahnya kita kasih saran setelah orang itu memintanya loh ya bro.   Dan juga ingat, segala masalah yang telah kita ketahui dari curhatan temen atau sanak saudara kita, simpan aja dalam pikiran atau bila perlu lupakan, jangan sampai kita bocorkan ke oranglain. Karena apa? yang ada kita nantinya bakalan ngebuka aib oranglain (kamu mau aib rahasiamu dibongkar trus dibocorin oleh temenmu sendiri? engga kan?).   Dan ingat, segala perkataan kita mengenai teman atau sanak saudara kita kepada oranglain, maka otomatis oranglain pun akan memandang sudut pandang yang sama terhadap teman atau sanak saudara kita. Bahasa kasarnya, kalo kita memfitnah atau buka aib teman kita yang suka bermalas-malasan kepada oranglain, maka oranglain pun akan menganggap temanmu itu orang pemalas. Yang lebih ditSayatkan adalah oranglain itu ternyata atasan / bos atau orang yang memberi pekerjaan, bisa-bisa kita bakalan memutus rejeki teman kita. Dan sekali lagi ingat, belum tentu teman kita itu pemalas, bisa jadi dia lagi terkena masalah atau menanggung beban yang membuatnya tak bersemangat, atau jangan-jangan mungkin saja teman kita menunjukkan kemalasannya kepada kita, karena bisa jadi dia tak suka terhadap kita dan malah bersikap semangat ketika bersama oranglain, Who Knows?.   Pengalaman   Saya beberapa bulan ini bener-bener berusaha menjaga perasaan oranglain termasuk saya bakalan ngedengerin curhatan oranglain sampai abis baru saya akan kasih saran jika diminta (imbasnya bakalan balik ke saya, jika saya jaga perasaan orang pasti saya pun akan dihormati oleh orang lain).   Mungkin sekitar semingggu sebelum bulan puasa 2015 (tahun ini), pagi-pagi saya kedatengan tamu. Eh ternyata sanak saudara, namanya R (sedikit saya samarkan), saya panggil dia ‘Mas’ (panggilan kakak dalam bahasa jawa), karena R anak dari Pakde dan Bude saya. Kamu tau bro, pas malam sebelumnya saya kedutan di kelopak mata bagian kanan, yang artinya bakalan ketemu teman atau sanak saudara yang jarang bertemu atau berbicara. Sebenernya saya engga percaya yang namanya begituan, tapi masalahnya adalah terbukti kebenarannya dan bukan satu dua kali aja, itu udah kejadian beberapa kali seandainya bakalan ketemu sama orang yang udah lama engga ketemu pasti sebelumnya saya bakal kedutan di kelopak mata kanan. Entahlah semua itu hanya Allah s.w.t yang tahu.   Balik lagi ke topik cerita pengalaman, Nah si R itu dateng ke rumah saya engga sendirian, dia bareng ‘temen’ ceweknya. Ternyata eh ternyata temen perempuannya itu adalah temen saya waktu sekolah SMP. Mereka ngSayanya temenan doank, tapi saya udah curiga mereka itu padahal pacaran. Cewek itu namanya S (sedikit saya samarkan biar jaga privasinya).   Nah mereka bisa saling kenal karna mereka kerja di perusahaan yang sama, di salah satu bank swasta. Si R bagian Debt Collector (penagih hutang nasabah) dan S (bagian bendahara), mereka kerjanya di lapangan, jadi masuk akal kalo mereka berpakaian kantoran tapi pagi-pagi keluyuran ke rumah saya (rumah orangtua saya ngahaha).   Karna saya penasaran, saya tanya status hubungan mereka. Si R mengelak mulu, katanya mereka engga pacaran, tapi setelah saya ajuin pertanyaan yang sama berulang-ulang, akhirnya ngSaya juga mereka ada hubungan. Cuman masalahnya adalah S ternyata udah punya pacar, otomatis R adalah orang ketiga, alias S selingkuh sama R (kamu tau bro, ceritanya bener-bener hampir mirip kaya sinetron lebay di televisi, ngahaha).   Nah saya pake dong metode menjadi pendengar ketimbang menjadi orang bawel, saya suruh si R biar cerita masalah hubungannya sama si S. Gini ceritanya (katanya), S udah bosen sama sikap pacarnya, jadi ketika si R dateng ke dalam hatinya (lebay, wkwk), S akhirnya jatuh cinta sama R. Nah masalahnya adalah pacarnya S engga ngrelain putus, jadi hubungan R sama Siti ngegantung, intinya cinta segitiga.   Kamu tau bro, Pas R ngejelasin begituan (pastinya panjang lebar banget) dia sok pake bahasa-bahasa intelektual plus gerakan tangan non-verbal. Yang pasti saya tau, dia lagi berakting alias caper (cari perhatian) biar si S makin jatuh cinta sama kakak saya. Si R selalu bilang bahwa dia lebih baik daripada cowoknya S. Dia selalu memojokkan atau menyindir S bahwa semua keputusan itu ada di tangan Siti.   Intinya, katanya si R, dia bilang, “Lebih baik saya pergi jauh ketimbang saya menyakiti atau menghancurkan hubungan keduanya. Jika saya langsung merebut S dari Cowoknya, yang pasti nanti cowoknya bakal sakit hati. Lebih baik saya yang sakit hati, pergi jauh. Saya punya niat setelah lebaran idul fitri bakal bekerja keluar negeri, biar bisa ngelupain masalah ini dan pengin menguji kesetian S. Apakah S bakal melupakan saya dan menikahi cowoknya ataukah dia selalu ingat saya sampai saya pulang kembali?.   Menurut kamu lebay engga si R? kata saya lebaynya minta ampun coy. Dalam hati saya, “Gila, jutaan perempuan ada di Indonesia, masih aja ngarepin orang yang udah punya pacar.” (Saya pernah bahas tentang jangan galau cinta tapi cita-cita, bisa baca di postingan ini...). Udah gitu apa, dia bener-bener terlalu over berakting menjadi orang intelektual, bersikap bijak, berbahasa indonesia level tinggi, bener caper banget. Tapi saya ingat dengan kata saya sendiri, lebih baik menjadi pendengar ketimbang tukang kritik. Saya dengarkan dia sampai abis, saya perhatikan dengan tatapan serius, trus saya tunjukkan ekspresi empati saya, saya juga berakting ikut merasakan kebingungan kesedihan yang dialami oleh si R (walaupun saya tau juga kalo R lagi berakting caper). Dan yang bener-bener bingung dan sedih itu si S, dia bener-bener natural engga dibuat-buat. Jadi akting dari kakak saya si R itu berhasil. Dan ingat ya bro, seandainya waktu itu saya jadi tukang kritik atau bawel, saya bakalan ngebuka trik lebaynya si R. Tapi ya gimana ya, menjaga perasaan orang adalah prioritas saya, toh akhirnya makin membuat si S jatuh hati sama si R. Sama saja saya melancarkan rejeki jodohnya Kakak anak dari Pakde saya.   Sempat si R minta saran atau pendapat saya mengenai masalahnya, saya jawab saya pun bingung. (Saya engga mau berargumen tentang sesuatu yang engga saya kuasai atau sesuatu yang engga saya alami atau engga punya pengalaman tentang hal itu). Jadi saya bilang, “Saya juga bingung, saya engga tau, trus menurutmu gimana menyelesaikan masalah itu?”. Ya saya malah membalikkan pertanyaan saya ke si R, dan itu sebenernya niat tujuan dari para pencurhat. Ya kebanyakan para pencurhat sudah tau solusi akan masalahnya, jadi kita jangan sok mengkritik atau sok ngasih saran sebelum diminta. Dan jika diminta, maka kasih saran yang sesuai dengan pengalaman bukan sok berargumen. Dan jika emang kita bener-bener engga tau, balikin pertanyaan kepada si pencurhat, pasti mereka pun udah tau solusinya.   (Tambahan, pas hari raya idul fitri saya berkunjung ke rumah R, saya tanya gimana tentang niat mau bekerja keluar negeri, dan ternyata dia engga jadi kerja di luar negri. Ngahahaha tebakan saya tepat, pas waktu di rumah saya dia berakting caper karna di sebelahnya ada si S, cewek incarannya.)    Pengalaman kedua, beberapa hari setelah lebaran idul fitri, tetangga sebelah rumah (orangtua) saya ngadain acara pernikahan. Karna yang menikah teman (laki-laki) saya, nama inisialnya C dan juga rumahnya deket dari rumah saya, saya pun dateng sambil bawa amplop hehe (Catatan, beberapa kali saya di undang ke acara pernikahan orang atau temen-temen, saya engga hadir, disamping rumahnya jauh, karna juga faktor males, hehe).   Nah temen saya si C (yang mau menikah) terlihat ngobrol sama temen (laki-laki)nya, nama inisialnya F. Saya ikut duduk di sebelah mereka sambil saya ikut ngedengerin pembicaraan mereka. Nah ternyata si F lagi curhat tentang masalahnya ke temen saya si C. Setelah saya curi-curi dengar, ternyata si F curhat masalah pribadinya. Jadi gini, si F punya pacar cewek (sebut saja B) dan udah pacaran kurang lebih 2 tahunan. Nah si F kerjanya di salah satu kapal laut (sebagai awak kapal). Si F bekerja di sana sekitar kurang lebih satu tahun (dikontrak 2 tahun), trus berniat melamar pacar ceweknya melalui perantara orangtuanya yang berada di kampung. Saya pun akhirnya gatel pengin ikut ngobrol, jadi saya pancing dia biar ngeceritain sedetil mungkin, biar saya tau masalahnya, dan juga biar si F bisa lega mencurahkan unek-unek isi hatinya.   Jadi orangtuanya yang di kampung melamar B dengan atas nama F. Katanya si F, dia udah ngasih cincin tunangan dan yang lain-lain tentunya melalui perantara orangtuanya. Nah beberapa bulan kemudian, si F jadi curiga terhadap pacarnya setelah ngebuka ‘facebook’ milik B (pacarnya F). Katanya, status hubungan dari si B ternyata sudah Menikah atau Status Relationship Married di Sayan facebook milik B. Nah si F mulai kacau pikirannya, kenapa status di Sayan facebook pacarnya menyatakan demikian. Padahal dia dan pacarnya baru tunangan. Akhirnya F menelpon ke pamannya yang berada di kampung, dia nanya ada kabar apa di kampung, dan dijawab oleh pamannya dengan perkataan menyuruhnya sabar menghadapi cobaan yang bakal diterima F. Udah tuh dugaan si F makin kuat, dia punya firasat bahwa pacarnya udah selingkuh dan bakal menikah dengan orang lain. Nah beberapa hari kemudian, kapal (tempat kerjaannya) yang dia tumpangi mendadak menabrak kapal lain hingga terjadi kecelakaan, yang membuat awak kapal disuruh balik kampung. Si F pulang kampung dan mendapati pacarnya telah bertunangan dengan orang lain dan seminggunya bakal menikah. Tragis engga bro?   Si F bercerita dengan berapi-api tapi dengan sedikit kesedihan. Saya udah menduga bahwa pasti dia marah banget sama pacarnya. Gimana engga marah, udah pacaran lumayan lama dan udah diajak tunangan malah bakal menikah dengan oranglain. Akhirnya saya pun ikut menenangkan pikiran dan batinnya. Ya dengan cara menjadi pendengar yang baik. Sambil saya tunjukkan empati rasa seakan-akan merasakan penderitaannya. Nah beberapa saat kemudian, dia malah minta saran dari saya apa yang harus dilSayakannya. Ya saya kasih saran sesuai dengan pengalaman saya. “Jadi intinya kalo mau kerja jauh dari kampung (terlebih di laut) mending jangan pacaran dulu. Karna apa? cewek atau perempuan itu tak bakal tahan digantungin, mereka menginginkan kejelasannya. Perempuan itu mau menunggu apa? kalo ditinggal tanpa kepastian (walaupun udah diajak tunangan). Perempuan bakal memilih yang lebih pasti, apalagi kalo yang ngajak menikah ternyata lelaki tampan dan kaya raya (secara materi dan finansial)”.   Si F bertanya, “Trus enaknya gimana, mikirin kerja dulu apa nyari pacar lagi?”. Saya jawab, “Enaknya mikirin kerja dulu aja, bukan apa-apa, toh kenyataannya udah pernah dikhianati, engga mau kan ngalamin kedua atau ketiga kalinya nanti?”. Saya nanya lagi berapa banyak yang udah dikeluarin (materi) selama pacaran jarak jauh. Katanya si F, paling pacarnya minta transfer pulsa sama pernah dikasih satu juta (tanpa sepengetahuan orangtuanya F). Nah saya ceritain lagi donk tentang orang lain yang lebih rugi lagi dalam pacaran jarak jauh, lebih gede pengorbanan (materi) tapi engga sampai menikah. Dan saya katakan lagi kepada F, “Dan lebih baik, kamu tunjukkan bahwa kamu laki-laki yang baik, jangan tunjukkan keburukkanmu, maksudnya jika kamu ditolak atau dikhianati pacarmu, maka jangan kamu malah menjadi stres dan gila dengan mabuk-mabukkan, tapi tunjukkan bahwa kamu lebih baik dan bisa sukses dalam karir, tunjukkan kehebatanmu biar mantan pacarmu sadar, biar mantan pacarmu menyesal telah mengkhianatimu”. Akhirnya dia mengangguk-angguk tanda setuju dan dia bilang, “Ya betul, kalo saya malah mabuk-mabukkan, yang ada mantan pacar saya bakal seneng, karna dia telah memutuskan hubungan dengan orang jahat, tapi kalo saya tetap baik dan sukses, tentu mantan pacar saya bakal nyesel karna telah mengkhianati saya”. Akhirnya perbincangan kami menjadi lebih friendly dan lebih akrab lagi.   Nah bro coba cermati dari pengalaman saya di atas. Sebelum saya sebijak seperti itu, dulu juga saya orang yang paling anti mengurusi masalah orang. Jadi kalo ada orang lagi curhat masalahnya, saya males dengerin dan menganggapnya sepele. Tapi setelah sekian lama, saya sadar, bahwa suatu masalah yang dihadapi orang itu butuh penyaluran biar engga menjadi beban dalam hidup orang yang lagi terkena masalah. Jangan kamu bilang, “Yaelah bro, kaya gitu aja pikirin”. Etdah, emangnya kamu engga pernah curhat bro? emangnya kamu engga pernah punya masalah yang ingin kamu pecahkan dan mendapat solusi?. Cobalah berkaca pada diri sendiri, misalkan saya, saya sadar ketika saya curhat ke temen-temen saya dan malah engga dianggap dan parahnya lagi dikritik abis-abisan. Udah gitu, saya engga meminta saran atau pendapat, eh malah dikasih saran yang bener-bener engga masuk akal dan gilanya malah lebih banya mengkritik. Gila yang ada saya makin stres dibuatnya dan makin membenci kepada temen saya itu. Dan imbasnya juga suatu saat temen saya curhat ke orang lain pun akan ditimpali dengan perlSayaan yang sama. Makanya saya ingin membuat karma yang baik-baik bukan keburukan.   Tambahan, bagi kamu yang laki-laki yang memiliki pekerjaan di tempat jauh. Jika sekiranya kamu udah berkomitmen berpacaran atau tunangan dengan pacar/pasanganmu, maka berhati-hatilah. Perempuan yang udah matang atau dewasa itu lebih banyak ingin kejelasan dalam status hubungannya. Jika kamu (laki-laki) lebih banyak menggantungkan hubungan atau engga jelas kapan nikahnya, maka udah saatnya kamu bersiap-siap dikhianatinya. Bukan tanpa alasan perempuan itu berpaling darimu kawan, itu semua juga pengaruh dari orangtuanya, sodaranya, atau tetangganya. Terkadang ortunya bilang, “Ah udahlah nak, kamu tuh udah dewasa, ngapain kamu nunggu laki-laki yang engga jelas, lebih baik kamu sama si Fulan, dia udah siap menikahimu.” Dan sodaranya suka bilang, “Kak, udahlah nyari yang lain aja yang lebih siap menikahi kamu kak ketimbang nunggu pacar kakak yang engga jelas komitmennya itu, emang kakak pengin jadi perawan tua?”. Atau tetangganya bakal bilang, “Eh kamu, pacaran mulu sih sama si Anu, emangnya engga bosen apa pacaran mulu, engga tSayat apa dibuntingin terus ditinggalin karna statusnya engga jelas?”. Nah terpengaruh dari beberapa sebab yang membuat terkadang kaum hawa engga bisa tahan jika digantungin. Lebih baik jangan deh kawan berpacaran dulu, lebih baik mentingin karir dulu baru deh mikirin menikah (kalo udah siap lahir batin). Dan jangan salahkan kaum hawa, karna ya pengaruh-pengaruhnya lebih besar dari lingkungannya. Dan jika emang kamu udah berkomitmen, jangan menunggu lama, langsung ajak dia menikah aja. Karna dengan status menikah, kaum hawa lega sebab statusnya jelas udah menikah sama kamu walaupun ditinggal jauh (urusan pekerjaan). Walau tak menutup kemungkinan yang udah menikahpun terkadang bisa berkhianat apalagi yang baru sebatas pacaran atau tunangan, Think kawan.
Dan ingat, segala perkataan kita mengenai teman atau sanak saudara kita kepada oranglain, maka otomatis oranglain pun akan memandang sudut pandang yang sama terhadap teman atau sanak saudara kita. Bahasa kasarnya, kalo kita memfitnah atau buka aib teman kita yang suka bermalas-malasan kepada oranglain, maka oranglain pun akan menganggap temanmu itu orang pemalas. Yang lebih ditSayatkan adalah oranglain itu ternyata atasan / bos atau orang yang memberi pekerjaan, bisa-bisa kita bakalan memutus rejeki teman kita. Dan sekali lagi ingat, belum tentu teman kita itu pemalas, bisa jadi dia lagi terkena masalah atau menanggung beban yang membuatnya tak bersemangat, atau jangan-jangan mungkin saja teman kita menunjukkan kemalasannya kepada kita, karena bisa jadi dia tak suka terhadap kita dan malah bersikap semangat ketika bersama oranglain, Who Knows?.

Pengalaman
Saya beberapa bulan ini bener-bener berusaha menjaga perasaan oranglain termasuk saya bakalan ngedengerin curhatan oranglain sampai abis baru saya akan kasih saran jika diminta (imbasnya bakalan balik ke saya, jika saya jaga perasaan orang pasti saya pun akan dihormati oleh orang lain).

Mungkin sekitar semingggu sebelum bulan puasa 2015 (tahun ini), pagi-pagi saya kedatengan tamu. Eh ternyata sanak saudara, namanya R (sedikit saya samarkan), saya panggil dia ‘Mas’ (panggilan kakak dalam bahasa jawa), karena R anak dari Pakde dan Bude saya. Kamu tau bro, pas malam sebelumnya saya kedutan di kelopak mata bagian kanan, yang artinya bakalan ketemu teman atau sanak saudara yang jarang bertemu atau berbicara. Sebenernya saya engga percaya yang namanya begituan, tapi masalahnya adalah terbukti kebenarannya dan bukan satu dua kali aja, itu udah kejadian beberapa kali seandainya bakalan ketemu sama orang yang udah lama engga ketemu pasti sebelumnya saya bakal kedutan di kelopak mata kanan. Entahlah semua itu hanya Allah s.w.t yang tahu.

Balik lagi ke topik cerita pengalaman, Nah si R itu dateng ke rumah saya engga sendirian, dia bareng ‘temen’ ceweknya. Ternyata eh ternyata temen perempuannya itu adalah temen saya waktu sekolah SMP. Mereka ngSayanya temenan doank, tapi saya udah curiga mereka itu padahal pacaran. Cewek itu namanya S (sedikit saya samarkan biar jaga privasinya).

Nah mereka bisa saling kenal karna mereka kerja di perusahaan yang sama, di salah satu bank swasta. Si R bagian Debt Collector (penagih hutang nasabah) dan S (bagian bendahara), mereka kerjanya di lapangan, jadi masuk akal kalo mereka berpakaian kantoran tapi pagi-pagi keluyuran ke rumah saya (rumah orangtua saya ngahaha).

Karna saya penasaran, saya tanya status hubungan mereka. Si R mengelak mulu, katanya mereka engga pacaran, tapi setelah saya ajuin pertanyaan yang sama berulang-ulang, akhirnya ngSaya juga mereka ada hubungan. Cuman masalahnya adalah S ternyata udah punya pacar, otomatis R adalah orang ketiga, alias S selingkuh sama R (kamu tau bro, ceritanya bener-bener hampir mirip kaya sinetron lebay di televisi, ngahaha).

Nah saya pake dong metode menjadi pendengar ketimbang menjadi orang bawel, saya suruh si R biar cerita masalah hubungannya sama si S. Gini ceritanya (katanya), S udah bosen sama sikap pacarnya, jadi ketika si R dateng ke dalam hatinya (lebay, wkwk), S akhirnya jatuh cinta sama R. Nah masalahnya adalah pacarnya S engga ngrelain putus, jadi hubungan R sama Siti ngegantung, intinya cinta segitiga.

Kamu tau bro, Pas R ngejelasin begituan (pastinya panjang lebar banget) dia sok pake bahasa-bahasa intelektual plus gerakan tangan non-verbal. Yang pasti saya tau, dia lagi berakting alias caper (cari perhatian) biar si S makin jatuh cinta sama kakak saya. Si R selalu bilang bahwa dia lebih baik daripada cowoknya S. Dia selalu memojokkan atau menyindir S bahwa semua keputusan itu ada di tangan Siti.

Intinya, katanya si R, dia bilang, “Lebih baik saya pergi jauh ketimbang saya menyakiti atau menghancurkan hubungan keduanya. Jika saya langsung merebut S dari Cowoknya, yang pasti nanti cowoknya bakal sakit hati. Lebih baik saya yang sakit hati, pergi jauh. Saya punya niat setelah lebaran idul fitri bakal bekerja keluar negeri, biar bisa ngelupain masalah ini dan pengin menguji kesetian S. Apakah S bakal melupakan saya dan menikahi cowoknya ataukah dia selalu ingat saya sampai saya pulang kembali?.

Menurut kamu lebay engga si R? kata saya lebaynya minta ampun coy. Dalam hati saya, “Gila, jutaan perempuan ada di Indonesia, masih aja ngarepin orang yang udah punya pacar.” (Saya pernah bahas tentang jangan galau cinta tapi cita-cita, bisa baca di postingan ini...). Udah gitu apa, dia bener-bener terlalu over berakting menjadi orang intelektual, bersikap bijak, berbahasa indonesia level tinggi, bener caper banget. Tapi saya ingat dengan kata saya sendiri, lebih baik menjadi pendengar ketimbang tukang kritik. Saya dengarkan dia sampai abis, saya perhatikan dengan tatapan serius, trus saya tunjukkan ekspresi empati saya, saya juga berakting ikut merasakan kebingungan kesedihan yang dialami oleh si R (walaupun saya tau juga kalo R lagi berakting caper). Dan yang bener-bener bingung dan sedih itu si S, dia bener-bener natural engga dibuat-buat. Jadi akting dari kakak saya si R itu berhasil. Dan ingat ya bro, seandainya waktu itu saya jadi tukang kritik atau bawel, saya bakalan ngebuka trik lebaynya si R. Tapi ya gimana ya, menjaga perasaan orang adalah prioritas saya, toh akhirnya makin membuat si S jatuh hati sama si R. Sama saja saya melancarkan rejeki jodohnya Kakak anak dari Pakde saya.

Sempat si R minta saran atau pendapat saya mengenai masalahnya, saya jawab saya pun bingung. (Saya engga mau berargumen tentang sesuatu yang engga saya kuasai atau sesuatu yang engga saya alami atau engga punya pengalaman tentang hal itu). Jadi saya bilang, “Saya juga bingung, saya engga tau, trus menurutmu gimana menyelesaikan masalah itu?”. Ya saya malah membalikkan pertanyaan saya ke si R, dan itu sebenernya niat tujuan dari para pencurhat. Ya kebanyakan para pencurhat sudah tau solusi akan masalahnya, jadi kita jangan sok mengkritik atau sok ngasih saran sebelum diminta. Dan jika diminta, maka kasih saran yang sesuai dengan pengalaman bukan sok berargumen. Dan jika emang kita bener-bener engga tau, balikin pertanyaan kepada si pencurhat, pasti mereka pun udah tau solusinya.

(Tambahan, pas hari raya idul fitri saya berkunjung ke rumah R, saya tanya gimana tentang niat mau bekerja keluar negeri, dan ternyata dia engga jadi kerja di luar negri. Ngahahaha tebakan saya tepat, pas waktu di rumah saya dia berakting caper karna di sebelahnya ada si S, cewek incarannya.)


Pengalaman kedua, beberapa hari setelah lebaran idul fitri, tetangga sebelah rumah (orangtua) saya ngadain acara pernikahan. Karna yang menikah teman (laki-laki) saya, nama inisialnya C dan juga rumahnya deket dari rumah saya, saya pun dateng sambil bawa amplop hehe (Catatan, beberapa kali saya di undang ke acara pernikahan orang atau temen-temen, saya engga hadir, disamping rumahnya jauh, karna juga faktor males, hehe).

Nah temen saya si C (yang mau menikah) terlihat ngobrol sama temen (laki-laki)nya, nama inisialnya F. Saya ikut duduk di sebelah mereka sambil saya ikut ngedengerin pembicaraan mereka. Nah ternyata si F lagi curhat tentang masalahnya ke temen saya si C. Setelah saya curi-curi dengar, ternyata si F curhat masalah pribadinya. Jadi gini, si F punya pacar cewek (sebut saja B) dan udah pacaran kurang lebih 2 tahunan. Nah si F kerjanya di salah satu kapal laut (sebagai awak kapal). Si F bekerja di sana sekitar kurang lebih satu tahun (dikontrak 2 tahun), trus berniat melamar pacar ceweknya melalui perantara orangtuanya yang berada di kampung. Saya pun akhirnya gatel pengin ikut ngobrol, jadi saya pancing dia biar ngeceritain sedetil mungkin, biar saya tau masalahnya, dan juga biar si F bisa lega mencurahkan unek-unek isi hatinya.

Jadi orangtuanya yang di kampung melamar B dengan atas nama F. Katanya si F, dia udah ngasih cincin tunangan dan yang lain-lain tentunya melalui perantara orangtuanya. Nah beberapa bulan kemudian, si F jadi curiga terhadap pacarnya setelah ngebuka ‘facebook’ milik B (pacarnya F). Katanya, status hubungan dari si B ternyata sudah Menikah atau Status Relationship Married di Sayan facebook milik B. Nah si F mulai kacau pikirannya, kenapa status di Sayan facebook pacarnya menyatakan demikian. Padahal dia dan pacarnya baru tunangan. Akhirnya F menelpon ke pamannya yang berada di kampung, dia nanya ada kabar apa di kampung, dan dijawab oleh pamannya dengan perkataan menyuruhnya sabar menghadapi cobaan yang bakal diterima F. Udah tuh dugaan si F makin kuat, dia punya firasat bahwa pacarnya udah selingkuh dan bakal menikah dengan orang lain. Nah beberapa hari kemudian, kapal (tempat kerjaannya) yang dia tumpangi mendadak menabrak kapal lain hingga terjadi kecelakaan, yang membuat awak kapal disuruh balik kampung. Si F pulang kampung dan mendapati pacarnya telah bertunangan dengan orang lain dan seminggunya bakal menikah. Tragis engga bro?

Si F bercerita dengan berapi-api tapi dengan sedikit kesedihan. Saya udah menduga bahwa pasti dia marah banget sama pacarnya. Gimana engga marah, udah pacaran lumayan lama dan udah diajak tunangan malah bakal menikah dengan oranglain. Akhirnya saya pun ikut menenangkan pikiran dan batinnya. Ya dengan cara menjadi pendengar yang baik. Sambil saya tunjukkan empati rasa seakan-akan merasakan penderitaannya. Nah beberapa saat kemudian, dia malah minta saran dari saya apa yang harus dilSayakannya. Ya saya kasih saran sesuai dengan pengalaman saya. “Jadi intinya kalo mau kerja jauh dari kampung (terlebih di laut) mending jangan pacaran dulu. Karna apa? cewek atau perempuan itu tak bakal tahan digantungin, mereka menginginkan kejelasannya. Perempuan itu mau menunggu apa? kalo ditinggal tanpa kepastian (walaupun udah diajak tunangan). Perempuan bakal memilih yang lebih pasti, apalagi kalo yang ngajak menikah ternyata lelaki tampan dan kaya raya (secara materi dan finansial)”.

Si F bertanya, “Trus enaknya gimana, mikirin kerja dulu apa nyari pacar lagi?”. Saya jawab, “Enaknya mikirin kerja dulu aja, bukan apa-apa, toh kenyataannya udah pernah dikhianati, engga mau kan ngalamin kedua atau ketiga kalinya nanti?”. Saya nanya lagi berapa banyak yang udah dikeluarin (materi) selama pacaran jarak jauh. Katanya si F, paling pacarnya minta transfer pulsa sama pernah dikasih satu juta (tanpa sepengetahuan orangtuanya F). Nah saya ceritain lagi donk tentang orang lain yang lebih rugi lagi dalam pacaran jarak jauh, lebih gede pengorbanan (materi) tapi engga sampai menikah. Dan saya katakan lagi kepada F, “Dan lebih baik, kamu tunjukkan bahwa kamu laki-laki yang baik, jangan tunjukkan keburukkanmu, maksudnya jika kamu ditolak atau dikhianati pacarmu, maka jangan kamu malah menjadi stres dan gila dengan mabuk-mabukkan, tapi tunjukkan bahwa kamu lebih baik dan bisa sukses dalam karir, tunjukkan kehebatanmu biar mantan pacarmu sadar, biar mantan pacarmu menyesal telah mengkhianatimu”. Akhirnya dia mengangguk-angguk tanda setuju dan dia bilang, “Ya betul, kalo saya malah mabuk-mabukkan, yang ada mantan pacar saya bakal seneng, karna dia telah memutuskan hubungan dengan orang jahat, tapi kalo saya tetap baik dan sukses, tentu mantan pacar saya bakal nyesel karna telah mengkhianati saya”. Akhirnya perbincangan kami menjadi lebih friendly dan lebih akrab lagi.

Nah bro coba cermati dari pengalaman saya di atas. Sebelum saya sebijak seperti itu, dulu juga saya orang yang paling anti mengurusi masalah orang. Jadi kalo ada orang lagi curhat masalahnya, saya males dengerin dan menganggapnya sepele. Tapi setelah sekian lama, saya sadar, bahwa suatu masalah yang dihadapi orang itu butuh penyaluran biar engga menjadi beban dalam hidup orang yang lagi terkena masalah. Jangan kamu bilang, “Yaelah bro, kaya gitu aja pikirin”. Etdah, emangnya kamu engga pernah curhat bro? emangnya kamu engga pernah punya masalah yang ingin kamu pecahkan dan mendapat solusi?. Cobalah berkaca pada diri sendiri, misalkan saya, saya sadar ketika saya curhat ke temen-temen saya dan malah engga dianggap dan parahnya lagi dikritik abis-abisan. Udah gitu, saya engga meminta saran atau pendapat, eh malah dikasih saran yang bener-bener engga masuk akal dan gilanya malah lebih banya mengkritik. Gila yang ada saya makin stres dibuatnya dan makin membenci kepada temen saya itu. Dan imbasnya juga suatu saat temen saya curhat ke orang lain pun akan ditimpali dengan perlSayaan yang sama. Makanya saya ingin membuat karma yang baik-baik bukan keburukan.

Tambahan, bagi kamu yang laki-laki yang memiliki pekerjaan di tempat jauh. Jika sekiranya kamu udah berkomitmen berpacaran atau tunangan dengan pacar/pasanganmu, maka berhati-hatilah. Perempuan yang udah matang atau dewasa itu lebih banyak ingin kejelasan dalam status hubungannya. Jika kamu (laki-laki) lebih banyak menggantungkan hubungan atau engga jelas kapan nikahnya, maka udah saatnya kamu bersiap-siap dikhianatinya. Bukan tanpa alasan perempuan itu berpaling darimu kawan, itu semua juga pengaruh dari orangtuanya, sodaranya, atau tetangganya. Terkadang ortunya bilang, “Ah udahlah nak, kamu tuh udah dewasa, ngapain kamu nunggu laki-laki yang engga jelas, lebih baik kamu sama si Fulan, dia udah siap menikahimu.” Dan sodaranya suka bilang, “Kak, udahlah nyari yang lain aja yang lebih siap menikahi kamu kak ketimbang nunggu pacar kakak yang engga jelas komitmennya itu, emang kakak pengin jadi perawan tua?”. Atau tetangganya bakal bilang, “Eh kamu, pacaran mulu sih sama si Anu, emangnya engga bosen apa pacaran mulu, engga tSayat apa dibuntingin terus ditinggalin karna statusnya engga jelas?”. Nah terpengaruh dari beberapa sebab yang membuat terkadang kaum hawa engga bisa tahan jika digantungin. Lebih baik jangan deh kawan berpacaran dulu, lebih baik mentingin karir dulu baru deh mikirin menikah (kalo udah siap lahir batin). Dan jangan salahkan kaum hawa, karna ya pengaruh-pengaruhnya lebih besar dari lingkungannya. Dan jika emang kamu udah berkomitmen, jangan menunggu lama, langsung ajak dia menikah aja. Karna dengan status menikah, kaum hawa lega sebab statusnya jelas udah menikah sama kamu walaupun ditinggal jauh (urusan pekerjaan). Walau tak menutup kemungkinan yang udah menikahpun terkadang bisa berkhianat apalagi yang baru sebatas pacaran atau tunangan, Think kawan.

0 Response to "PENDENGAR itu lebih BAIK (Edisi Masalah Cinta)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel