Kejadian Unik Di Bulan Puasa Ramadhan

Assalamu’alaikum....

Bangga engga bro, kemarin bulan puasa ramadhan, bulan penuh kemenangan bagi kita umat islam yang taat. Bangga engga bro, kita diberi satu bulan paling istimewa diantara bulan-bulan yang lainnya. Tapi yang seharusnya lebih bangga adalah orang-orang yang mampu menjaga puasa satu bulan penuh, menegakkan sholat lima waktu, taraweh, mengaji Al-Quran, sedekah, menjaga lisan serta perbuatan dan amalan-amalan kebaikan lainnya. Maka ketika masuk di hari lebaran, orang-orang yang rajin ibadahlah yang benar-benar bisa merasakan ‘kemenangan’ dalam arti sesungguhnya. Walaupun banyak dari kita yang jarang berpuasa tapi ikut ‘merasa’ kemenangan di hari idul fitri. Semua umat muslim bisa ikut-ikutan merasakan kegembiraan di hari lebaran, tapi tidak semua umat muslim bisa mendapat keberkahan bulan ramadhan (karena kebanyakan malas untuk beribadah).

Assalamu’alaikum....   Bangga engga bro, kemarin bulan puasa ramadhan, bulan penuh kemenangan bagi kita umat islam yang taat. Bangga engga bro, kita diberi satu bulan paling istimewa diantara bulan-bulan yang lainnya. Tapi yang seharusnya lebih bangga adalah orang-orang yang mampu menjaga puasa satu bulan penuh, menegakkan sholat lima waktu, taraweh, mengaji Al-Quran, sedekah, menjaga lisan serta perbuatan dan amalan-amalan kebaikan lainnya. Maka ketika masuk di hari lebaran, orang-orang yang rajin ibadahlah yang benar-benar bisa merasakan ‘kemenangan’ dalam arti sesungguhnya. Walaupun banyak dari kita yang jarang berpuasa tapi ikut ‘merasa’ kemenangan di hari idul fitri. Semua umat muslim bisa ikut-ikutan merasakan kegembiraan di hari lebaran, tapi tidak semua umat muslim bisa mendapat keberkahan bulan ramadhan (karena kebanyakan malas untuk beribadah).        Perintah untuk berpuasa di bulan ramadhan pun tertuang di dalam Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 183 :  Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa Marilah kita tingkatkan ibadah kita bukan hanya di bulan puasa saja tapi juga di luar bulan puasa. Sekali lagi orang yang akan mendapat keberkahan bulan ramadhan atau malam Lailatul Qadar adalah orang yang tetap menjaga ibadah dan amalan kebaikan setelah berakhirnya bulan puasa sampai menemui bulan puasa berikutnya dan sampai meninggalkan dunia.   Pengalaman   Bulan puasa tahun ini (2015) cukup ngebuat perubahan dari personal branding (merek personal, kesan atau anggapan orang lain memandang kita) saya. Saya yang masih dianggap pendiem, pemalu, pengecut di kampung asal, akhirnya bisa merubah personal branding saya menjadi orang yang pemberani dan berani mengkritik (karena memang sifat asli saya seperti itu). Untuk lebih jelasnya, kamu baca postingan ini ... di situ sudah saya jelaskan kronologinya secara detil, Sayarat dan terpercaya, hehe).   Saya mau cerita kejadian unik di bulan puasa ketika saya masih sekolah dasar (SD) sekitar kelas 3 – 6. Waktu itu, mushola yang biasa buat sholat taraweh cukup jauh dari rumah (ada di lingkungan RT dan RW lain). Saya, adik perempuan saya, dan teman-teman satu RT pun sholat tarawih di mushola tersebut. Suatu hari, pas nyampe di mushola mau sholat, adik perempuan saya yang namanya Tia ngebawa surat trus dikasih sama saya. Saya penasaran trus saya buka ternyata itu surat cinta dari anak perempuan yang rumahnya deket mushola. Gila, kata saya, perempuan berani banget ngasih surat cinta ke laki-laki (mungkin saya terlalu ganteng kali ya, hehe). Saya tau siapa anak perempuan itu, orangnya masih kecil banget, umurnya jauh beda sama umur saya, tapi manis imut trus cakep juga. Yaudah akhirnya saya bikin surat balasan, trus tak titipin ke Tia, biar nantinya adik saya yang nyampein surat balasan saya ke FANS saya hehe. Saya juga pesen sama Tia, “Tia, nanti bilangin kalo buka suratnya di rumah saja”. Maksud saya tuh dibuka di rumah tuh nanti abis sholat tarawih, etdah malah tuh cewek kecil langsung lari pulang ke rumah (deket sih, trus juga sholat isya sama tarawihnya belum di mulai). Nah udah ketebak donk bro, kamu pasti bakalan tau maksud saya, kenapa saya nyuruh dibukanya nanti di rumah abis pulang tarawih. Karena jelas, pas tau surat balasan itu berisi penolakan cinta (cielah buset) tuh cewek kecil balik ke mushola dengan tatapan sedih murung sambil ngeliatin saya mulu, jadinya saya risihnya minta ampun. Seandainya tadi dibaca pas abis sholat kan tuh cewek kecil bisa sedih di rumah, engga kaya gitu jadinya, risih saya, tatapan matanya loh sedih banget sambil ngeliatin saya, aduh mantab, (kalo yang ngerasain saya pasti saya juga bakalan sedihnya minta ampun deh). Mau tau kenapa saya tolak cintanya anak ingusan itu (haha saya juga termasuk ingusan dink, kan masih sekolah dasar waktu itu). Ya jelas, saya lagi ngincer cewek teman sekelas saya, jadi saya tolak cinta tulus dari anak perempuan kecil imut itu. Pas waktu saya sekolah SMP atau SMA saya kadang sering berpapasan di jalan ngeliat tuh penggemar berat saya, wah cakep juga, dan engga tau juga apa dia masih inget kejadian itu (menurutku sih pasti dia inget, karna mungkin saya cinta pertamanya yang ditolak, hehe).   Masih kejadian ketika masih sekolah dasar kelas 3-6. Waktu saya dan teman-teman satu RT saya jailnya minta ampun. Pernah tuh ada satu teman yang engga bangun pas sahur, nah saya sama temen-temen kan jalan-jalan tuh abis imsak, abis sholat subuh juga. Nah salah satu temen saya bawa petasan ‘singa’ yang lumayan gede (kaya 3 batang rokok disatuin), tuh petasan di lempar depan pintu rumahnya. Buset malah saya sama temen-temen lari trus sambil ketawa-ketawa (kalo saya inget itu jadi nyesel banget, soalnya kan di situ rumah ada orangtuanya, pasti kaget, pasti marah dan pasti berdosa saya dan teman-teman, ibarat kata seandainya kejadian kaya gitu yang saya alami, pasti marah besar).   Dan juga kadang jalan-jalan subuh pas bulan puasa itu terkadang semangat karena pengin bisa ketemu sama doi (cewek satu kelas yang saya taksir) di jalan kampung. Tapi ya begitu, si doi engga respect ama cinta saya, bahkan pernah ditolak lewat di sobek surat cinta saya (dulu pas masih tahun 90/2000an, surat cinta masih trend, beda dengan sekarang pake sms, chat, atau email pun gampang atau lebih cepet).   Pas udah sekolah SMP, dulu saya pake sepeda, nah saya iseng-iseng pegang stang sepeda secara silang (tangan kiri pegang stang bagian kanan dan tangan kanan pegang stang bagian kiri) akhirnya ya jatuh dari sepeda. Dikira orang saya jatuh karena lemes gara-gara puasa padahal mah karena ulah saya sendiri, aduh duh malu.   Pas SMA, suatu saat ada acara bukber (buka bersama) satu angkatan di sekolahan. Sehari sebelum hari ‘H’, temen (cowok) saya nyuruh saya biar jemput dia di rumahnya. Nah pas sore menjelang bukber, sekitar jam 4, saya melunjur pake motor ke rumah temen saya. Eh di tengah perjalanan ngelewatin desa yang baru diaspal jalanannya, saya jatuh dari motor karena ngerem mendadak menghindar ayam jago nyebrang dengan santainya (Aspal jalanan desa kebanyakan dikasih kerikil kecil, jadi jalanan pasti jadi semakin licin). Mampus saya tuh, kaki kiri saya terluka lumayan parah, untung engga patah, motornya juga engga terlalu rusak, cuman sandaran besi buat kaki kiri agak bengkok sedikit. Yaudah saya di tolong warga sekitar trus dikasih obat merah, ditanya orang mana, trus dianterin ke rumah saya. Beberapa menit atau mungkin setengah jam, akhirnya saya memutuskan untuk berangkat bukber juga. Tau engga bro, malah disana saya sedikit disindir teman saya yang udah pesen nyuruh saya jemput dia, padahal udah saya kasih tau kalo saya abis kecelakaan, tapi dia engga percaya (mungkin karena ngeliat cara jalan saya normal, mungkin anggapannya kalo kecelakaan kena kaki, pasti jalannya sedikit goncang, tapi engga berlSaya buat saya, soalnya ini bukan pertama kalinya saya kecelakaan jatuh dari motor, hehe, semoga engga kejadian lagi aamiin).   Pas kuliah di Semarang, Jawa Tengah (walaupun cuman ngambil 2 semester / satu tuhan doank. Kenapa? karena disuruh pindah transfer ke kota Malang, Jatim, jadi ortu engga ngijinin, soalnya masalah budget engga memungkinkan) (Saya pernah bahas tentang cara memilih kampus dan jurusan yang terbaik, coba buka postingan ini ...). Bener-bener parah, baru pertama kalinya seumur hidup, engga sholat taraweh pas malam pertama puasa, gara-gara jadwal masuk kuliah malem, dan pertama kalinya sholat taraweh hanya bisa saya lSayain satu / dua kali dalam satu minggu pas dapet libur kuliah. Itu yang akhirnya membuat ketagihan engga mau berangkat sholat taraweh di bulan puasa berikutnya, aduh parah!.   Tahun 2012, saya pindah ke Depok, Jabar. Saya kerja jadi kru film komersil (freelance) di Jakarta. Ada kejadian unik yang bikin saya engga bakal dilupain. Waktu itu saya syuting di perumahan Cibubur. Lokasi di salah satu perumahan mewah (sayangnya kalo udah sore alias jam 5 an sampai jam 7 malem, pasti bau busuk dateng, menurut kabar itu semua gara-gara bau busuk sampah dari bantar gerbang yang kena angin). Saya pegang clapperboard dan pencatat adegan, jadi wajar saya kuat walaupun puasa, daripada yang bagian lighting, pasti engga bakalan kuat puasa, soalnya gede-gede banget lampunya). Nah pas syuting mau di mulai, salah satu talent / artisnya tinggi banget (Artis pria, engga akan saya sebutkan namanya, hehe). Karena shot kameranya mau ngambil gambar close up, jadi mau engga mau saya kudu pasang clapper board persis di depan muka dia (artis). Eh saya engga sengaja pas ngangkat tuh papan clap sampai depan muka dia, sambil saya ikut jinjit (berdiri sambil telapak kaki dinaikin sedikit keatas) tuh papan clap bagian atasnya ngebentur bawah hidungnya (mengenai dua lubang hidung) tuh artis. Aduh kacau bro, saya udah tSayat banget, parah nih saya pasti bakal kena semprot (marah). Untungnya apa bro? hahaha astrada (asisten sutradara) ngajakin ngobrol secara empat mata bareng tuh artis setelah syuting waktu sela-sela break, biar jangan marah (mungkin tuh astrada ngasih tau kalo saya masih junior). Tapi gilanya bro, abis kejadian begituan, pas ngambil scene (adegan) selanjutnya tuh artis kadang-kadang pegang atau ngelus batang hidungnya, kemungkinan rasa sakit atau gatelnya masih kerasa (wah engga enak hati saya, sampai-sampai syuting hari berikutnya saya minta maaf terus dan terus, bahkan sampai tuh artis ngelupain kejadian itu. Entahlah tuh artis lupa atau emang pura-pura lupa, inget dia pandai berakting, haha). (Ada kejadian unik juga pas saya masih jadi kru film, coba baca postingan ini ...)   Tahun 2013, saya pindah ke Bekasi, Jabar. Ada banyak kejadian unik sewaktu bulan puasa di sana. (Saya udah engga kerja di perfilman tapi kerja di lain pekerjaan, sebabnya karena sistem kerjaan kru film di PH tersebut engga pake aturan, nanti saya akan bahas di postingan lainnya tersendiri). Salah satu kejadian uniknya adalah sewaktu saya sholat tarawih di masjid dekat kos-kosan saya. Gila parah, yang berangkat sholat dikit banget, bisa dihitung pake jari semut huehuehue. Nah pas sholat, di sebelah saya ada orang yang udah lumayan tua, tapi engga tua-tua amat, mungkin sekitar umur 40-50an. Mau tau anehnya apa? dia tuh sholatnya sambil tidur, ya bro beneran, dia sholat sambil ketiduran mulu. Pas ruku, tuh orang ketiduran, ampe imam sama jamaah lainnya udah pada berdiri tegak, tetep dia ketinggalan. Nah apalagi pas lagi sujud, aduh tuh orang parahnya minta ampun, dia ketiduran bro, itu tuh sujud dari sujud pertama, ampe imam sama jamaah lainnya udah ngelSayain duduk diantara dua sujud, trus sujud kedua, trus berdiri lagi, tuh orang masih aja sujud dari pertama masih ketiduran, nah baru bangun trus langsung berdiri, kacau banget. Pas lagi berdiri juga, doyong kiri kanan, miring kiri kanan, aduh parah bro. Pas awal saya ngeliat begituan mah, penginnya ketawa mulu, mau gimana lagi ya bro, kejadian unik begitu, bener-bener sholat tarawih saya jadi ikut-ikutan kacau engga bener (ketawa mulu). Kamu mau tau? itu orang sepanjang sholat tarawih dari pertama sampai rakaat terakhir begitu-begitu mulu dan parahnya kejadian kaya gitu di malem berikutnya, atau sholat taraweh di malem selanjutnya, tuh orang masih sama aja ketiduran dalam sholat, lama-lama bikin dongkol (jengkel) batin saya.   Cukup segini aja saya kasih tau kisah pengalam saya. Sebenernya banyak sih, tapi saya pilihin yang unik-unik aja. Nanti kalo ada cerita uni lagi, bakalan saya posting lagi.   So kunjungi postingan saya yang lainnya di blog ini ya, kawan.

Perintah untuk berpuasa di bulan ramadhan pun tertuang di dalam Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 183 :
Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa
Marilah kita tingkatkan ibadah kita bukan hanya di bulan puasa saja tapi juga di luar bulan puasa. Sekali lagi orang yang akan mendapat keberkahan bulan ramadhan atau malam Lailatul Qadar adalah orang yang tetap menjaga ibadah dan amalan kebaikan setelah berakhirnya bulan puasa sampai menemui bulan puasa berikutnya dan sampai meninggalkan dunia.

Pengalaman
Bulan puasa tahun ini (2015) cukup ngebuat perubahan dari personal branding (merek personal, kesan atau anggapan orang lain memandang kita) saya. Saya yang masih dianggap pendiem, pemalu, pengecut di kampung asal, akhirnya bisa merubah personal branding saya menjadi orang yang pemberani dan berani mengkritik (karena memang sifat asli saya seperti itu). Untuk lebih jelasnya, kamu baca postingan ini ... di situ sudah saya jelaskan kronologinya secara detil, Sayarat dan terpercaya, hehe).

Saya mau cerita kejadian unik di bulan puasa ketika saya masih sekolah dasar (SD) sekitar kelas 3 – 6. Waktu itu, mushola yang biasa buat sholat taraweh cukup jauh dari rumah (ada di lingkungan RT dan RW lain). Saya, adik perempuan saya, dan teman-teman satu RT pun sholat tarawih di mushola tersebut. Suatu hari, pas nyampe di mushola mau sholat, adik perempuan saya yang namanya Tia ngebawa surat trus dikasih sama saya. Saya penasaran trus saya buka ternyata itu surat cinta dari anak perempuan yang rumahnya deket mushola. Gila, kata saya, perempuan berani banget ngasih surat cinta ke laki-laki (mungkin saya terlalu ganteng kali ya, hehe). Saya tau siapa anak perempuan itu, orangnya masih kecil banget, umurnya jauh beda sama umur saya, tapi manis imut trus cakep juga. Yaudah akhirnya saya bikin surat balasan, trus tak titipin ke Tia, biar nantinya adik saya yang nyampein surat balasan saya ke FANS saya hehe. Saya juga pesen sama Tia, “Tia, nanti bilangin kalo buka suratnya di rumah saja”. Maksud saya tuh dibuka di rumah tuh nanti abis sholat tarawih, etdah malah tuh cewek kecil langsung lari pulang ke rumah (deket sih, trus juga sholat isya sama tarawihnya belum di mulai). Nah udah ketebak donk bro, kamu pasti bakalan tau maksud saya, kenapa saya nyuruh dibukanya nanti di rumah abis pulang tarawih. Karena jelas, pas tau surat balasan itu berisi penolakan cinta (cielah buset) tuh cewek kecil balik ke mushola dengan tatapan sedih murung sambil ngeliatin saya mulu, jadinya saya risihnya minta ampun. Seandainya tadi dibaca pas abis sholat kan tuh cewek kecil bisa sedih di rumah, engga kaya gitu jadinya, risih saya, tatapan matanya loh sedih banget sambil ngeliatin saya, aduh mantab, (kalo yang ngerasain saya pasti saya juga bakalan sedihnya minta ampun deh). Mau tau kenapa saya tolak cintanya anak ingusan itu (haha saya juga termasuk ingusan dink, kan masih sekolah dasar waktu itu). Ya jelas, saya lagi ngincer cewek teman sekelas saya, jadi saya tolak cinta tulus dari anak perempuan kecil imut itu. Pas waktu saya sekolah SMP atau SMA saya kadang sering berpapasan di jalan ngeliat tuh penggemar berat saya, wah cakep juga, dan engga tau juga apa dia masih inget kejadian itu (menurutku sih pasti dia inget, karna mungkin saya cinta pertamanya yang ditolak, hehe).

Masih kejadian ketika masih sekolah dasar kelas 3-6. Waktu saya dan teman-teman satu RT saya jailnya minta ampun. Pernah tuh ada satu teman yang engga bangun pas sahur, nah saya sama temen-temen kan jalan-jalan tuh abis imsak, abis sholat subuh juga. Nah salah satu temen saya bawa petasan ‘singa’ yang lumayan gede (kaya 3 batang rokok disatuin), tuh petasan di lempar depan pintu rumahnya. Buset malah saya sama temen-temen lari trus sambil ketawa-ketawa (kalo saya inget itu jadi nyesel banget, soalnya kan di situ rumah ada orangtuanya, pasti kaget, pasti marah dan pasti berdosa saya dan teman-teman, ibarat kata seandainya kejadian kaya gitu yang saya alami, pasti marah besar).

Dan juga kadang jalan-jalan subuh pas bulan puasa itu terkadang semangat karena pengin bisa ketemu sama doi (cewek satu kelas yang saya taksir) di jalan kampung. Tapi ya begitu, si doi engga respect ama cinta saya, bahkan pernah ditolak lewat di sobek surat cinta saya (dulu pas masih tahun 90/2000an, surat cinta masih trend, beda dengan sekarang pake sms, chat, atau email pun gampang atau lebih cepet).

Pas udah sekolah SMP, dulu saya pake sepeda, nah saya iseng-iseng pegang stang sepeda secara silang (tangan kiri pegang stang bagian kanan dan tangan kanan pegang stang bagian kiri) akhirnya ya jatuh dari sepeda. Dikira orang saya jatuh karena lemes gara-gara puasa padahal mah karena ulah saya sendiri, aduh duh malu.

Pas SMA, suatu saat ada acara bukber (buka bersama) satu angkatan di sekolahan. Sehari sebelum hari ‘H’, temen (cowok) saya nyuruh saya biar jemput dia di rumahnya. Nah pas sore menjelang bukber, sekitar jam 4, saya melunjur pake motor ke rumah temen saya. Eh di tengah perjalanan ngelewatin desa yang baru diaspal jalanannya, saya jatuh dari motor karena ngerem mendadak menghindar ayam jago nyebrang dengan santainya (Aspal jalanan desa kebanyakan dikasih kerikil kecil, jadi jalanan pasti jadi semakin licin). Mampus saya tuh, kaki kiri saya terluka lumayan parah, untung engga patah, motornya juga engga terlalu rusak, cuman sandaran besi buat kaki kiri agak bengkok sedikit. Yaudah saya di tolong warga sekitar trus dikasih obat merah, ditanya orang mana, trus dianterin ke rumah saya. Beberapa menit atau mungkin setengah jam, akhirnya saya memutuskan untuk berangkat bukber juga. Tau engga bro, malah disana saya sedikit disindir teman saya yang udah pesen nyuruh saya jemput dia, padahal udah saya kasih tau kalo saya abis kecelakaan, tapi dia engga percaya (mungkin karena ngeliat cara jalan saya normal, mungkin anggapannya kalo kecelakaan kena kaki, pasti jalannya sedikit goncang, tapi engga berlSaya buat saya, soalnya ini bukan pertama kalinya saya kecelakaan jatuh dari motor, hehe, semoga engga kejadian lagi aamiin).

Pas kuliah di Semarang, Jawa Tengah (walaupun cuman ngambil 2 semester / satu tuhan doank. Kenapa? karena disuruh pindah transfer ke kota Malang, Jatim, jadi ortu engga ngijinin, soalnya masalah budget engga memungkinkan) (Saya pernah bahas tentang cara memilih kampus dan jurusan yang terbaik, coba buka postingan ini ...). Bener-bener parah, baru pertama kalinya seumur hidup, engga sholat taraweh pas malam pertama puasa, gara-gara jadwal masuk kuliah malem, dan pertama kalinya sholat taraweh hanya bisa saya lSayain satu / dua kali dalam satu minggu pas dapet libur kuliah. Itu yang akhirnya membuat ketagihan engga mau berangkat sholat taraweh di bulan puasa berikutnya, aduh parah!.

Tahun 2012, saya pindah ke Depok, Jabar. Saya kerja jadi kru film komersil (freelance) di Jakarta. Ada kejadian unik yang bikin saya engga bakal dilupain. Waktu itu saya syuting di perumahan Cibubur. Lokasi di salah satu perumahan mewah (sayangnya kalo udah sore alias jam 5 an sampai jam 7 malem, pasti bau busuk dateng, menurut kabar itu semua gara-gara bau busuk sampah dari bantar gerbang yang kena angin). Saya pegang clapperboard dan pencatat adegan, jadi wajar saya kuat walaupun puasa, daripada yang bagian lighting, pasti engga bakalan kuat puasa, soalnya gede-gede banget lampunya). Nah pas syuting mau di mulai, salah satu talent / artisnya tinggi banget (Artis pria, engga akan saya sebutkan namanya, hehe). Karena shot kameranya mau ngambil gambar close up, jadi mau engga mau saya kudu pasang clapper board persis di depan muka dia (artis). Eh saya engga sengaja pas ngangkat tuh papan clap sampai depan muka dia, sambil saya ikut jinjit (berdiri sambil telapak kaki dinaikin sedikit keatas) tuh papan clap bagian atasnya ngebentur bawah hidungnya (mengenai dua lubang hidung) tuh artis. Aduh kacau bro, saya udah tSayat banget, parah nih saya pasti bakal kena semprot (marah). Untungnya apa bro? hahaha astrada (asisten sutradara) ngajakin ngobrol secara empat mata bareng tuh artis setelah syuting waktu sela-sela break, biar jangan marah (mungkin tuh astrada ngasih tau kalo saya masih junior). Tapi gilanya bro, abis kejadian begituan, pas ngambil scene (adegan) selanjutnya tuh artis kadang-kadang pegang atau ngelus batang hidungnya, kemungkinan rasa sakit atau gatelnya masih kerasa (wah engga enak hati saya, sampai-sampai syuting hari berikutnya saya minta maaf terus dan terus, bahkan sampai tuh artis ngelupain kejadian itu. Entahlah tuh artis lupa atau emang pura-pura lupa, inget dia pandai berakting, haha). (Ada kejadian unik juga pas saya masih jadi kru film, coba baca postingan ini ...)

Tahun 2013, saya pindah ke Bekasi, Jabar. Ada banyak kejadian unik sewaktu bulan puasa di sana. (Saya udah engga kerja di perfilman tapi kerja di lain pekerjaan, sebabnya karena sistem kerjaan kru film di PH tersebut engga pake aturan, nanti saya akan bahas di postingan lainnya tersendiri). Salah satu kejadian uniknya adalah sewaktu saya sholat tarawih di masjid dekat kos-kosan saya. Gila parah, yang berangkat sholat dikit banget, bisa dihitung pake jari semut huehuehue. Nah pas sholat, di sebelah saya ada orang yang udah lumayan tua, tapi engga tua-tua amat, mungkin sekitar umur 40-50an. Mau tau anehnya apa? dia tuh sholatnya sambil tidur, ya bro beneran, dia sholat sambil ketiduran mulu. Pas ruku, tuh orang ketiduran, ampe imam sama jamaah lainnya udah pada berdiri tegak, tetep dia ketinggalan. Nah apalagi pas lagi sujud, aduh tuh orang parahnya minta ampun, dia ketiduran bro, itu tuh sujud dari sujud pertama, ampe imam sama jamaah lainnya udah ngelSayain duduk diantara dua sujud, trus sujud kedua, trus berdiri lagi, tuh orang masih aja sujud dari pertama masih ketiduran, nah baru bangun trus langsung berdiri, kacau banget. Pas lagi berdiri juga, doyong kiri kanan, miring kiri kanan, aduh parah bro. Pas awal saya ngeliat begituan mah, penginnya ketawa mulu, mau gimana lagi ya bro, kejadian unik begitu, bener-bener sholat tarawih saya jadi ikut-ikutan kacau engga bener (ketawa mulu). Kamu mau tau? itu orang sepanjang sholat tarawih dari pertama sampai rakaat terakhir begitu-begitu mulu dan parahnya kejadian kaya gitu di malem berikutnya, atau sholat taraweh di malem selanjutnya, tuh orang masih sama aja ketiduran dalam sholat, lama-lama bikin dongkol (jengkel) batin saya.

Cukup segini aja saya kasih tau kisah pengalam saya. Sebenernya banyak sih, tapi saya pilihin yang unik-unik aja. Nanti kalo ada cerita uni lagi, bakalan saya posting lagi.

So kunjungi postingan saya yang lainnya di blog ini ya, kawan.

0 Response to "Kejadian Unik Di Bulan Puasa Ramadhan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel