Inilah Penyebab Kita Mudah Marah

KENAPA MARAH ? 

kamu suka marah ya? Diihina, dikritik, disindir pasti bikin kamu kesel kan? Ya lah pasti, secara kita manusia biasa tentu nafsu amarah ga bisa kita tahan sekuat-kuatnya.

Misalnya, bagi kamu yang masih sekolah atau kuliah. Kamu udah bertindak bener tuh dateng ke kelas, ngerjain PR, ama nurut perintah guru/dosen. Eh tetep aja ya masih suka dimarahi. 

Kamu suka marah ya? Diihina, dikritik, disindir pasti bikin kamu kesel kan? Ya lah pasti, secara kita manusia biasa tentu nafsu amarah ga bisa kita tahan sekuat-kuatnya.   Misalnya, bagi kamu yang masih sekolah atau kuliah. Kamu udah bertindak bener tuh dateng ke kelas, ngerjain PR, ama nurut perintah guru/dosen. Eh tetep aja ya masih suka dimarahi.      Atau bagi kamu yang udah kerja. Padahal kamu udah beresin segala tugas yang diberi ama bosmu. Tetep aja kena semprot (kena marah bukan kena air, haha).   Atau misal kamu dirumah, padahal tiap hari kamu ngebantu orangtua. Tetapi disaat kamu ga mau bantu, kamu dimarahin karena ga pernah mau bantuin ortu.   Kamu seorang pengendara, tiba-tiba jalanmu dipotong gitu aja pengendara lain. Pasti marah kan?   Atau yang lainnya, nih aku bakalan kasih tips biar kamu kaga gampang marah.   Kamu tau? seseorang yang marah itu karena orang itu tidak dihormati atau tidak dihargai oleh orang lain. Karena kebebasannya direbut oleh orang lain, jadi orang itu murka. Misalkan nih ya, kamu dikritik abis-abisan ama temen, sodara, atau orangtuamu. Trus kamu marah, itu disebabkan karena kamu tidak dihargai, tidak dihormati. Kamu merasa melihat seluruh kekurangan kamu itu disebutkan oleh si pengkritik, jadi kamu merasa bahwa harga dirimu terinjak-injak dan kamu terbakar emosi timbul ego yang luar binasa.   Kamu tau, seandainya kamu memiliki penghargaan diri yang tinggi. Yang pasti kamu ga bakalan bisa marah atau gampang marah. Mudeng ga maksudku? Ga maksud ya?.   Gini, setiap kali ada yang mengkritik atau menyindir kamu , sebaiknya kamu diam aja. Jangan larut dalam kritikan itu. Kamu tau kan kalo kritikan itu lebih dominan negatifnya ketimbang positifnya. Jadi dengarkan aja. Misal nih, kamu dikritik kamu ga beranian menghadapi orang-orang penting, padahal kamu udah banyak berpengalaman berhadapan dengan orang-orang penting. Dengarkan aja si pengkritik, didalem otakmu pikirkan ketika kamu berhadapan dengan orang-orang penting. Berarti kamu, membayangkan bahwa apa yang dikatakan pengkritik itu salah, karena kamu memikirkan bahwa kamu udah berpengalaman jauh dari si pengkritik. Ibaratnya kalo kamu ingin mengatakan “kamu belum tau sih gimana sepak terjangku”. Tapi inget, ga usah didebat, biarin aja begitu.   Apalagi misal ortumu yang memarahimu. Kenapa kamu sakit hati? Jika jelas-jelas kamu dimarahi karena kesalahanmu. Atau mungkin kamu ga salah apa-apa tapi kamu dimarahi. Dengarkan aja, pikirkan dalam otakmu bahwa tanpa kedua ortumu, kamu ga bakalan bisa kaya gini sekarang. Kamu ga bisa sekolah, kamu ga bisa hidup seandainya waktu bayi ditelantarin gitu aja. Kamu bisa bergaya, karena kamu dibeliin ini itu. Pikirkan lah, karena apa? Berpikir seperti itu bikin kamu nrima segala omongan ortu. Bahwa ortumu itu lebih banyak positifnya ketimbang negatifnya. Dan marah itu juga hanya berlangsung singkat. Abis marah juga tar baikan lagi. Percaya deh.   Misal nih kaya kamu anak sekolahan atau kuliahan. Kamu dimarahi abis-abisan ama guru/dosen. Biarin aja, balik lagi pikirkan bahwa sebenernya semua yang guru/dosenmu katakan salah dan bayangkan bahwa kamu sudah berusaha baik. Jangan menggerutu dalem hati, ingat itu malah makin jengkel kamu nanti. Dzikir aja memanjatkan nama Allah s.w.t. karena apa? Guru/dosenmu itu juga sangat penting bagi kamu. Tanpa dia, kamu ga bakal dapet nilai. Kalo ga dapet nilai, ya jelas donk kamu bakalan rugi sendiri. Pikirkan sisi positifnya aja. Kan tanda tangan dosen lebih penting ketimbang tanda tangan artis hollywood, haha itu kalimat dari mana ya, lupa. wkwk   Atau kamu yang kerja, udahlah biarin aja orang mau berkata apa. Sekali lagi bayangin aja bahwa kamu sebenernya lebih baik ketimbang mereka, dalem hati dzikir mengagungkan nama Allah s.w.t. toh tanpa bosmu, kamu ga bakalan digaji, ga bakalan kerja. Walaupun rejeki datengnya dari Allah s.w.t tapi kan lewat bosmu rejeki bisa mengalir.   Misal kamu pengendara trus jalanmu dipotong ama pengendara lain. Inget bung, manusia pasti melakukan kesalahan disadari atau tanpa disadarinya. Emangnya kamu ga pernah motong jalan oranglain disaat kamu kepepet atau ntah mengapa pikiranmu blank karena sifat keburu-buruan?. Inget bung, kamu pasti melakukan hal yang sama, walaupun kamu ga merasa salah, tapi belum tentu bagi orang lain. Jadi biasa ajalah ga usah pake marah. Kamu diperlakukan begitu juga karena kamu melakukan hal yang sama.   Tambahan, misalnya nih kamu nemu orang yang tiap hari bikin jengkel ama kamu. Mending ngejauhin aja deh, tapi jangan putusin tali persaudaraan dan jangan menggosipinnya ke temen-temenmu yang lain. Bukan bermaksud apa-apa, ketimbang kamu pas ketemu ama dia bikin kamu marah bikin kamu jengkel, lebih baik menghindar kan? Lebih baik mencegah ketimbang nantinya aduh sakitnya tuh disini. Wkwk   Pengalaman   Waktu itu aku lagi beli makanan rujak disalah satu warung. Nah si penjual tahu ortuku dan sok tahu tentang kehidupanku. Dia sambil bikin rujak, malah ngkritik aku abis-abisan soal aku, misalnya temenku sedikit ga kaya anaknya yang bisa bergaul kemana-mana. Trus menyindir kalo tampang kaya aku ini bakalan susah nyari cewek karena kaya anak cupu pendiem gitu, katanya.   Udah jelas bro, aku sebelnya setengah mati. Apalagi tuh rujak makin pedes aja pas aku coba dirumah. Lah ya kan pas bikin rujaknya dia malah ngata-ngatain aku makin pedes tuh, wkwk. Yang aku heran, berani-beraninya dia nyindir si pembeli, nyindir perantara rejekinya, aneh kaga?   Trus yang dia omongin itu emang ada benernya juga, tapi itu berlaku ketika aku masih sekolah dulu. Inget, kalo kamu ngebaca seluruh postinganku kamu bakalan tau. kan emang disengaja pas sekolah aku ga mau populer, aku ga mau keliatan kaya orang keren, hehe (masa sih?)   Sekarang udah beda, dia nyindir aku Cuma dari sudut pandang yang sempit. Dia ga tau kalo aku pernah berpindah-pindah keluar kota. Dia emang ga tau kalau pergaulanku tuh udah pernah kenalan ama orang-orang penting yang satu visi misi ama aku. Dia bener ga tau kalo aku dijuluki playboy pas diluar kotaku.   Aku jadi maklumin aja dia, aku dengerin aja kritikannya yang kaya sambel wasabi itu. Maklum lah namanya orang yang ga tau, ya begitu kan. Suatu saat nanti ada pihak ketiga yang bakalan ngasih tau bahwa aku ga seperti yang dia kira. Gitu kan bro, hatiku kan jadi adem tuh ya. Sambil bayangin aku pengalaman ketemu sutradara, ketemu artis, ketemu tim crew film. Lah emangkan cita-citaku jadi film maker, jadi ya aku nyari-nyari pergaulan yang sesama visi misi donk. Makanya aku ga suka bergaul ama anak-anak dikotaku didaerahku.   Inget bung, kepribadian seseorang bisa ditebak dari siapa temannya dan bagaimana pergaulannya.

Atau bagi kamu yang udah kerja. Padahal kamu udah beresin segala tugas yang diberi ama bosmu. Tetep aja kena semprot (kena marah bukan kena air, haha).

Atau misal kamu dirumah, padahal tiap hari kamu ngebantu orangtua. Tetapi disaat kamu ga mau bantu, kamu dimarahin karena ga pernah mau bantuin ortu.

Kamu seorang pengendara, tiba-tiba jalanmu dipotong gitu aja pengendara lain. Pasti marah kan?

Atau yang lainnya, nih aku bakalan kasih tips biar kamu kaga gampang marah.

Kamu tau? seseorang yang marah itu karena orang itu tidak dihormati atau tidak dihargai oleh orang lain. Karena kebebasannya direbut oleh orang lain, jadi orang itu murka. Misalkan nih ya, kamu dikritik abis-abisan ama temen, sodara, atau orangtuamu. Trus kamu marah, itu disebabkan karena kamu tidak dihargai, tidak dihormati. Kamu merasa melihat seluruh kekurangan kamu itu disebutkan oleh si pengkritik, jadi kamu merasa bahwa harga dirimu terinjak-injak dan kamu terbakar emosi timbul ego yang luar binasa.

Kamu tau, seandainya kamu memiliki penghargaan diri yang tinggi. Yang pasti kamu ga bakalan bisa marah atau gampang marah. Mudeng ga maksudku? Ga maksud ya?.

Gini, setiap kali ada yang mengkritik atau menyindir kamu , sebaiknya kamu diam aja. Jangan larut dalam kritikan itu. Kamu tau kan kalo kritikan itu lebih dominan negatifnya ketimbang positifnya. Jadi dengarkan aja. Misal nih, kamu dikritik kamu ga beranian menghadapi orang-orang penting, padahal kamu udah banyak berpengalaman berhadapan dengan orang-orang penting. Dengarkan aja si pengkritik, didalem otakmu pikirkan ketika kamu berhadapan dengan orang-orang penting. Berarti kamu, membayangkan bahwa apa yang dikatakan pengkritik itu salah, karena kamu memikirkan bahwa kamu udah berpengalaman jauh dari si pengkritik. Ibaratnya kalo kamu ingin mengatakan “kamu belum tau sih gimana sepak terjangku”. Tapi inget, ga usah didebat, biarin aja begitu.

Apalagi misal ortumu yang memarahimu. Kenapa kamu sakit hati? Jika jelas-jelas kamu dimarahi karena kesalahanmu. Atau mungkin kamu ga salah apa-apa tapi kamu dimarahi. Dengarkan aja, pikirkan dalam otakmu bahwa tanpa kedua ortumu, kamu ga bakalan bisa kaya gini sekarang. Kamu ga bisa sekolah, kamu ga bisa hidup seandainya waktu bayi ditelantarin gitu aja. Kamu bisa bergaya, karena kamu dibeliin ini itu. Pikirkan lah, karena apa? Berpikir seperti itu bikin kamu nrima segala omongan ortu. Bahwa ortumu itu lebih banyak positifnya ketimbang negatifnya. Dan marah itu juga hanya berlangsung singkat. Abis marah juga tar baikan lagi. Percaya deh.

Misal nih kaya kamu anak sekolahan atau kuliahan. Kamu dimarahi abis-abisan ama guru/dosen. Biarin aja, balik lagi pikirkan bahwa sebenernya semua yang guru/dosenmu katakan salah dan bayangkan bahwa kamu sudah berusaha baik. Jangan menggerutu dalem hati, ingat itu malah makin jengkel kamu nanti. Dzikir aja memanjatkan nama Allah s.w.t. karena apa? Guru/dosenmu itu juga sangat penting bagi kamu. Tanpa dia, kamu ga bakal dapet nilai. Kalo ga dapet nilai, ya jelas donk kamu bakalan rugi sendiri. Pikirkan sisi positifnya aja. Kan tanda tangan dosen lebih penting ketimbang tanda tangan artis hollywood, haha itu kalimat dari mana ya, lupa. wkwk

Atau kamu yang kerja, udahlah biarin aja orang mau berkata apa. Sekali lagi bayangin aja bahwa kamu sebenernya lebih baik ketimbang mereka, dalem hati dzikir mengagungkan nama Allah s.w.t. toh tanpa bosmu, kamu ga bakalan digaji, ga bakalan kerja. Walaupun rejeki datengnya dari Allah s.w.t tapi kan lewat bosmu rejeki bisa mengalir.

Misal kamu pengendara trus jalanmu dipotong ama pengendara lain. Inget bung, manusia pasti melakukan kesalahan disadari atau tanpa disadarinya. Emangnya kamu ga pernah motong jalan oranglain disaat kamu kepepet atau ntah mengapa pikiranmu blank karena sifat keburu-buruan?. Inget bung, kamu pasti melakukan hal yang sama, walaupun kamu ga merasa salah, tapi belum tentu bagi orang lain. Jadi biasa ajalah ga usah pake marah. Kamu diperlakukan begitu juga karena kamu melakukan hal yang sama.

Tambahan, misalnya nih kamu nemu orang yang tiap hari bikin jengkel ama kamu. Mending ngejauhin aja deh, tapi jangan putusin tali persaudaraan dan jangan menggosipinnya ke temen-temenmu yang lain. Bukan bermaksud apa-apa, ketimbang kamu pas ketemu ama dia bikin kamu marah bikin kamu jengkel, lebih baik menghindar kan? Lebih baik mencegah ketimbang nantinya aduh sakitnya tuh disini. Wkwk

Pengalaman

Waktu itu aku lagi beli makanan rujak disalah satu warung. Nah si penjual tahu ortuku dan sok tahu tentang kehidupanku. Dia sambil bikin rujak, malah ngkritik aku abis-abisan soal aku, misalnya temenku sedikit ga kaya anaknya yang bisa bergaul kemana-mana. Trus menyindir kalo tampang kaya aku ini bakalan susah nyari cewek karena kaya anak cupu pendiem gitu, katanya.

Udah jelas bro, aku sebelnya setengah mati. Apalagi tuh rujak makin pedes aja pas aku coba dirumah. Lah ya kan pas bikin rujaknya dia malah ngata-ngatain aku makin pedes tuh, wkwk. Yang aku heran, berani-beraninya dia nyindir si pembeli, nyindir perantara rejekinya, aneh kaga?

Trus yang dia omongin itu emang ada benernya juga, tapi itu berlaku ketika aku masih sekolah dulu. Inget, kalo kamu ngebaca seluruh postinganku kamu bakalan tau. kan emang disengaja pas sekolah aku ga mau populer, aku ga mau keliatan kaya orang keren, hehe (masa sih?)

Sekarang udah beda, dia nyindir aku Cuma dari sudut pandang yang sempit. Dia ga tau kalo aku pernah berpindah-pindah keluar kota. Dia emang ga tau kalau pergaulanku tuh udah pernah kenalan ama orang-orang penting yang satu visi misi ama aku. Dia bener ga tau kalo aku dijuluki playboy pas diluar kotaku.

Aku jadi maklumin aja dia, aku dengerin aja kritikannya yang kaya sambel wasabi itu. Maklum lah namanya orang yang ga tau, ya begitu kan. Suatu saat nanti ada pihak ketiga yang bakalan ngasih tau bahwa aku ga seperti yang dia kira. Gitu kan bro, hatiku kan jadi adem tuh ya. Sambil bayangin aku pengalaman ketemu sutradara, ketemu artis, ketemu tim crew film. Lah emangkan cita-citaku jadi film maker, jadi ya aku nyari-nyari pergaulan yang sesama visi misi donk. Makanya aku ga suka bergaul ama anak-anak dikotaku didaerahku.

Inget bung, kepribadian seseorang bisa ditebak dari siapa temannya dan bagaimana pergaulannya.

0 Response to "Inilah Penyebab Kita Mudah Marah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel