Buang Teman Yang Kurang Ajar, Kawan!

Assalamualaikum....

Ngeri engga judul di atas, nyeremin kan hahaha. Biasa bro, teknik biar judulnya menarik. Dan sebenernya itu juga luapan emosi saya kalo nginget salah satu temen deket saya yang kaya musuh dalam selimut. Pasti kamu juga ngalamin hal begituan, ya engga bro?. Kita mengira teman deket atau sahabat kita itu adalah orang yang paling mengerti kita paling bisa dipercaya, eh tau-tau menusuk dari belakang (jangan ngeres pikiranmu bro, ngahaha). Eh kita udah ngasih kepercayaan kita dengan menceritakan pengalaman buruk kita, tau-tau malah diumbar ke orang lain, malah diceritain ke orang lain. Ternyata engga bisa menjaga privasi atau hal yang sifatnya pribadi dari kita, padahal kita udah ngasih kepercayaan penuh.

Yang lebih menjengkelkan adalah bener-bener engga menghargai dalam perkataannya. Benar-benar engga ‘ngaca’ dulu, teman atau sahabat kita yang brengsek kita itu mengatakan kekurangan yang kita miliki, padahal dia atau mereka juga memiliki kekurangan yang sama. Memaksa atau selalu menyelidiki apa masalah kita, nanti kalo udah tau masalahnya, bakalan dibocorin ke orang lain. Merendahkan kita ketika mereka sedang berkumpul dengan teman-temannya atau teman-teman kita yang lainnya. Kalo teman-teman kita itu adalah cuman sekedar teman, alias bukan teman ‘dekat’ atau dalam artian kita engga terlalu akrab dengan dia atau mereka, itu masih engga masalah. Nah yang jadi masalah adalah jika dia atau mereka sudah berteman sama kita lumayan lama alias sudah dianggap sahabat. Coba bayangkan, betapa brengseknya teman atau sahabat kita kalo nglSayain begituan. 

Assalamualaikum....   Ngeri engga judul di atas, nyeremin kan hahaha. Biasa bro, teknik biar judulnya menarik. Dan sebenernya itu juga luapan emosi saya kalo nginget salah satu temen deket saya yang kaya musuh dalam selimut. Pasti kamu juga ngalamin hal begituan, ya engga bro?. Kita mengira teman deket atau sahabat kita itu adalah orang yang paling mengerti kita paling bisa dipercaya, eh tau-tau menusuk dari belakang (jangan ngeres pikiranmu bro, ngahaha). Eh kita udah ngasih kepercayaan kita dengan menceritakan pengalaman buruk kita, tau-tau malah diumbar ke orang lain, malah diceritain ke orang lain. Ternyata engga bisa menjaga privasi atau hal yang sifatnya pribadi dari kita, padahal kita udah ngasih kepercayaan penuh.   Yang lebih menjengkelkan adalah bener-bener engga menghargai dalam perkataannya. Benar-benar engga ‘ngaca’ dulu, teman atau sahabat kita yang brengsek kita itu mengatakan kekurangan yang kita miliki, padahal dia atau mereka juga memiliki kekurangan yang sama. Memaksa atau selalu menyelidiki apa masalah kita, nanti kalo udah tau masalahnya, bakalan dibocorin ke orang lain. Merendahkan kita ketika mereka sedang berkumpul dengan teman-temannya atau teman-teman kita yang lainnya. Kalo teman-teman kita itu adalah cuman sekedar teman, alias bukan teman ‘dekat’ atau dalam artian kita engga terlalu akrab dengan dia atau mereka, itu masih engga masalah. Nah yang jadi masalah adalah jika dia atau mereka sudah berteman sama kita lumayan lama alias sudah dianggap sahabat. Coba bayangkan, betapa brengseknya teman atau sahabat kita kalo nglSayain begituan.     Saran saya, mendingan kita jauhi aja teman atau sahabat brengsek kaya gitu. Bukan apa-apa, bukan berarti saya mengajarkan yang engga baik. Tapi coba deh kamu pikir, telaah, serta evaluasi seandainya kamu masih berteman sama orang-orang yang tak bisa dipercaya, apa keuntungannya bro?. Jelasnya ya engga ada, malah banyak kerugian bagi kita. Yang ada kita tiap kali ketemu sama dia atau mereka, emosi kita bakalan naik. Yang tadinya kita udah mau jadi orang penyabar, malah dirusak oleh dia atau mereka. Hati kita makin dongkol atau jengkel dibuatnya.   Mungkin diantara kamu akan bilang, “Bro, tuhan (Allah s.w.t) aja maha pemaaf, maha pemberi maaf, maha pengampun masa kita manusia engga bisa memaafkan kesalahan orang lain sih?”.   Bro, engga usah jadi orang munafik deh. Apa kamu berani bersumpah seandainya kamu disakiti atau dikhianati oleh teman deketmu sendiri lalu kamu bisa dengan gampang memaafkannya?. Yang pasti jawabannya engga bakal berani ya kan?. Kita ini manusia bukan nabi apalagi yang MAHA PENGASIH. Tentu saja Allah s.w.t maha pengampun dan pemberi maaf, lah kan emang Allah s.w.t yang mampu membolak-balikkan hati manusia. DIA yang maha mengetahui segala sesuatu yang telah terjadi, yang sekarang terjadi, atau yang akan terjadi. Allah s.w.t maha tahu segalanya, DIA maha tahu bahwa manusia bakal melSayakan kesalahan dan kerusakan di bumi. Seandainya Allah s.w.t tidak mengampuni dosa serta kesalahan manusia selama manusia masih hidup di dunia, maka tentu saja Allah s.w.t engga bakalan menciptakan manusia, karena jelas Allah s.w.t maha tahu apa yang akan dilSayakan seluruh manusia di alam semesta ciptaan-Nya. Seandainya Allah s.w.t tidak maha pemaaf, tentu saja ketika kita (manusia) melSayakan kesalahan atau dosa pertama kalinya, mungkin saja kita udah langsung dimatikan serta dibinasakan lalu dicampakkan langsung ke dalam neraka jahanam tanpa diberi kesempatan untuk bertobat. Tapi semua itu engga mungkin, karena Allah s.w.t maha pengampun maha pemaaf, dan hanya kepada-Nya lah kita menyembah dan kepada-Nya lah kita meminta pertolongan.   Saya bukan ngajarin yang engga bener ya bro. Bukan maksud saya kaya gitu. Yang saya maksud adalah mendingan kalo kita punya temen akrab tapi dia atau mereka malah berkhianat dari belakang, menyakiti kita lewat omongan dan lain-lainnya, lebih baik ‘JAUHI’ aja. Tapi inget, jangan memutus tali silaturahmi / silaturahim dengan dia atau mereka. Okelah kalo sekedar bertemu minimal setahun sekali ketika lebaran idul fitri atau yang lain sebagainya. Tapi inget, jangan percayakan apapun untuk dia dan mereka. Jangan curhat kepada dia dan mereka. Jangan ajak kerjasama dalam segala apapun dengan dia dan mereka. Bukan apa-apa, suatu saat nanti dia akan berkhianat, menganggap remeh, dan menyakiti hatimu. Bersikap manis di depan, tapi menusuk dari belakang. Lebih baik yang bersikap manis di depan dan juga masih bersikap manis di belakang (maksudnya dia atau mereka selalu menutupi aib kita atau memuji kita ketika dia atau mereka sedang berkumpul dengan teman-teman lainnya).   Jauhi mereka sebelum kita terlambat terlalu mempercayakan urusan kita kepada mereka. Temen yang baik pasti lebih banyak kok, tenang aja bro. Dan juga kita jangan melSayakan perbuatan yang sama seperti teman-teman busuk kita. Jangan-jangan malah kita yang jadi teman brengsek itu. Inget bro, janganlah kaya gitu. Kita kan udah tau gimana rasanya dikhianati, disakiti, jadi please jangan sakiti temen-temenmu, bisa jadi suatu hari dia atau mereka teman-teman baikmu adalah perantara rejeki bagimu.   Pengalaman   Segala apa yang saya tulis di blog ini adalah berdasarkan pengamatan dan PENGALAMAN yang udah saya lalui, jadi bukan karangan atau bualan aja. Saya mau ngasih contoh teman atau sahabat busuk saya. Biar kamu tau gimana sakitnya saya dan juga sebagai percontohan agar kamu engga terlambat ngasih kepercayaan buat teman busukmu atau biar kamu jangan jadi teman yang brengsek.   Sebenernya lumayan banyak sih, cuman saya bakal ngasih cerita pengalaman saya sama teman akrab saya tapi busuknya minta ampun. Saya engga akan ngasih tau siapa namanya, orang mana, pokoknya privasi banget (bukan saya engga berani, cuman kalo saya ngasih tau identitasnya sama aja saya ngebuka aib orang lain, dan inget sekali lagi saya cuman ngasih contoh gimana busuknya teman saya yang satu itu tanpa bermaksud ngebuka aibnya).   Saya sebut dia inisial X (samaran). Saya berteman sama si X udah lumayan lama dari kelas 1 SMA (sekolah menengah atas) sampai sekarang. Kalo dihitung hampir 8 -10 tahun, saya berteman secara akrab sama dia. Segala macam diskusi kadang sering saya, dia dan teman-teman akrab lainnya bicarakan bersama. Kami bikin grup band musik dan lumayan sering tampil bareng. Saya kadang suka curhat masalah saya ke dia, pokoknya udah akrab banget, udah pantes jadi sahabat.   Sebenernya saya udah tau kebusukan dia selama masih sekolah SMA. Jadi dia suka bilang tentang hal-hal kekurangan saya di depan teman-teman saya lainnya. Saya anggap hal biasa (mungkin karna saya juga waktu itu), jadi engga masalah. Tapi setelah lulus sekolah kemudian kuliah, omongannya bener-bener engga menjaga perasaan sahabatnya sendiri. Dia tuh ngomong seenak jidatnya tanpa berpikir dulu tentang apa yang dikatakannya itu. Pokoknya sindirannya menusuk hati banget. Padahal ya bro, saya kasih tau ke kamu. Saya udah ngejaga lisan saya, cara bicara saya, dan saya udah berusaha menjaga segala omongan saya biar engga nyakitin perasaan sabahat akrab saya sendiri. Tapi masya Allah, saya engga habis pikir, dia kalo ngomong engga dipikir dulu, trus perbuatan-perbuatan dia seenak jidatnya sendiri tanpa memikirkan perasaan saya, dan sering merendahkan / membuka kekurangan saya di depan teman-teman saya yang lainnya. Suka sok tau kehidupan saya dan menyimpulkan sendiri tanpa peduli itu salah atau keliru.   Tiap abis lebaran idul fitri, sekitar seminggu kemudian dia silaturahmi ke rumah saya. Okelah itu emang wajib menjaga pertemanan. Tapi hampir selama 5 kali dateng ke rumah saya, dia engga ngabarin dulu mau dateng. Dia maen aja dateng, entah saya lagi ngapain, atau pas lagi tidur maen dateng trus ganggu banget pokoknya. Bukan apa-apa bro, dia kalo maen ke rumah temen-temen laennya pasti bakalan ngasih tau dulu, lewat sms atau nelpon atau apalah gitu, eh dia engga ngasih kabar dulu kalo mau maen ke rumah saya. Dia engga sama sekali menjaga sikapnya yang kurang ajar itu. Iya kalo saya lagi engga sibuk atau lagi mood baik, engga masalah sih, tapi nah pas saya lagi baru tidur abis kecapean, dia tau-tau dateng ngebangunin, sial bener sial dia. Sama sekali engga menghormati saya, herannya kalo sama yang lain engga berani kaya gitu. Kalo misalkan si X itu adalah teman yang baik, teman yang bener-bener ngejaga omongan serta sikapnya, saya pasti bakal nunggu-nunggu kedatengannya, saya bakal rindu kalo dia engga dateng ke rumah. Ah buset tapi kalo temen saya yang satu itu, ah udahlah saya bener-bener muak ngeliat mukanya, kenapa bisa gitu? ini alasannya.   Tiap kali si X dateng ke rumah saya, dia pasti bakalan menyindir kekurangan fisik saya. Padahal saya udah ngejaga omongan saya biar engga nyindir fisik dia. Dia suka bilang, “Bro, kok kamu kurus banget sih”. Omongan seperti itu diucapkan tiap kali ketemuan. Padahal kalo kamu mau tau ya bro, temen saya itu pendek tubuhnya. Seandainya jika saya mau, mungkin saya bilang, “Bro, kok kamu masih pendek aja sih?”. Tapi apa bro, saya ngejaga omongan saya. Saya engga mau nyakitin perasaan orang lain. Dan herannnya kenapa temen saya engga nyadar kalo apa yang diucapinnya itu bener-bener nyakitin perasaan orang lain dan engga menyadari kekurangan fisiknya sendiri.   Dan omongan yang busuknya itu engga berhenti sampa itu aja, dilanjut juga omongan-omongan ngelantur sok tahu tentang kehidupan saya. Dibilang pikiran saya kaya anak kecil, merendahkan sudut pandang saya, meremehkan kemampuan saya. Suka banget menanyakan apa masalah saya, dan sok bijak memberi saran pendapatnya tanpa saya minta. Iya kalo sarannya masuk akal, maksudnya dia mengalami permasalahan yang saya alami, jadi sarannya dijamin bisa diterapkan. Tapi apa bro? sarannya bener-bener menjengkelkan, dan dia engga mengalaminya sendiri masalah yang saya alami, jadi dia engga mengerti gimana beratnya masalah saya. Menurut saya dia itu engga ngasih saran tapi menyindir. (Pengin tau perbedaan saran dengan kritikan? bisa baca postingan ini ...). Jadi ya bro, kalo mau ngasih saran ke temen lebih baik tunggu sampai temenmu minta, dan kasih saran yang sesuai dengan pengalamanmu, karena kamu udah ngalamin itu. Kaya isi blog saya ini, semua berdasarkan pengalaman saya, jadi saya berani seandainya diminta pertanggung jawaban dari isi konten blog ini.   Nah setelah dia tahu masalah saya, dia bakalan ngasih tau atau diceritain ke temen-temen saya lainnya, bener-bener mulut ember hancur!. Atau ketika saya engga ngasih tau apa masalah saya, dia pun masih aja menyimpulkan dengan cara pikir piciknya sendiri dan membicarakan masalah saya (dengan kesimpulannya sendiri) pas dia berkumpul dengan teman-temannya yang lainnya. Dan ditambahin dengan pendapatnya sendiri dengan mengatakan bahwa saya ini berpikiran terlalu pendek, anak kecil, terlalu bermimpi, dan lain-lainnya. Pokoknya sok hebat banget dia, sok paling bener, merasa paling hebat, merasa paling tau masalah saya, sok tau kemampuan saya, Astagfirullah, ternyata saya memiliki teman dekat seperti itu. Seandainya kalo ada orang seperti itu adalah teman jauh atau musuh saya, saya engga akan semarah itu, tapi ini beda, si X udah saya anggap sahabat akrab, tapi apa? bener-bener kewarasannya perlu dipertanyakan. Saya sebenernya pengin banget ngeceritain tentang temen saya itu ke temen-temen saya yang lainnya, tapi saya pikir malah saya juga bakal buka aib orang juga, lebih baik saya bikin tulisan di blog, bikin motivasi saran seperti ini dan juga menutup identitasnya, hanya memberi contoh kelSayaan teman yang engga bener, buat pelajaran bagi kamu.   Itu loh bro alasan saya kenapa saya marah kalo dia tau-tau dateng ke rumah saya. Seandainya kalo dia mau dateng trus ngabarin lewat sms atau nelpon aja saya jengel, apalagi maen dateng aja tanpa ngabarin dulu, uh bikin dongkol nih batin. Kalo sekiranya dia sms duluan, yang pasti saya bakal punya kesempatan kabur dari rumah sebelum dia dateng. Pokoknya saya udah ngejadiin dia salah satu teman yang harus dijauhi, tiap ada dia hati saya selalu panas. Saya lebih baik memperbanyak teman-teman yang saling menjaga perasaan satu sama lain, saling menasehati dengan cara berpikir masuk akal logika serta sesuai pengalaman. Dan pasti saya bakalan ngebagi rejeki saya ke mereka seandainya suatu hari nanti saya diberi keberkahan rejeki yang banyak, Aamiin.   Tambahan, seandainya kalo kita mau menginstropeksi diri serta mengevaluasi segala perkataan dan perbuatan kita, dijamin kita engga bakalan berani merendahkan atau membuka aib / kesalahan orang lain. Karena apa? setiap dari kita pasti melSayakan yang namanya kesalahan dalam kehidupan sehari-hari. Kita dan orang lain sama-sama memiliki kekurangan serta kesalahan-kesalahan masa lampau dan yang sekarang, jadi engga pantas kita membuka aib orang lain, padahal kita juga memiliki aib yang kita tutupi sendiri.

Saran saya, mendingan kita jauhi aja teman atau sahabat brengsek kaya gitu. Bukan apa-apa, bukan berarti saya mengajarkan yang engga baik. Tapi coba deh kamu pikir, telaah, serta evaluasi seandainya kamu masih berteman sama orang-orang yang tak bisa dipercaya, apa keuntungannya bro?. Jelasnya ya engga ada, malah banyak kerugian bagi kita. Yang ada kita tiap kali ketemu sama dia atau mereka, emosi kita bakalan naik. Yang tadinya kita udah mau jadi orang penyabar, malah dirusak oleh dia atau mereka. Hati kita makin dongkol atau jengkel dibuatnya.

Mungkin diantara kamu akan bilang, “Bro, tuhan (Allah s.w.t) aja maha pemaaf, maha pemberi maaf, maha pengampun masa kita manusia engga bisa memaafkan kesalahan orang lain sih?”.

Bro, engga usah jadi orang munafik deh. Apa kamu berani bersumpah seandainya kamu disakiti atau dikhianati oleh teman deketmu sendiri lalu kamu bisa dengan gampang memaafkannya?. Yang pasti jawabannya engga bakal berani ya kan?. Kita ini manusia bukan nabi apalagi yang MAHA PENGASIH. Tentu saja Allah s.w.t maha pengampun dan pemberi maaf, lah kan emang Allah s.w.t yang mampu membolak-balikkan hati manusia. DIA yang maha mengetahui segala sesuatu yang telah terjadi, yang sekarang terjadi, atau yang akan terjadi. Allah s.w.t maha tahu segalanya, DIA maha tahu bahwa manusia bakal melSayakan kesalahan dan kerusakan di bumi. Seandainya Allah s.w.t tidak mengampuni dosa serta kesalahan manusia selama manusia masih hidup di dunia, maka tentu saja Allah s.w.t engga bakalan menciptakan manusia, karena jelas Allah s.w.t maha tahu apa yang akan dilSayakan seluruh manusia di alam semesta ciptaan-Nya. Seandainya Allah s.w.t tidak maha pemaaf, tentu saja ketika kita (manusia) melSayakan kesalahan atau dosa pertama kalinya, mungkin saja kita udah langsung dimatikan serta dibinasakan lalu dicampakkan langsung ke dalam neraka jahanam tanpa diberi kesempatan untuk bertobat. Tapi semua itu engga mungkin, karena Allah s.w.t maha pengampun maha pemaaf, dan hanya kepada-Nya lah kita menyembah dan kepada-Nya lah kita meminta pertolongan.

Saya bukan ngajarin yang engga bener ya bro. Bukan maksud saya kaya gitu. Yang saya maksud adalah mendingan kalo kita punya temen akrab tapi dia atau mereka malah berkhianat dari belakang, menyakiti kita lewat omongan dan lain-lainnya, lebih baik ‘JAUHI’ aja. Tapi inget, jangan memutus tali silaturahmi / silaturahim dengan dia atau mereka. Okelah kalo sekedar bertemu minimal setahun sekali ketika lebaran idul fitri atau yang lain sebagainya. Tapi inget, jangan percayakan apapun untuk dia dan mereka. Jangan curhat kepada dia dan mereka. Jangan ajak kerjasama dalam segala apapun dengan dia dan mereka. Bukan apa-apa, suatu saat nanti dia akan berkhianat, menganggap remeh, dan menyakiti hatimu. Bersikap manis di depan, tapi menusuk dari belakang. Lebih baik yang bersikap manis di depan dan juga masih bersikap manis di belakang (maksudnya dia atau mereka selalu menutupi aib kita atau memuji kita ketika dia atau mereka sedang berkumpul dengan teman-teman lainnya).

Jauhi mereka sebelum kita terlambat terlalu mempercayakan urusan kita kepada mereka. Temen yang baik pasti lebih banyak kok, tenang aja bro. Dan juga kita jangan melSayakan perbuatan yang sama seperti teman-teman busuk kita. Jangan-jangan malah kita yang jadi teman brengsek itu. Inget bro, janganlah kaya gitu. Kita kan udah tau gimana rasanya dikhianati, disakiti, jadi please jangan sakiti temen-temenmu, bisa jadi suatu hari dia atau mereka teman-teman baikmu adalah perantara rejeki bagimu.

Pengalaman
Segala apa yang saya tulis di blog ini adalah berdasarkan pengamatan dan PENGALAMAN yang udah saya lalui, jadi bukan karangan atau bualan aja. Saya mau ngasih contoh teman atau sahabat busuk saya. Biar kamu tau gimana sakitnya saya dan juga sebagai percontohan agar kamu engga terlambat ngasih kepercayaan buat teman busukmu atau biar kamu jangan jadi teman yang brengsek.

Sebenernya lumayan banyak sih, cuman saya bakal ngasih cerita pengalaman saya sama teman akrab saya tapi busuknya minta ampun. Saya engga akan ngasih tau siapa namanya, orang mana, pokoknya privasi banget (bukan saya engga berani, cuman kalo saya ngasih tau identitasnya sama aja saya ngebuka aib orang lain, dan inget sekali lagi saya cuman ngasih contoh gimana busuknya teman saya yang satu itu tanpa bermaksud ngebuka aibnya).

Saya sebut dia inisial X (samaran). Saya berteman sama si X udah lumayan lama dari kelas 1 SMA (sekolah menengah atas) sampai sekarang. Kalo dihitung hampir 8 -10 tahun, saya berteman secara akrab sama dia. Segala macam diskusi kadang sering saya, dia dan teman-teman akrab lainnya bicarakan bersama. Kami bikin grup band musik dan lumayan sering tampil bareng. Saya kadang suka curhat masalah saya ke dia, pokoknya udah akrab banget, udah pantes jadi sahabat.

Sebenernya saya udah tau kebusukan dia selama masih sekolah SMA. Jadi dia suka bilang tentang hal-hal kekurangan saya di depan teman-teman saya lainnya. Saya anggap hal biasa (mungkin karna saya juga waktu itu), jadi engga masalah. Tapi setelah lulus sekolah kemudian kuliah, omongannya bener-bener engga menjaga perasaan sahabatnya sendiri. Dia tuh ngomong seenak jidatnya tanpa berpikir dulu tentang apa yang dikatakannya itu. Pokoknya sindirannya menusuk hati banget. Padahal ya bro, saya kasih tau ke kamu. Saya udah ngejaga lisan saya, cara bicara saya, dan saya udah berusaha menjaga segala omongan saya biar engga nyakitin perasaan sabahat akrab saya sendiri. Tapi masya Allah, saya engga habis pikir, dia kalo ngomong engga dipikir dulu, trus perbuatan-perbuatan dia seenak jidatnya sendiri tanpa memikirkan perasaan saya, dan sering merendahkan / membuka kekurangan saya di depan teman-teman saya yang lainnya. Suka sok tau kehidupan saya dan menyimpulkan sendiri tanpa peduli itu salah atau keliru.

Tiap abis lebaran idul fitri, sekitar seminggu kemudian dia silaturahmi ke rumah saya. Okelah itu emang wajib menjaga pertemanan. Tapi hampir selama 5 kali dateng ke rumah saya, dia engga ngabarin dulu mau dateng. Dia maen aja dateng, entah saya lagi ngapain, atau pas lagi tidur maen dateng trus ganggu banget pokoknya. Bukan apa-apa bro, dia kalo maen ke rumah temen-temen laennya pasti bakalan ngasih tau dulu, lewat sms atau nelpon atau apalah gitu, eh dia engga ngasih kabar dulu kalo mau maen ke rumah saya. Dia engga sama sekali menjaga sikapnya yang kurang ajar itu. Iya kalo saya lagi engga sibuk atau lagi mood baik, engga masalah sih, tapi nah pas saya lagi baru tidur abis kecapean, dia tau-tau dateng ngebangunin, sial bener sial dia. Sama sekali engga menghormati saya, herannya kalo sama yang lain engga berani kaya gitu. Kalo misalkan si X itu adalah teman yang baik, teman yang bener-bener ngejaga omongan serta sikapnya, saya pasti bakal nunggu-nunggu kedatengannya, saya bakal rindu kalo dia engga dateng ke rumah. Ah buset tapi kalo temen saya yang satu itu, ah udahlah saya bener-bener muak ngeliat mukanya, kenapa bisa gitu? ini alasannya.

Tiap kali si X dateng ke rumah saya, dia pasti bakalan menyindir kekurangan fisik saya. Padahal saya udah ngejaga omongan saya biar engga nyindir fisik dia. Dia suka bilang, “Bro, kok kamu kurus banget sih”. Omongan seperti itu diucapkan tiap kali ketemuan. Padahal kalo kamu mau tau ya bro, temen saya itu pendek tubuhnya. Seandainya jika saya mau, mungkin saya bilang, “Bro, kok kamu masih pendek aja sih?”. Tapi apa bro, saya ngejaga omongan saya. Saya engga mau nyakitin perasaan orang lain. Dan herannnya kenapa temen saya engga nyadar kalo apa yang diucapinnya itu bener-bener nyakitin perasaan orang lain dan engga menyadari kekurangan fisiknya sendiri.

Dan omongan yang busuknya itu engga berhenti sampa itu aja, dilanjut juga omongan-omongan ngelantur sok tahu tentang kehidupan saya. Dibilang pikiran saya kaya anak kecil, merendahkan sudut pandang saya, meremehkan kemampuan saya. Suka banget menanyakan apa masalah saya, dan sok bijak memberi saran pendapatnya tanpa saya minta. Iya kalo sarannya masuk akal, maksudnya dia mengalami permasalahan yang saya alami, jadi sarannya dijamin bisa diterapkan. Tapi apa bro? sarannya bener-bener menjengkelkan, dan dia engga mengalaminya sendiri masalah yang saya alami, jadi dia engga mengerti gimana beratnya masalah saya. Menurut saya dia itu engga ngasih saran tapi menyindir. (Pengin tau perbedaan saran dengan kritikan? bisa baca postingan ini ...). Jadi ya bro, kalo mau ngasih saran ke temen lebih baik tunggu sampai temenmu minta, dan kasih saran yang sesuai dengan pengalamanmu, karena kamu udah ngalamin itu. Kaya isi blog saya ini, semua berdasarkan pengalaman saya, jadi saya berani seandainya diminta pertanggung jawaban dari isi konten blog ini.

Nah setelah dia tahu masalah saya, dia bakalan ngasih tau atau diceritain ke temen-temen saya lainnya, bener-bener mulut ember hancur!. Atau ketika saya engga ngasih tau apa masalah saya, dia pun masih aja menyimpulkan dengan cara pikir piciknya sendiri dan membicarakan masalah saya (dengan kesimpulannya sendiri) pas dia berkumpul dengan teman-temannya yang lainnya. Dan ditambahin dengan pendapatnya sendiri dengan mengatakan bahwa saya ini berpikiran terlalu pendek, anak kecil, terlalu bermimpi, dan lain-lainnya. Pokoknya sok hebat banget dia, sok paling bener, merasa paling hebat, merasa paling tau masalah saya, sok tau kemampuan saya, Astagfirullah, ternyata saya memiliki teman dekat seperti itu. Seandainya kalo ada orang seperti itu adalah teman jauh atau musuh saya, saya engga akan semarah itu, tapi ini beda, si X udah saya anggap sahabat akrab, tapi apa? bener-bener kewarasannya perlu dipertanyakan. Saya sebenernya pengin banget ngeceritain tentang temen saya itu ke temen-temen saya yang lainnya, tapi saya pikir malah saya juga bakal buka aib orang juga, lebih baik saya bikin tulisan di blog, bikin motivasi saran seperti ini dan juga menutup identitasnya, hanya memberi contoh kelSayaan teman yang engga bener, buat pelajaran bagi kamu.

Itu loh bro alasan saya kenapa saya marah kalo dia tau-tau dateng ke rumah saya. Seandainya kalo dia mau dateng trus ngabarin lewat sms atau nelpon aja saya jengel, apalagi maen dateng aja tanpa ngabarin dulu, uh bikin dongkol nih batin. Kalo sekiranya dia sms duluan, yang pasti saya bakal punya kesempatan kabur dari rumah sebelum dia dateng. Pokoknya saya udah ngejadiin dia salah satu teman yang harus dijauhi, tiap ada dia hati saya selalu panas. Saya lebih baik memperbanyak teman-teman yang saling menjaga perasaan satu sama lain, saling menasehati dengan cara berpikir masuk akal logika serta sesuai pengalaman. Dan pasti saya bakalan ngebagi rejeki saya ke mereka seandainya suatu hari nanti saya diberi keberkahan rejeki yang banyak, Aamiin.

Tambahan, seandainya kalo kita mau menginstropeksi diri serta mengevaluasi segala perkataan dan perbuatan kita, dijamin kita engga bakalan berani merendahkan atau membuka aib / kesalahan orang lain. Karena apa? setiap dari kita pasti melSayakan yang namanya kesalahan dalam kehidupan sehari-hari. Kita dan orang lain sama-sama memiliki kekurangan serta kesalahan-kesalahan masa lampau dan yang sekarang, jadi engga pantas kita membuka aib orang lain, padahal kita juga memiliki aib yang kita tutupi sendiri.

0 Response to "Buang Teman Yang Kurang Ajar, Kawan!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel