Berani Enggak Buang Sampah Sembarangan?

Kamu sering kan buang sampah sembarangan? Apa alasanmu melakukan kaya gitu? Paling juga karena satu kata ini yaitu “malas”. Dijalan, maen buang aja tuh sampah ke pinggir jalan atau tanaman. Di dalem kelas, maen buang aja tuh lewat jendela kelas. Didalem mobil, maen buang aja tuh lewat jendela. Mana ga tau kalo dibelakangnya ada pengendara lain, nah tuh sampah kena mukanya, berabe ga urusannya?. Pasti alasannya banyak juga, ya ga ada tempat / tong sampahlah, repotlah, dan lain-lain. Udah diperingatin berkali-kali tentang bahayanya banjir, penyakit, rusaknya pemandangan alam tapi tetep aja ga ngaruh. Mungkin dengan alasan ini, kamu bakalan agak ngaruh. Nih aku kasih tau alasannya...

BERANI ENGGAK BUANG SAMPAH SEMBARANGAN? Kamu sering kan buang sampah sembarangan? Apa alasanmu melakukan kaya gitu? Paling juga karena satu kata ini yaitu “malas”. Dijalan, maen buang aja tuh sampah ke pinggir jalan atau tanaman. Di dalem kelas, maen buang aja tuh lewat jendela kelas. Didalem mobil, maen buang aja tuh lewat jendela. Mana ga tau kalo dibelakangnya ada pengendara lain, nah tuh sampah kena mukanya, berabe ga urusannya?. Pasti alasannya banyak juga, ya ga ada tempat / tong sampahlah, repotlah, dan lain-lain. Udah diperingatin berkali-kali tentang bahayanya banjir, penyakit, rusaknya pemandangan alam tapi tetep aja ga ngaruh. Mungkin dengan alasan ini, kamu bakalan agak ngaruh. Nih aku kasih tau alasannya... Kamu tau ga? Misalnya kamu lagi jalan-jalan tuh ke monas atau ancol. Kamu seenaknya buang sampah sembarangan, atau asal maen lempar aja tuh sampah ke tong, eh malah meleset (sadar bro, bakatmu bukan jadi pemain basket. Kecuali kalo kamu pemain basket). Lalu kamu berpikir, “ah paling juga nanti petugas pembersih sampah yang bakalan bersihin. Toh kalo bersih, si petugas itu ga bakalan ada kerjaan, nanti dia ga kerja donk.” Kata kamu itu ya. Kalo kamu berpikiran begitu, ya sudah tanggung sendiri akibatnya nanti. Kesialan pasti akan mendatangimu. Kamu tau ga? Para petugas pembersih sampah itu tiap hari ngecium bau-bau busuk nan aneh. Trus terkadang, para warga suka memandang sinis dengan tatapan yang menjijikan kalo ngeliat tukang pembersih sampah. Asal tau aja, manusia itu ada batas kesabarannya.  Maaf-maaf aja nih, kebanyakan pendidikan dari petugas pembersih sampah itu rendah. Jadi sikap dan perilaku mereka itu ya lumayan kurang sopan. Kamu tau? Sikap dan sifat emosionalnya pun gede. Mereka itu pasti gampang marah gampang emosi. Bayangin aja, tiap hari ngecium bau busuk, pemandangan ga enak dan lain-lain. Trus udah gitu, kamu dengan seenaknya buang sampah sembarangan. Apalagi udah jelas tong sampahnya ada, eh malah ngebuangnya dipinggir tong kan berserakan tuh. Jadi pekerjaan double buat tukang sampah. Hati – hati, doa apapun jenisnya ntah itu baik atau buruk. Selagi si pendoa itu dalam keadaan tersakiti walau hanya sebatas batin dan emosional, maka doanya pun akan dikabulkan. Bayangin aja nih, kamu buang sampah sembarangan, trus petugas sampah membersihkannya. Dalam hatinya dia berkata, “ semoga orang yang buang sampah sembarangan ini, rejekinya susah, rumahnya cepet kotor, banyak musuhnya, susah jodohnya, dan lain-lain”. Lebih parahnya jika mereka mendoakanmu untuk kematianmu.  Aku tidak mengada-ada, selama ini aku menulis artikel itu sesuai dengan pengalaman trus mengevaluasinya. Apapun orang, siapapun manusianya bakalan marah jika disakiti secara fisik maupun batin. Terkadang orang berpendidikan aja kalo marah kaya orang kampungan, apalagi yang pendidikannya rendah plus akhlaknya kurang baek. Bisa dibayangkan betapa sadisnya kalo sudah berdoa tentang kejelekan dan keburukan. Pengalaman Nih aku bagi cerita ya, ortuku kan punya usaha rental. Jadi banyak pelanggan rental dirumahku tuh. Kan banyak tuh, yang pada ngerokok, makan snack (bukan ular ya) yang sampahnya itu dibuang seenaknya. Udah jelas dikasih asbak, udah jelas ada tong sampah. Eh maen buang sembarangan aja, kelakukan yang kaya gini nih yang mengakibatkan keburukan menimpa mereka. jadi jangan salahkan Allah s.w.t tidak memberimu rejeki atau jodoh atau apapun, selagi kamu terganjal akan doa-doamu disebabkan kelakuanmu sendiri. Dulu sih sering aku sebel dan jengkel ama orang-orang itu, secara kan akhirnya mau ga mau aku harus beresin sampahnya. Sialan, aku kaya orang tukang sampah. Padahal ini rumahku sendiri, mereka bayar juga buat rental bukan bayar aku buat buangin sampahnya. Kan masih mending buangnya tuh ditongnya jadi ga pekerjaan double.  Sering tuh aku doain atau maki-maki tapi dalem hati doank. Tetapi setelah lama-lama akupun menyadari, bahwa apa yang aku lakukan ga baek juga. Toh mereka juga yang menyebabkan rejeki ortu aku ada. Dia kan pelanggan rental, jadi  rejeki yang datengnya dari Allah s.w.t melalui mereka. tetapi segala sesuatu jika tidak dimulai keburukan maka tidak ada keburukan yang menimpanya. Lah coba kalo semua tukang pembersih sampah atau orang yang suka beresin sampah akhlaknya baek semua, nah kalo kaga? Ah mampus tuh yang buang sampah sembarangan. Siap-siap dapet kesialan dan masalah tergantung doanya sih pembersih sampah. Masih berani, buang sampah sembarangan? (iya!, katamu) ya udah terima akibat doa-doa orang yang kamu dzalimi aja ya. Intermezzo Kamu tau ga, sampah itu sebenernya apa? Mungkin kamu akan berpikir, sampah itu ya bekas dari bungkus makanan minuman atau pakaian. Eh tunggu dulu. Kalo cuman “bekas” belum tentu itu sampah. Buktinya para pemungut sampah, mereka bisa makan dapet rejeki juga karena mengumpulkan sampah (lebih tepatnya bekas). Bekas pakaianmu juga bukan “bekas” bagi orang yang membutuhkan. Jadi “bekas” itu bukan dari pengertian sampah. Sampah itu adalah sesuatu yang sudah tidak terpakai untuk selamanya. Udah itu pake titik ga pake koma. Selama itu sudah tidak terpakai lagi secara permanen, maka itu adalah sampah. Selain itu, bukan sampah namanya. Seperti plastik misalnya, kan bisa didaur ulang itu bukan sampah tetapi lebih tepatnya bekas plastik. Karena apapun bentuk plastik, seperti kursi plastik, kantong kresek, gelas plastik. Dari semua itu juga sudah menjadi bekas plastik. Karena plastik itu sudah dalam bentuk berbeda dari sebelumnya. Yang dari plastik murni tanpa bentuk kemudian menjadi berbagai bentuk, maka itu pun sudah menjadi “bekas” plastik. Bahkan juga kalo sudah rusak trus ditaruh di tong sampah, tetep aja itu namanya “bekas” plastik. Yang namanya sampah itu ya sudah bener-bener ga bisa terpakai lagi. Misalnya daging yang udah membusuk ampe keluar nanah ampe belatungan nah itu sampah namanya. Ya tapi bagi orang gila nan alay bakalan ngejualin tuh daging busuk dengan dikasih formalin supaya keliatan awet trus diolah menjadi makanan. Jadi intinya apapun didunia ini selagi masih ada bentuk rupanya, maka itu bukan sampah tapi bekas. Kotoran manusia aja itu juga masih berguna, toh ikan lele doyan makan gituan. Bayangin aja, kalo kamu makan ikan lele diempang, udah jelas donk secara tak langsung kamu makan apa? (haha anjir!!! ).

Kamu tau ga? Misalnya kamu lagi jalan-jalan tuh ke monas atau ancol. Kamu seenaknya buang sampah sembarangan, atau asal maen lempar aja tuh sampah ke tong, eh malah meleset (sadar bro, bakatmu bukan jadi pemain basket. Kecuali kalo kamu pemain basket). Lalu kamu berpikir, “ah paling juga nanti petugas pembersih sampah yang bakalan bersihin. Toh kalo bersih, si petugas itu ga bakalan ada kerjaan, nanti dia ga kerja donk.” Kata kamu itu ya. Kalo kamu berpikiran begitu, ya sudah tanggung sendiri akibatnya nanti. Kesialan pasti akan mendatangimu.

Kamu tau ga? Para petugas pembersih sampah itu tiap hari ngecium bau-bau busuk nan aneh. Trus terkadang, para warga suka memandang sinis dengan tatapan yang menjijikan kalo ngeliat tukang pembersih sampah. Asal tau aja, manusia itu ada batas kesabarannya.

Maaf-maaf aja nih, kebanyakan pendidikan dari petugas pembersih sampah itu rendah. Jadi sikap dan perilaku mereka itu ya lumayan kurang sopan. Kamu tau? Sikap dan sifat emosionalnya pun gede. Mereka itu pasti gampang marah gampang emosi. Bayangin aja, tiap hari ngecium bau busuk, pemandangan ga enak dan lain-lain. Trus udah gitu, kamu dengan seenaknya buang sampah sembarangan. Apalagi udah jelas tong sampahnya ada, eh malah ngebuangnya dipinggir tong kan berserakan tuh. Jadi pekerjaan double buat tukang sampah.

Hati – hati, doa apapun jenisnya ntah itu baik atau buruk. Selagi si pendoa itu dalam keadaan tersakiti walau hanya sebatas batin dan emosional, maka doanya pun akan dikabulkan. Bayangin aja nih, kamu buang sampah sembarangan, trus petugas sampah membersihkannya. Dalam hatinya dia berkata, “ semoga orang yang buang sampah sembarangan ini, rejekinya susah, rumahnya cepet kotor, banyak musuhnya, susah jodohnya, dan lain-lain”. Lebih parahnya jika mereka mendoakanmu untuk kematianmu.

Aku tidak mengada-ada, selama ini aku menulis artikel itu sesuai dengan pengalaman trus mengevaluasinya. Apapun orang, siapapun manusianya bakalan marah jika disakiti secara fisik maupun batin. Terkadang orang berpendidikan aja kalo marah kaya orang kampungan, apalagi yang pendidikannya rendah plus akhlaknya kurang baek. Bisa dibayangkan betapa sadisnya kalo sudah berdoa tentang kejelekan dan keburukan.

Pengalaman
Nih aku bagi cerita ya, ortuku kan punya usaha rental. Jadi banyak pelanggan rental dirumahku tuh. Kan banyak tuh, yang pada ngerokok, makan snack (bukan ular ya) yang sampahnya itu dibuang seenaknya. Udah jelas dikasih asbak, udah jelas ada tong sampah. Eh maen buang sembarangan aja, kelakukan yang kaya gini nih yang mengakibatkan keburukan menimpa mereka. jadi jangan salahkan Allah s.w.t tidak memberimu rejeki atau jodoh atau apapun, selagi kamu terganjal akan doa-doamu disebabkan kelakuanmu sendiri. Dulu sih sering aku sebel dan jengkel ama orang-orang itu, secara kan akhirnya mau ga mau aku harus beresin sampahnya. Sialan, aku kaya orang tukang sampah. Padahal ini rumahku sendiri, mereka bayar juga buat rental bukan bayar aku buat buangin sampahnya. Kan masih mending buangnya tuh ditongnya jadi ga pekerjaan double.

Sering tuh aku doain atau maki-maki tapi dalem hati doank. Tetapi setelah lama-lama akupun menyadari, bahwa apa yang aku lakukan ga baek juga. Toh mereka juga yang menyebabkan rejeki ortu aku ada. Dia kan pelanggan rental, jadi rejeki yang datengnya dari Allah s.w.t melalui mereka. tetapi segala sesuatu jika tidak dimulai keburukan maka tidak ada keburukan yang menimpanya. Lah coba kalo semua tukang pembersih sampah atau orang yang suka beresin sampah akhlaknya baek semua, nah kalo kaga? Ah mampus tuh yang buang sampah sembarangan. Siap-siap dapet kesialan dan masalah tergantung doanya sih pembersih sampah.

Masih berani, buang sampah sembarangan? (iya!, katamu) ya udah terima akibat doa-doa orang yang kamu dzalimi aja ya.

Intermezzo
Kamu tau ga, sampah itu sebenernya apa? Mungkin kamu akan berpikir, sampah itu ya bekas dari bungkus makanan minuman atau pakaian. Eh tunggu dulu. Kalo cuman “bekas” belum tentu itu sampah. Buktinya para pemungut sampah, mereka bisa makan dapet rejeki juga karena mengumpulkan sampah (lebih tepatnya bekas). Bekas pakaianmu juga bukan “bekas” bagi orang yang membutuhkan. Jadi “bekas” itu bukan dari pengertian sampah.

Sampah itu adalah sesuatu yang sudah tidak terpakai untuk selamanya. Udah itu pake titik ga pake koma. Selama itu sudah tidak terpakai lagi secara permanen, maka itu adalah sampah. Selain itu, bukan sampah namanya. Seperti plastik misalnya, kan bisa didaur ulang itu bukan sampah tetapi lebih tepatnya bekas plastik. Karena apapun bentuk plastik, seperti kursi plastik, kantong kresek, gelas plastik. Dari semua itu juga sudah menjadi bekas plastik. Karena plastik itu sudah dalam bentuk berbeda dari sebelumnya. Yang dari plastik murni tanpa bentuk kemudian menjadi berbagai bentuk, maka itu pun sudah menjadi “bekas” plastik. Bahkan juga kalo sudah rusak trus ditaruh di tong sampah, tetep aja itu namanya “bekas” plastik.

Yang namanya sampah itu ya sudah bener-bener ga bisa terpakai lagi. Misalnya daging yang udah membusuk ampe keluar nanah ampe belatungan nah itu sampah namanya. Ya tapi bagi orang gila nan alay bakalan ngejualin tuh daging busuk dengan dikasih formalin supaya keliatan awet trus diolah menjadi makanan. Jadi intinya apapun didunia ini selagi masih ada bentuk rupanya, maka itu bukan sampah tapi bekas. Kotoran manusia aja itu juga masih berguna, toh ikan lele doyan makan gituan. Bayangin aja, kalo kamu makan ikan lele diempang, udah jelas donk secara tak langsung kamu makan apa? (haha anjir!!! ).

0 Response to "Berani Enggak Buang Sampah Sembarangan?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel