Namanya Juga Pertama Kali (Cara Bersabar)

Kita kadang jengkel ya bro sama orang yang kaga mau ngertiin kita. Misalkan, kita baru pertama kali ngelakuin sesuatu. Yang pasti enggak bakal serta merta kita bisa langsung mahir kan? Contohnya, kita diberi tugas pelajaran (bagi siswa/mahasiswa) atau tugas pekerjaan (bagi pekerja) yang bener-bener sesuatu yang baru banget buat kita. Sebelumnya kita belum pernah ngerasain tugas itu. Belum pernah nyelesain tugas tersebut. Bahkan tugas itu sesuatu yang sangat baru bagi kita, Jadi otomatis kita bakalan susah buat ngejalaninnya. Karena harus butuh proses pengenalan dulu, butuh proses pengetahuan tentang tugas itu dulu. Baru kita bisa nyelesain tugas yang bener-bener baru kita hadapi. Namun sayangnya, Guru/Dosen atau Bos perusahaan suka banget enggak ngertiin kita. Enggak mau tahu kalo kita belum bisa nyelesain tuh tugas. Pokoknya mereka bakalan marah kalo kita enggak sanggup untuk menghadapi tugas tersebut. Mereka bakal ngebodohin kita terus menerus, padahal mereka tahu kalo kita belum pernah ngerasain tugas yang baru itu. 

Kita kadang jengkel ya bro sama orang yang kaga mau ngertiin kita. Misalkan, kita baru pertama kali ngelakuin sesuatu. Yang pasti enggak bakal serta merta kita bisa langsung mahir kan? Contohnya, kita diberi tugas pelajaran (bagi siswa/mahasiswa) atau tugas pekerjaan (bagi pekerja) yang bener-bener sesuatu yang baru banget buat kita. Sebelumnya kita belum pernah ngerasain tugas itu. Belum pernah nyelesain tugas tersebut. Bahkan tugas itu sesuatu yang sangat baru bagi kita, Jadi otomatis kita bakalan susah buat ngejalaninnya. Karena harus butuh proses pengenalan dulu, butuh proses pengetahuan tentang tugas itu dulu. Baru kita bisa nyelesain tugas yang bener-bener baru kita hadapi. Namun sayangnya, Guru/Dosen atau Bos perusahaan suka banget enggak ngertiin kita. Enggak mau tahu kalo kita belum bisa nyelesain tuh tugas. Pokoknya mereka bakalan marah kalo kita enggak sanggup untuk menghadapi tugas tersebut. Mereka bakal ngebodohin kita terus menerus, padahal mereka tahu kalo kita belum pernah ngerasain tugas yang baru itu.      Satu – satunya cara buat ngadepin orang yang enggak mau ngertiin kita, adalah hadapinya aja segala cemoohan yang kaga jelas itu. Mau gimana lagi, guru/dosen atau bos perusahaan kan sangat penting bagi kita. Tanpa mereka, rejeki kita enggak ada perantaranya. Kita kan tahu semua rejeki datangnya dari Allah s.w.t. Tapi enggak mungkin sekantong duit jatuh dari langit, pasti bakal harus lewat perantara dari makhluk hidup yang lain. Tanpa guru/dosen, kita enggak bakalan bisa dapet nilai. Tanpa bos perusahaan, kita enggak bakalan dapet duit buat makan sehari-hari.   Aku mau kasih saran aja, mending kamu tahan aja ocehan guru atau dosen. Karena mereka sangat penting bagi kamu, nilai-nilai di sekolahan atau di kampus kan mereka yang ngatur. Jadi mending usaha terus buat nyelesain tugas yang diberi buat kamu. Walaupun tugasnya itu sangat aneh dan tak masuk akal karena belum pernah sama sekali kamu diberi penjelasan sebelumnya. Namun tetap kamu terima tugas itu yang memang sesuai dengan jurusan yang kamu ambil. Jadi kalo nyuruh ngerjain tugas pelajaran laen yang belum pernah kamu kerjain, Ya udah usaha aja. Inget bro, orangtua kita udah bersusah payah buat ngebiayaain uang sekolah / kuliah. Atau bagi kamu yang pake duit sendiri buat kuliah juga. Sayangkan seandainya kamu dikeluarin dari sekolahan atau di D.O (Drop out) dari kampus. Sayang duit yang udah kamu habisin buat sekolah atau kuliah. Lagian juga putus sekolah atau kuliah itu sesuatu yang enggak mengenakan. Karena begitu penting buat masa depanmu. So, bertahanlah.   Tapi menurut aku kalo soal punya bos atau atasan perusahaan yang enggak mau ngertiin kita. Yang selalu ngasal banget ngasih tugas yang belum pernah sama sekali kita liat. Trus kita dibego-begoin mulu, karena kita enggak bisa ngerjainnya. Lebih baik kamu siap-siap nyari kerjaan yang lain aja. Permasalahannya adalah seharusnya bos atau atasanmu pengertian. Harusnya mereka itu ngasih tau cara-caranya dulu, trus ngasih pengetahuan seputar tugas itu dulu. Biar kita tahu sela-selanya, kita tahu cara ngerjain tuh tugas. Dan seharusnya juga, bos atau atasanmu itu pengertian dengan memaklumi kesalahan-kesalahan yang kamu perbuat. Disamping kamu baru pertama kali ngerjain tugas itu, trus faktor fisik juga mempengaruhi dalam proses pengerjaan. Enggak semua orang bisa dipukul rata tingkat kemampuannya bukan? Kecuali jika kamu sudah pernah ngerjain itu tugas trus kamunya malah kaga bisa-bisa, maklum kalo bosmu marah. Dan kamunya juga jangan jengkel tapi intropeksi dirimu sendiri. Tapi kalo kejadiannya seperti yang aku jelasin di atas, kamu dimarahin mulu karena enggak bisa ngerjain tugas yang bener-bener kamu belum menguasai ilmunya. Mending berpikir dua kali deh kerja di perusahaan aneh itu. Cepet-cepet nyari kerjaan laen aja sama berdoa kepada Allah s.w.t. Minta dikasih kerjaan yang sesuai dengan kemampuan, lingkungan yang harmonis, dan bos yang pengertian. Percaya deh, rejekimu itu bukan di tempat perusahaanmu yang sekarang doank. Tapi masih banyak pekerjaan diluar sana yang sesuai dengan harapan yang kamu inginkan. Jangan mau kamu dibodoh-bodohin. Kamu kerja itu tuh dibayar buat memajukan perusahaan, bukan buat dimarahin gara-gara tugas yang enggak masuk akal bagimu. Mending putus kerja bisa nyari pekerjaan lain yang lebih baek ketimbang putus sekolah atau kuliah. Dan jangan bilang, belum tentu di tempat lain lebih baik. Aku ingatkan ya, jika di tempatmu sekarang ini bikin kamu jengkel. Apa yang musti kamu harapkan coba? Kecuali di tempatmu yang sekarang ini sangat sesuai dengan keadaan. Misalnya, lingkungannya atau karyawan-karyawan lainnya sangat harmonis hubungannya, bosnya baik, walaupun gajinya masih standar dari perusahaan yang lain. Lebih baik pertahanin aja dulu. Segala sesuatu itu sangat menyenangkan jika orang-orang karyawan lainnya baik, bosnya pengertian. Daripada gajinya tinggi, tapi bosnya galak dan enggak mau pengertian.   Dan bagi kamu yang suka banget enggak mau pengertian. Suka ngebego-begoin bawahanmu, suka marahin sesuatu yang seharusnya tak perlu dipermasalahkan. Mendingan kamu itu masuk ke lobang got trus mandi aja di sono. Kamu enggak bisa maksain orang lain yang bener-bener baru pertama kali dapet tugas yang belum pernah dikuasainya. Pasti butuh proses buat ngejalaninnya. Enggak mungkin langsung bisa menguasai. Apalagi bakatnya bukan dibidang tugas yang kamu diberikan. Yang lebih menjengkelkan adalah kamu itu memarahi mereka setelah mereka gagal enggak sanggup nyelesain tugasnya. Padahal sebelumnya mereka tak diberi penjelasan dulu bagaimana caranya. Aku ingatkan, kemampuan seseorang itu tak pasti sama dengan orang lain. Yang pasti satu orang dengan orang lain itu memiliki bakat serta kemampuan yang berbeda-beda. Ada yang bisa cepet mahir dibidang “ini”, belum tentu mahir dibidang “itu”.     Pengalaman     Aku mau bagi cerita pengalaman aku akhir-akhir ini. Aku punya Pak Gede (Saudara laki-laki kakak dari ibu aku) yang kerjaannya jadi sopir truck segede gaban. Berhubung Pak Gede aku kaga ada kenetnya, dia ngajakin aku jadi kenet sambilan. Sebenernya sih dalem hati aku pengin nolak. Secara kerjaan begituan, aku enggak bakalan sanggup. Soalnya aku ngeliat kalo pekerjaan jalanan itu pasti keras. Tapi mau gimana lagi, mumpung aku lagi nganggur nunggu panggilan kerja ya udah aku ambil tuh tawaran PakDe aku.   Nah pas hari sabtu, aku ama PakDe langsung donk ke kantor mau ngambil truck. Gila, ternyata truck tronton gandeng. Gede banget kaya satu rumah, panjang besar. Aku udah ngeri aja nih ngebayangin ntar aku bakalan gimana. Tapi berhubung dari awal, PakDe aku bilang tugasnya cuman duduk doank di mobil trus cuman ngitungin jumlah muatan ya udah aku berani aja ikut. Ada dua alasan juga sih aku berani bilang sanggup. Pertama, karena ikut sodara sendiri bukan orang lain. Aku pikir, sodara aku sendiri pasti tau lah watak serta kelemahan aku. Jadi ntar enggak bakalan PakDe aku nyuruh tugas yang enggak mungkin aku bisa. Kedua, Aku suka banget kerjaan di lapangan. Yang enggak berkutat di dalem ruangan. Bisa ngeliat pemandangan sehari-hari bikin otak fresh.   Balik lagi pas di Kantor, ternyata tuh mobil truck pintu bagian kirinya rusak. Pintu buat masuk aku sebagai kenet enggak bisa dibuka. Akhirnya PakDe aku ngebawa tuh truck segede gaban ke bengkel mobil. Seharian tuh cuman buat nunggu perbaikan mobil. Pintunya udah dibenerin, tapi tau-tau PakDe aku nyuruh montir bengkel buat ngebenerin mesin mobil juga. Ya emang, saluran buat masuk bahan bakar solarnya rusak. Empat baut rusak parah, yang bisa ngebuat boros solar. Tapi hari itu bener-bener enggak bisa diperbaiki, secara para montir lagi sibuk ngebenerin mobil truck laen yang udah ada dari hari sebelumnya. Akhirnya aku ama PakDe pulang ke rumah masing-masing. Lumayan juga dah hari sabtu aku bisa ngobrol ama cewek-cewek yang kerja di SPBU. Sama mbak-mbak warung makan, yang pastinya aku godain mereka. Sebenernya kadang aku bingung, aku sama orang-orang suka dikatain pemalu banget ngadepin cewek. Nyatanya kalo ada cewek cakep aja langsung aku ajakin dia ngbrol trus kadang juga aku rayu-rayu tuh cewek. Aneh??   Pas hari minggunya, PakDe aku enggak nelpon. Jadi enggak bakal ke bengkel. Pas hari seninnya, juga enggak nelpon. Tapi ternyata PakDe aku dateng sama temennya buat ngecek keadaan trucknya. Eh tau-tau belum dibenerin juga, pas sorenya baru dibongkar mesinnya. Nah pas hari selasa, aku ditelpon suruh berangkat ama PakDe aku ke bengkel. Tetep aja belum dibenerin, Akhirnya PakDe aku nyuruh montirnya buat cepet ngerjain.   Baru siangnya diservice, si tukang las nyuruh PakDe aku beli baut empat biji buat dipasang. PakDe aku cabut dari bengkel, aku ditinggal sendirian bareng tukang las. Aku disitu pura-pura aja sok jadi kenek profesional. Secara tuh tukang las sambil ngerjain tugasnya juga ngajakin aku ngobrol seputar mesin otomatif. Buset mana tau aku soal begituan, kalo ditanya seputar perfilman baru aku tahu. Tapi ya sok aja aku pura-pura sotoy tentang mekanik. Yang bikin aku heran ama si tukang las tuh dia bener-bener gila. Ngelasnya enggak pake sarung tangan. Udah gitu dia sambil megangin semacam jarum yang buat las. Gilanya kok dia enggak kesetrum, enggak panas tangannya. Apalagi bener-bener enggak safe banget. Dibawah mesin yang dilas kan banyak sambungan selang, seharusnya kan dikasih alas kain basah atau apalah buat ngelindungin biar selangnya enggak kena cipratan bunga api. Apa yang terjadi, karena enggak dikasih kain, ya udah selang rem angin bocor kena cipratan api las. Aku lapor donk ama si PakDe aku yang udah balik ke bengkel. Setelah mesinnya udah beres, eh harus benerin selang rem angin juga. Mana buat sambungannya selang itu di bengkel enggak ada. Ya udah terpaksa hari itu juga batal berangkat soalnya truck masih rusak.   Hari rabu, aku sama PakDe pergi ke kota lain buat beli sambungan atau istilahnya tuh buat tambal lobang di selang rem angin. Pas udah beli tuh sambungan selang, eh malah ban belakang motor punya aku bocor. Aku sama PakDe pake motor barengan. Ya udah nyari tambal ban, yang lucunya tuh muter-muter nyari tukang tambal ban. Maksudnya gini, toko sambungan selang tuh ada di sebelah kiri pertigaan jalan. Aku ama PakDe aku muter-muter nyari tambal ban lewat jalan ke kiri trus belok kanan lurus trus belok kanan lagi baru ketemu tukang tambal ban. Jadi kamu bayangin aja deh sebuah kotak persegi. Aku ama PakDe dari sudut kotak kanan paling bawah jalan kearah sudut kiri paling bawah trus jalan ke sudut kotak kiri paling atas trus jalan sampe sudut kotak kanan paling atas. Kan muter-muter ya engga bro? Ya namanya juga engga tahu. Kalo tau mah tadi tinggal lurus aja dari sudut kotak kanan paling bawah ke sudut kotak kanan paling atas. Aku sih ambil hikmahnya aja, enggak papalah dari hari sabtu sampe hari rabu dapet masalah. Yang penting pas nanti di dalem truck tronton enggak sampe kecelakaan. Ibaratnya kesialan udah ditimpa sebelum-sebelumnya. Jadi resiko masalah sudah berkurang. Apalagi pas keluar dari toko otomotif tadi, si tukang parkir ngasih ucapan salam “Assalamualaikum....(Keselamatan bagimu)”. Dan dia bilang juga seumpama di jalan ada masalah atau kecelakaan, ya minimal dampak masalahnya sedikit enggak terlalu besar. Ya aku dapet ilmu pelajaran lagi dari si tukang parkir. Itu loh alasan aku kadang enggak suka ngremehin orang lain. Terkadang orang yang keliatannya enggak meyakinkan tapi memiliki sudut pandang visioner banget. Pengin tahu beberapa manfaat dari pengucapan salam? klik ini....   Hari itu juga aku ama PakDe langsung ke bengkel mobil setelah ban motor udah beres. Di bengkel, mobilnya langsung dibenerin dan oke langsung bisa dipake. Aku udah seneng banget nih bakalan nikmatin perjalanan dari satu kota ke kota lain ngelewatin empat kota. Mau ngambil muatan semen lima D.O (semacam P.O = Purchase order). Aku seperti biasa ngobrol sembari bercanda sama PakDe. Ya tujuan aku biar dia kaga ngantuk. Responnya sama kaya biasa-biasanya.   Singkatnya udah di Pabrik semen, aku sama PakDe langsung ganti pakai seragam pabrik semen punya PakDe aku. Langsung masuk ke dalem pabrik. Pas masuk ke dalem kan banyak tuh ya pemandangan yang belum aku liat sebelumnya soalnya pabriknya deket bukit. Banyak bangunan-bangunan gede banget bikin aku spontan ngambil gambar video lewat handpone. Ini nih permasalahan mulai muncul, PakDe aku marah-marah nyuruh aku naruh tuh hape. Anjir dalam hati aku, kesel aku secara aku kan suka banget ngambil gambar kalo lagi di tempat yang baru aku kunjungin. Apalagi basic aku kan orang film yang suka banget ngerekamin apapun. Ya udah aku nurutin aja dia, padahal mah dari gerbang pabrik menuju lokasi pengisian semen jauh banget. Otomatis gua juga enggak ngapa-ngapain. Apa salahnya aku ngerekamin video pake hape aku sendiri?   Setelah masuk di antrian pengisian semen. Baru aku disuruh buat ngelepasin tali temali yang masih diikat di palet bak mobil truck tronton. Jelas aku masih bingung cara ngelepasinnya gimana. Ya akhirnya PakDe aku yang nyopotin di bak paling depan. Kalo udah dicontohin kan aku baru tahu, jadi di bak paling belakang aku bisa ngelepasin tali itu karena aku udah tau triknya. Yang bikin aku jengkel juga, PakDe aku mintanya cepet-cepet banget. Padahal pas awalnya aku udah pernah nanya. Tugas aku pake jadwal apa terserah? kata dia enggak pake aturan jadwal. Jadinya kan aku udah pasang sikap nyantai yang enggak menggebu-gebu. Eh malah pas di sana disuruh cepet-cepet kan gembel aku dimarahin karena hal sepele. Dia bilang suruh nyantai, aku nyantai, eh malah aku dimarahin karena nyantai. Mana tukang yang suka natain sak semennya istirahat juga, Jadi ya lama banget ngisi muatan sak semen di bak truck, apalagi truck bak gandeng dua yang gedenya segede rumah. Perut aku udah keroncongan, pengin makan. Secara tiga jam perjalanan, perut dikocok-kocok di dalem mobil. Trus yang bikin aku gedek tuh pake acara kaki aku masuk ke tempat semen yang pecah bungkusannya. Gembel, aku kira tuh lantai. Aku injek langsung masuk tuh dua kaki setengah betis. Kotor banget sepatu sama celana jeans aku. Ah untung enggak kena seluruh badan.   Pas Magrib, muatan sak semen udah selesai. Aku ama PakDe aku langsung cabut ngebawa mobil keluar pabrik trus ke parkiran buat makan dulu di warung. Aku puas – puasin makan ama ngemil tuh biar perut kenyang. Udah pas jam 8 malem, PakDe sama Aku langsung cabut ngebawa mobil truck gandeng pulang ke kota asal. Nah ini nih permasalahan mulai keliatan. Udah tuh PakDe aku mulai emosian, ya aku tau kalo sopir tuh pasti gampang emosi secara bawa mobil gede beratnya aja hampir 40 ton bawa muatan semen 800 sak sekitar 400 jutaan. Pertamanya, aku disuruh tidur aja. Eh pas di jalan aku dimarahin kalo jadi kenek itu jangan bengong aja harus ngebantuin nyapuin jalanan biar truck gampang lewat. Gembel nih orang, padahal pas kata dia aku bengong, aku lagi tiduran, kan dia yang nyuruh. Udah tuh dia nyuruh aku buat ngambil ini itu di dalem mobil. Dia tuh penginnya cepet-cepet, padahal nyantai aja kan bisa.   Nah nyampe tuh di jalan tanjakan. Aku bingung, napa dia malah milih jalan yang nanjak keatas ketimbang milih jalan lewat di bawah. Dia kan udah tahu, dia kan udah berpengalaman jadi sopir udah berpuluh-puluh tahun. Dia kan tahu beban mobilnya aja udah hampir 40 ton trus mesinnya juga baru dibenerin di bengkel. Dia maksa lewat jalan tanjakan, ya jelas rada enggak kuat tuh mobil. Ampe mau mundur tuh mobil kebelakang. Gasnya udah enggak sanggup, transisi giginya juga susah banget soalnya udah sedikit rusak. Akhirnya bisa juga tuh berhasil nanjak keatas trus turun jalan. Karena pas turun jalan kenceng banget tuh mobil, aku malah ngerinya pas kejadian itu. Aku ketawa sambil senyum ngomong kalo tadi seandainya enggak kuat gimana. Tujuan aku mencairkan suasana kaya sebelum-sebelumnya. Yaelah yang ada aku dimarahin abis-abisan. Kata dia seharusnya aku langsung turun mobil trus bawa kayu ganjel ban belakang. Aduh mana aku tahu tugas kenek mesti gituan, secara ini adalah pertama kali aku ngikut beginian. Bener-bener aku enggak tahu blas mesti ngapain. Harusnya kan PakDe aku langsung ngomong pas waktu itu. Kan bisa langsung nyuruh turun, eh malah dia enggak ngomong apa-apa. Abis udah berhasil nanjak trus dijalan turunan, aku langsung dimarahin. Kan gembel ya? Dia enggak ngasih tau dulu, pas udah kejadian aku dimarahin. Terkecuali pas awalnya udah dikasih tau, trus aku enggak nglakuin itu. Baru pantes dimarahin. Aku aja enggak dikasih tau, setelah itu malah dimarahin. Mempermasalahkan sesuatu yang belum pernah aku tahu, itu bener-bener bikin sakit hati.   Pas lagi di depan ntar ada timbangan mobil. PakDe aku nyuruh aku turun pas ada timbangan mobil truck. Oke lah dia ngasih tahu duluan. Lah tiba-tiba udah di tempat yang dimaksud. Buset mana tahu kalo udah nyampe di tempat timbangan mobil. Aku aja belum tahu persis timbangan mobil tuh apa? kaya apa? trus aku harus turun kapan? pas dimananya? apalagi tuh udah malem konsentrasi aku udah ngantuk. Eh lagi-lagi setelah kejadian baru dia ngomel-ngomel. Mbok ya kata aku, bilang aja napa waktu itu aku disuruh turun. Kan bisa langsung disuruh turun, eh cuman ngasih tanda. Mana aku tahu tanda sopir kaya gituan. Inget sekali lagi, Aku buta soal kenek mobil. Aku enggak tahu tugas-tugas Kenek. Yang cuman aku tahu ya pas mau nyimpang jalan, aku ngelambai tangan. Itu doank yang aku tahu, selebihnya auh ah gelap.   Abis kejadian itu udah lah aku enggak mau lagi ngikut begituan. Bukannya aku langsung nyerah, bukan gitu. Kerjanya sih aku enggak kaget. Misalnya satu hari satu malem, toh aku pernah kerja di Perfilman juga sistemnya gitu, hampir 22 jam kerja. Kalo soal kotor banyak debu semen, aku juga pernah kerja di pabrik kayu yang banyak debu. Kalo soal keras banyak umpatan, amarah, emosi. Di perfilman juga sama, bahkan lebih keras di dunia film. Cuman masalahnya adalah cara pembagian bayarannya seenak jidatnya sendiri. Ya jelas karna aku keponakannya, jadi ngasal aja ngasih atau malah enggak ngasih bayaran dulu. Aku jengkel juga, dia minta minjem duit sama aku buat bayar montir. Aku rela-relain buat minjem dulu sama nyokap aku, bahkan aku dimarahin nyokap aku karna tuh duit buat keperluan setoran tanggal tua. Dia janji bakalan balikin tuh duit, eh boro-boro dibalikin, aku aja enggak dikasih bayaran. Kata dia ntar nunggu berangkat yang kedua kali. Jadi alias berangkatan pertama, aku kaga dibayar donk. Gembel banget, kalo kaya gitu mah.   Tambahan, Walaupun bawahanmu itu adalah keponakan, sodara sendiri. Jangan ngasal soal bayaran, jangan seenak jidat nundain bayarannya. Bukan apa-apa, itu bahaya. Yang ada bakalan emosi, jengkel, dan gedek. Jangan suka nggampangin kalo sama sodara sendiri. Yang ada bisa-bisa putus komunikasi nantinya.

Satu – satunya cara buat ngadepin orang yang enggak mau ngertiin kita, adalah hadapinya aja segala cemoohan yang kaga jelas itu. Mau gimana lagi, guru/dosen atau bos perusahaan kan sangat penting bagi kita. Tanpa mereka, rejeki kita enggak ada perantaranya. Kita kan tahu semua rejeki datangnya dari Allah s.w.t. Tapi enggak mungkin sekantong duit jatuh dari langit, pasti bakal harus lewat perantara dari makhluk hidup yang lain. Tanpa guru/dosen, kita enggak bakalan bisa dapet nilai. Tanpa bos perusahaan, kita enggak bakalan dapet duit buat makan sehari-hari.

Aku mau kasih saran aja, mending kamu tahan aja ocehan guru atau dosen. Karena mereka sangat penting bagi kamu, nilai-nilai di sekolahan atau di kampus kan mereka yang ngatur. Jadi mending usaha terus buat nyelesain tugas yang diberi buat kamu. Walaupun tugasnya itu sangat aneh dan tak masuk akal karena belum pernah sama sekali kamu diberi penjelasan sebelumnya. Namun tetap kamu terima tugas itu yang memang sesuai dengan jurusan yang kamu ambil. Jadi kalo nyuruh ngerjain tugas pelajaran laen yang belum pernah kamu kerjain, Ya udah usaha aja. Inget bro, orangtua kita udah bersusah payah buat ngebiayaain uang sekolah / kuliah. Atau bagi kamu yang pake duit sendiri buat kuliah juga. Sayangkan seandainya kamu dikeluarin dari sekolahan atau di D.O (Drop out) dari kampus. Sayang duit yang udah kamu habisin buat sekolah atau kuliah. Lagian juga putus sekolah atau kuliah itu sesuatu yang enggak mengenakan. Karena begitu penting buat masa depanmu. So, bertahanlah.

Tapi menurut aku kalo soal punya bos atau atasan perusahaan yang enggak mau ngertiin kita. Yang selalu ngasal banget ngasih tugas yang belum pernah sama sekali kita liat. Trus kita dibego-begoin mulu, karena kita enggak bisa ngerjainnya. Lebih baik kamu siap-siap nyari kerjaan yang lain aja. Permasalahannya adalah seharusnya bos atau atasanmu pengertian. Harusnya mereka itu ngasih tau cara-caranya dulu, trus ngasih pengetahuan seputar tugas itu dulu. Biar kita tahu sela-selanya, kita tahu cara ngerjain tuh tugas. Dan seharusnya juga, bos atau atasanmu itu pengertian dengan memaklumi kesalahan-kesalahan yang kamu perbuat. Disamping kamu baru pertama kali ngerjain tugas itu, trus faktor fisik juga mempengaruhi dalam proses pengerjaan. Enggak semua orang bisa dipukul rata tingkat kemampuannya bukan? Kecuali jika kamu sudah pernah ngerjain itu tugas trus kamunya malah kaga bisa-bisa, maklum kalo bosmu marah. Dan kamunya juga jangan jengkel tapi intropeksi dirimu sendiri. Tapi kalo kejadiannya seperti yang aku jelasin di atas, kamu dimarahin mulu karena enggak bisa ngerjain tugas yang bener-bener kamu belum menguasai ilmunya. Mending berpikir dua kali deh kerja di perusahaan aneh itu. Cepet-cepet nyari kerjaan laen aja sama berdoa kepada Allah s.w.t. Minta dikasih kerjaan yang sesuai dengan kemampuan, lingkungan yang harmonis, dan bos yang pengertian. Percaya deh, rejekimu itu bukan di tempat perusahaanmu yang sekarang doank. Tapi masih banyak pekerjaan diluar sana yang sesuai dengan harapan yang kamu inginkan. Jangan mau kamu dibodoh-bodohin. Kamu kerja itu tuh dibayar buat memajukan perusahaan, bukan buat dimarahin gara-gara tugas yang enggak masuk akal bagimu. Mending putus kerja bisa nyari pekerjaan lain yang lebih baek ketimbang putus sekolah atau kuliah. Dan jangan bilang, belum tentu di tempat lain lebih baik. Aku ingatkan ya, jika di tempatmu sekarang ini bikin kamu jengkel. Apa yang musti kamu harapkan coba? Kecuali di tempatmu yang sekarang ini sangat sesuai dengan keadaan. Misalnya, lingkungannya atau karyawan-karyawan lainnya sangat harmonis hubungannya, bosnya baik, walaupun gajinya masih standar dari perusahaan yang lain. Lebih baik pertahanin aja dulu. Segala sesuatu itu sangat menyenangkan jika orang-orang karyawan lainnya baik, bosnya pengertian. Daripada gajinya tinggi, tapi bosnya galak dan enggak mau pengertian.

Dan bagi kamu yang suka banget enggak mau pengertian. Suka ngebego-begoin bawahanmu, suka marahin sesuatu yang seharusnya tak perlu dipermasalahkan. Mendingan kamu itu masuk ke lobang got trus mandi aja di sono. Kamu enggak bisa maksain orang lain yang bener-bener baru pertama kali dapet tugas yang belum pernah dikuasainya. Pasti butuh proses buat ngejalaninnya. Enggak mungkin langsung bisa menguasai. Apalagi bakatnya bukan dibidang tugas yang kamu diberikan. Yang lebih menjengkelkan adalah kamu itu memarahi mereka setelah mereka gagal enggak sanggup nyelesain tugasnya. Padahal sebelumnya mereka tak diberi penjelasan dulu bagaimana caranya. Aku ingatkan, kemampuan seseorang itu tak pasti sama dengan orang lain. Yang pasti satu orang dengan orang lain itu memiliki bakat serta kemampuan yang berbeda-beda. Ada yang bisa cepet mahir dibidang “ini”, belum tentu mahir dibidang “itu”.



Pengalaman



Aku mau bagi cerita pengalaman aku akhir-akhir ini. Aku punya Pak Gede (Saudara laki-laki kakak dari ibu aku) yang kerjaannya jadi sopir truck segede gaban. Berhubung Pak Gede aku kaga ada kenetnya, dia ngajakin aku jadi kenet sambilan. Sebenernya sih dalem hati aku pengin nolak. Secara kerjaan begituan, aku enggak bakalan sanggup. Soalnya aku ngeliat kalo pekerjaan jalanan itu pasti keras. Tapi mau gimana lagi, mumpung aku lagi nganggur nunggu panggilan kerja ya udah aku ambil tuh tawaran PakDe aku.

Nah pas hari sabtu, aku ama PakDe langsung donk ke kantor mau ngambil truck. Gila, ternyata truck tronton gandeng. Gede banget kaya satu rumah, panjang besar. Aku udah ngeri aja nih ngebayangin ntar aku bakalan gimana. Tapi berhubung dari awal, PakDe aku bilang tugasnya cuman duduk doank di mobil trus cuman ngitungin jumlah muatan ya udah aku berani aja ikut. Ada dua alasan juga sih aku berani bilang sanggup. Pertama, karena ikut sodara sendiri bukan orang lain. Aku pikir, sodara aku sendiri pasti tau lah watak serta kelemahan aku. Jadi ntar enggak bakalan PakDe aku nyuruh tugas yang enggak mungkin aku bisa. Kedua, Aku suka banget kerjaan di lapangan. Yang enggak berkutat di dalem ruangan. Bisa ngeliat pemandangan sehari-hari bikin otak fresh.

Balik lagi pas di Kantor, ternyata tuh mobil truck pintu bagian kirinya rusak. Pintu buat masuk aku sebagai kenet enggak bisa dibuka. Akhirnya PakDe aku ngebawa tuh truck segede gaban ke bengkel mobil. Seharian tuh cuman buat nunggu perbaikan mobil. Pintunya udah dibenerin, tapi tau-tau PakDe aku nyuruh montir bengkel buat ngebenerin mesin mobil juga. Ya emang, saluran buat masuk bahan bakar solarnya rusak. Empat baut rusak parah, yang bisa ngebuat boros solar. Tapi hari itu bener-bener enggak bisa diperbaiki, secara para montir lagi sibuk ngebenerin mobil truck laen yang udah ada dari hari sebelumnya. Akhirnya aku ama PakDe pulang ke rumah masing-masing. Lumayan juga dah hari sabtu aku bisa ngobrol ama cewek-cewek yang kerja di SPBU. Sama mbak-mbak warung makan, yang pastinya aku godain mereka. Sebenernya kadang aku bingung, aku sama orang-orang suka dikatain pemalu banget ngadepin cewek. Nyatanya kalo ada cewek cakep aja langsung aku ajakin dia ngbrol trus kadang juga aku rayu-rayu tuh cewek. Aneh??

Pas hari minggunya, PakDe aku enggak nelpon. Jadi enggak bakal ke bengkel. Pas hari seninnya, juga enggak nelpon. Tapi ternyata PakDe aku dateng sama temennya buat ngecek keadaan trucknya. Eh tau-tau belum dibenerin juga, pas sorenya baru dibongkar mesinnya. Nah pas hari selasa, aku ditelpon suruh berangkat ama PakDe aku ke bengkel. Tetep aja belum dibenerin, Akhirnya PakDe aku nyuruh montirnya buat cepet ngerjain.

Baru siangnya diservice, si tukang las nyuruh PakDe aku beli baut empat biji buat dipasang. PakDe aku cabut dari bengkel, aku ditinggal sendirian bareng tukang las. Aku disitu pura-pura aja sok jadi kenek profesional. Secara tuh tukang las sambil ngerjain tugasnya juga ngajakin aku ngobrol seputar mesin otomatif. Buset mana tau aku soal begituan, kalo ditanya seputar perfilman baru aku tahu. Tapi ya sok aja aku pura-pura sotoy tentang mekanik. Yang bikin aku heran ama si tukang las tuh dia bener-bener gila. Ngelasnya enggak pake sarung tangan. Udah gitu dia sambil megangin semacam jarum yang buat las. Gilanya kok dia enggak kesetrum, enggak panas tangannya. Apalagi bener-bener enggak safe banget. Dibawah mesin yang dilas kan banyak sambungan selang, seharusnya kan dikasih alas kain basah atau apalah buat ngelindungin biar selangnya enggak kena cipratan bunga api. Apa yang terjadi, karena enggak dikasih kain, ya udah selang rem angin bocor kena cipratan api las. Aku lapor donk ama si PakDe aku yang udah balik ke bengkel. Setelah mesinnya udah beres, eh harus benerin selang rem angin juga. Mana buat sambungannya selang itu di bengkel enggak ada. Ya udah terpaksa hari itu juga batal berangkat soalnya truck masih rusak.

Hari rabu, aku sama PakDe pergi ke kota lain buat beli sambungan atau istilahnya tuh buat tambal lobang di selang rem angin. Pas udah beli tuh sambungan selang, eh malah ban belakang motor punya aku bocor. Aku sama PakDe pake motor barengan. Ya udah nyari tambal ban, yang lucunya tuh muter-muter nyari tukang tambal ban. Maksudnya gini, toko sambungan selang tuh ada di sebelah kiri pertigaan jalan. Aku ama PakDe aku muter-muter nyari tambal ban lewat jalan ke kiri trus belok kanan lurus trus belok kanan lagi baru ketemu tukang tambal ban. Jadi kamu bayangin aja deh sebuah kotak persegi. Aku ama PakDe dari sudut kotak kanan paling bawah jalan kearah sudut kiri paling bawah trus jalan ke sudut kotak kiri paling atas trus jalan sampe sudut kotak kanan paling atas. Kan muter-muter ya engga bro? Ya namanya juga engga tahu. Kalo tau mah tadi tinggal lurus aja dari sudut kotak kanan paling bawah ke sudut kotak kanan paling atas. Aku sih ambil hikmahnya aja, enggak papalah dari hari sabtu sampe hari rabu dapet masalah. Yang penting pas nanti di dalem truck tronton enggak sampe kecelakaan. Ibaratnya kesialan udah ditimpa sebelum-sebelumnya. Jadi resiko masalah sudah berkurang. Apalagi pas keluar dari toko otomotif tadi, si tukang parkir ngasih ucapan salam “Assalamualaikum....(Keselamatan bagimu)”. Dan dia bilang juga seumpama di jalan ada masalah atau kecelakaan, ya minimal dampak masalahnya sedikit enggak terlalu besar. Ya aku dapet ilmu pelajaran lagi dari si tukang parkir. Itu loh alasan aku kadang enggak suka ngremehin orang lain. Terkadang orang yang keliatannya enggak meyakinkan tapi memiliki sudut pandang visioner banget. Pengin tahu beberapa manfaat dari pengucapan salam? klik ini....

Hari itu juga aku ama PakDe langsung ke bengkel mobil setelah ban motor udah beres. Di bengkel, mobilnya langsung dibenerin dan oke langsung bisa dipake. Aku udah seneng banget nih bakalan nikmatin perjalanan dari satu kota ke kota lain ngelewatin empat kota. Mau ngambil muatan semen lima D.O (semacam P.O = Purchase order). Aku seperti biasa ngobrol sembari bercanda sama PakDe. Ya tujuan aku biar dia kaga ngantuk. Responnya sama kaya biasa-biasanya.

Singkatnya udah di Pabrik semen, aku sama PakDe langsung ganti pakai seragam pabrik semen punya PakDe aku. Langsung masuk ke dalem pabrik. Pas masuk ke dalem kan banyak tuh ya pemandangan yang belum aku liat sebelumnya soalnya pabriknya deket bukit. Banyak bangunan-bangunan gede banget bikin aku spontan ngambil gambar video lewat handpone. Ini nih permasalahan mulai muncul, PakDe aku marah-marah nyuruh aku naruh tuh hape. Anjir dalam hati aku, kesel aku secara aku kan suka banget ngambil gambar kalo lagi di tempat yang baru aku kunjungin. Apalagi basic aku kan orang film yang suka banget ngerekamin apapun. Ya udah aku nurutin aja dia, padahal mah dari gerbang pabrik menuju lokasi pengisian semen jauh banget. Otomatis gua juga enggak ngapa-ngapain. Apa salahnya aku ngerekamin video pake hape aku sendiri?

Setelah masuk di antrian pengisian semen. Baru aku disuruh buat ngelepasin tali temali yang masih diikat di palet bak mobil truck tronton. Jelas aku masih bingung cara ngelepasinnya gimana. Ya akhirnya PakDe aku yang nyopotin di bak paling depan. Kalo udah dicontohin kan aku baru tahu, jadi di bak paling belakang aku bisa ngelepasin tali itu karena aku udah tau triknya. Yang bikin aku jengkel juga, PakDe aku mintanya cepet-cepet banget. Padahal pas awalnya aku udah pernah nanya. Tugas aku pake jadwal apa terserah? kata dia enggak pake aturan jadwal. Jadinya kan aku udah pasang sikap nyantai yang enggak menggebu-gebu. Eh malah pas di sana disuruh cepet-cepet kan gembel aku dimarahin karena hal sepele. Dia bilang suruh nyantai, aku nyantai, eh malah aku dimarahin karena nyantai. Mana tukang yang suka natain sak semennya istirahat juga, Jadi ya lama banget ngisi muatan sak semen di bak truck, apalagi truck bak gandeng dua yang gedenya segede rumah. Perut aku udah keroncongan, pengin makan. Secara tiga jam perjalanan, perut dikocok-kocok di dalem mobil. Trus yang bikin aku gedek tuh pake acara kaki aku masuk ke tempat semen yang pecah bungkusannya. Gembel, aku kira tuh lantai. Aku injek langsung masuk tuh dua kaki setengah betis. Kotor banget sepatu sama celana jeans aku. Ah untung enggak kena seluruh badan.

Pas Magrib, muatan sak semen udah selesai. Aku ama PakDe aku langsung cabut ngebawa mobil keluar pabrik trus ke parkiran buat makan dulu di warung. Aku puas – puasin makan ama ngemil tuh biar perut kenyang. Udah pas jam 8 malem, PakDe sama Aku langsung cabut ngebawa mobil truck gandeng pulang ke kota asal. Nah ini nih permasalahan mulai keliatan. Udah tuh PakDe aku mulai emosian, ya aku tau kalo sopir tuh pasti gampang emosi secara bawa mobil gede beratnya aja hampir 40 ton bawa muatan semen 800 sak sekitar 400 jutaan. Pertamanya, aku disuruh tidur aja. Eh pas di jalan aku dimarahin kalo jadi kenek itu jangan bengong aja harus ngebantuin nyapuin jalanan biar truck gampang lewat. Gembel nih orang, padahal pas kata dia aku bengong, aku lagi tiduran, kan dia yang nyuruh. Udah tuh dia nyuruh aku buat ngambil ini itu di dalem mobil. Dia tuh penginnya cepet-cepet, padahal nyantai aja kan bisa.

Nah nyampe tuh di jalan tanjakan. Aku bingung, napa dia malah milih jalan yang nanjak keatas ketimbang milih jalan lewat di bawah. Dia kan udah tahu, dia kan udah berpengalaman jadi sopir udah berpuluh-puluh tahun. Dia kan tahu beban mobilnya aja udah hampir 40 ton trus mesinnya juga baru dibenerin di bengkel. Dia maksa lewat jalan tanjakan, ya jelas rada enggak kuat tuh mobil. Ampe mau mundur tuh mobil kebelakang. Gasnya udah enggak sanggup, transisi giginya juga susah banget soalnya udah sedikit rusak. Akhirnya bisa juga tuh berhasil nanjak keatas trus turun jalan. Karena pas turun jalan kenceng banget tuh mobil, aku malah ngerinya pas kejadian itu. Aku ketawa sambil senyum ngomong kalo tadi seandainya enggak kuat gimana. Tujuan aku mencairkan suasana kaya sebelum-sebelumnya. Yaelah yang ada aku dimarahin abis-abisan. Kata dia seharusnya aku langsung turun mobil trus bawa kayu ganjel ban belakang. Aduh mana aku tahu tugas kenek mesti gituan, secara ini adalah pertama kali aku ngikut beginian. Bener-bener aku enggak tahu blas mesti ngapain. Harusnya kan PakDe aku langsung ngomong pas waktu itu. Kan bisa langsung nyuruh turun, eh malah dia enggak ngomong apa-apa. Abis udah berhasil nanjak trus dijalan turunan, aku langsung dimarahin. Kan gembel ya? Dia enggak ngasih tau dulu, pas udah kejadian aku dimarahin. Terkecuali pas awalnya udah dikasih tau, trus aku enggak nglakuin itu. Baru pantes dimarahin. Aku aja enggak dikasih tau, setelah itu malah dimarahin. Mempermasalahkan sesuatu yang belum pernah aku tahu, itu bener-bener bikin sakit hati.

Pas lagi di depan ntar ada timbangan mobil. PakDe aku nyuruh aku turun pas ada timbangan mobil truck. Oke lah dia ngasih tahu duluan. Lah tiba-tiba udah di tempat yang dimaksud. Buset mana tahu kalo udah nyampe di tempat timbangan mobil. Aku aja belum tahu persis timbangan mobil tuh apa? kaya apa? trus aku harus turun kapan? pas dimananya? apalagi tuh udah malem konsentrasi aku udah ngantuk. Eh lagi-lagi setelah kejadian baru dia ngomel-ngomel. Mbok ya kata aku, bilang aja napa waktu itu aku disuruh turun. Kan bisa langsung disuruh turun, eh cuman ngasih tanda. Mana aku tahu tanda sopir kaya gituan. Inget sekali lagi, Aku buta soal kenek mobil. Aku enggak tahu tugas-tugas Kenek. Yang cuman aku tahu ya pas mau nyimpang jalan, aku ngelambai tangan. Itu doank yang aku tahu, selebihnya auh ah gelap.

Abis kejadian itu udah lah aku enggak mau lagi ngikut begituan. Bukannya aku langsung nyerah, bukan gitu. Kerjanya sih aku enggak kaget. Misalnya satu hari satu malem, toh aku pernah kerja di Perfilman juga sistemnya gitu, hampir 22 jam kerja. Kalo soal kotor banyak debu semen, aku juga pernah kerja di pabrik kayu yang banyak debu. Kalo soal keras banyak umpatan, amarah, emosi. Di perfilman juga sama, bahkan lebih keras di dunia film. Cuman masalahnya adalah cara pembagian bayarannya seenak jidatnya sendiri. Ya jelas karna aku keponakannya, jadi ngasal aja ngasih atau malah enggak ngasih bayaran dulu. Aku jengkel juga, dia minta minjem duit sama aku buat bayar montir. Aku rela-relain buat minjem dulu sama nyokap aku, bahkan aku dimarahin nyokap aku karna tuh duit buat keperluan setoran tanggal tua. Dia janji bakalan balikin tuh duit, eh boro-boro dibalikin, aku aja enggak dikasih bayaran. Kata dia ntar nunggu berangkat yang kedua kali. Jadi alias berangkatan pertama, aku kaga dibayar donk. Gembel banget, kalo kaya gitu mah.

Tambahan, Walaupun bawahanmu itu adalah keponakan, sodara sendiri. Jangan ngasal soal bayaran, jangan seenak jidat nundain bayarannya. Bukan apa-apa, itu bahaya. Yang ada bakalan emosi, jengkel, dan gedek. Jangan suka nggampangin kalo sama sodara sendiri. Yang ada bisa-bisa putus komunikasi nantinya.

0 Response to "Namanya Juga Pertama Kali (Cara Bersabar)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel