Akibat Dari Salah Pergaulan

Kita kadang enggak nyadar siapa temen-temen kita sendiri. Terkadang kita bisa terbawa arus negatif jika berteman dengan teman-teman yang salah. Permasalahannya, bagi anak muda atau remaja sering enggak peduli gimana kelSayaan sikap serta jalan hidup yang temen-temen kita ambil. Kita enggak peduli seandainya temen-temen kita anak-anak nakal atau anak-anak preman sekolahan maupun jalanan.

Kamu udah tau kan? kita-kita ini suka banget ngedengerin omongan teman-teman kita ketimbang omongan orangtua kita sendiri. Sebagus apapun omongan orangtua pasti kita bakalan acuh tak acuh. Tetapi mengapa kalo temen kita yang berbicara, pasti kita akan cepat mengiyakannya. Kita ambil contoh, kita bakalan cepet setuju dan mau diajak ikut tawuran sama geng anak-anak preman sekolahan ketimbang diajak ikut ke pengajian bareng orangtua. Anak-anak muda atau remaja pasti akan selalu mementingkan teman-teman diatas orangtuanya sendiri. 

SALAH PERGAULAN Kita kadang enggak nyadar siapa temen-temen kita sendiri. Terkadang kita bisa terbawa arus negatif jika berteman dengan teman-teman yang salah. Permasalahannya, bagi anak muda atau remaja sering enggak peduli gimana kelSayaan sikap serta jalan hidup yang temen-temen kita ambil. Kita enggak peduli seandainya temen-temen kita anak-anak nakal atau anak-anak preman sekolahan maupun jalanan.  Kamu udah tau kan? kita-kita ini suka banget ngedengerin omongan teman-teman kita ketimbang omongan orangtua kita sendiri. Sebagus apapun omongan orangtua pasti kita bakalan acuh tak acuh. Tetapi mengapa kalo temen kita yang berbicara, pasti kita akan cepat mengiyakannya. Kita ambil contoh, kita bakalan cepet setuju dan mau diajak ikut tawuran sama geng anak-anak preman sekolahan ketimbang diajak ikut ke pengajian bareng orangtua. Anak-anak muda atau remaja pasti akan selalu mementingkan teman-teman diatas orangtuanya sendiri. Nah itu, seandainya kalo kita enggak jadi orang pemilih dalam menentukan dengan siapa kita bergaul. Maka tamatlah riwayat kita, mungkin bakalan terjerumus kejahatan maupun kemaksiatan. Misal, temen kita anak berandalan, otomatis kita juga bakalan ikut jadi berandalan juga. Tapi seandainya kalo kita lebih banyakin berteman dengan teman-teman yang baik, maka otomatis kelSayakan serta sikap kita bakalan ikut baik serta bagus. Jadilah orang pemilih dalam pergaulan, bukan cuman jadi orang pemilih dalam memilih pacar atau pasangan hidup. Kita juga perlu bersikap pemilih terhadap pergaulan. Jangan ngasal bergaul dengan siapa aja. Biasanya kalo temen-temen kita berandalan, otomatis kalo ada masalah kita bakalan kecipratan juga. Yang sebelumnya kita engga tau apa-apa, eh kita kebawa-bawa. Misalnya, kita baru berteman sama anak berandalan. Eh tau-tau pas kita lagi ngumpul sama mereka, polisi dateng nangkep temen kita karena terjerat narkoba trus kita juga bakalan dapet masalah juga ketangkep juga padahal kita enggak tahu apa-apa sebelumnya. Pengalaman kamu tau enggak, Saya sampai sekarang aja masih dikatain orang-orang kalo Saya ini anak yang engga tau apa-apa. Yang ‘keliatannya’ anak pendiem dan kuper abis. Saya mau ngeshare pengalaman Saya yang mengakibatkan Saya bisa berubah sikap. Dan itulah alasan Saya ‘menampakan’ kekuperan Saya. Balik lagi pas jamannya Saya masih sekolah SD. Dari kelas 1 sampai kelas 3, Saya termasuk anak nakal. Pokoknya kenakalan apa aja udah Saya lSayain. Dari suka bolos sekolah, ngerokok, nonjokin temen, nonton vcd bokep, sampe Saya cipokan sama cewek. Saya dari kelas 1 sampe kelas 2, Saya sering banget dikejar-kejar ama ibu guru Saya. Kenapa? karena Saya suka bolos sekolah secara terang-terangan. Maksudnya, pas jam pelajaran Saya langsung cabut melarikan diri ngelewatin ladang sawah belakang sekolahan. Nah ibu guru suka ngejar gitu dari belakang. Dan kejadian itu engga cuman sekali dua kali doank, tapi entah beberapa kali Saya lSayain. Kalo kamu mau nanya kenapa Saya bisa kaya gitu? Saya juga lupa alesannya Saya bisa kabur kaya anak gila. Udah lama banget, ingatanku udah tergerus oleh jaman. wkw . Di kelas 2 SD, Saya pernah nonjok hidung temen sekelas Saya ampe berdarah. ceritanya gini, waktu itu lagi jam istirahat. Temen Saya yang namanya Hari nyuruh temen satunya lagi namanya Didit jadi robot-robotan. Trus disuruh juga buat gangguin Saya. Pas itu Saya lagi emosi, Saya engga tau kenapa bawaannya lagi marah. Nah malah digangguin ama Didit, ancur udah emosi Saya naik seratus persen. Saya tonjok tuh bocah ampe hidungnya berdarah. Emang sih sebelum-sebelumnya dia udah mimisan, jadi pas Saya tonjok tuh hidung langsung berdarah. Didit langsung dibawa ke ruang guru, temen sekelas pada ngikut. Saya ditinggal sendirian di dalem kelas, Saya pura-pura nangis sambil jongkok trus kepala Saya ditundukin kebawah. Abis kejadian kaya gitu, hubungan pertemanan Saya sama Didit renggang atau hampir putus. Ini semua gara-gara Hari, dari dulu tuh bocah suka banget kejahilin Saya. Kalo diinget, jadi emosi lagi Saya ama si Hari. wkw . Entah pas Saya kelas 2 atau 3 SD, Saya belajar ngerokok. Saya punya temen namanya Roni. Dia anak nakal berandalan, karena Saya waktu itu masih anak nakal jadi ya Saya temenan akrab ama dia. Dia juga temen sekelas Saya sih, satu meja lagi. Dia yang pertama kali ngajarin Saya ngerokok. Nah Saya ketagihan donk secara enak banget filternya manis kaya ngemut permen. Lagian juga, sebelumnya Saya juga ngerokok pake kayu kecil berlobang. Lupa Saya namanya apa? pokoknya kayu itu panjang ditengahnya berlobang trus diujungnya dibakar trus Saya isep kaya ngerokok gitu tapi ya panas mulut Saya. Nah Roni ngebawa beberapa batang rokok asli trus ngasih buat Saya. Saya bakar trus isep asepnya, buset mantab gila, enak. Nah berhubung, ibu Saya punya toko sembako yang juga ngejualin rokok. Tiap ibu Saya abis belanja rokok, pasti Saya ambil satu bungkus. Yang pasti tanpa sepengetahuannya, yang ngebuat ibu Saya kadang bingung. Setiap abis belanja rokok, pasti jumlahnya berkurang. Tiap minggu ibu Saya beli sekitar 15 – 30 bungkus rokok, eh pas pulangnya tau-tau ilang satu. Ya jelaslah Saya ambil, trus Saya ajak Roni buat ngabisin rokok satu bungkus, seingat Saya sih rokok Malboro rokok yang panas banget tuh di tenggorokan. Pernah tuh satu bungkus abis cuman seharian doank, gila kaga bro. Jangan bandingin anak sekarang ya bro, waktu itu Saya masih kelas 2 SD jaman tahun 90an (jamannya belum liar sebebas kaya sekarang), umur masih belasan, rokok satu bungkus malboro yang panas abis sehari doank buat diisep Saya ama temen Saya Roni. Itu udah engga masuk akal, trus engga wajar banget bagi anak yang masih bocah. Dan Saya ngambil tuh rokok sebungkus seminggu tuh atas kemauan Saya bukan disuruh Roni. Saya kalo udah terjerumus kenakalan, ya udah bablasin ‘waktu itu’. kamu bakalan nanya kan? apa engga ketahuan ama orang tua Saya? ya pasti ketahuan lah. Waktu itu, ibu Saya bongkar-bongkar tas sekolah Saya di kamar. Ya udah rokok satu bungkus penuh trus beberapa bungkus kosong ditemuin ama ibu Saya. Abis riwayat Saya sih dimarahin terus-terusan. Dan parahnya bapak Saya lebih kenceng marahnya. Kayanya dia nyuruh biar Saya engga bergaul sama Roni trus disuruh di rumah aja engga usah keluyuran. Mungkin dari situ deh sedikit demi sedikit sikap ama kelSayaan Saya berubah perlahan-lahan jadi jarang keluar rumah. Masih di kelas antara 2 – 3 SD (Saya rada lupa), Saya ama si Roni masih temenan. Inget bro, Saya waktu itu kalo udah nakal ya bakalan engga tanggung-tanggung. Ini bener-bener dari Saya sendiri, bukan orang lain. Waktu itu rumah orangtua Saya lagi diperbaiki otomatis banyak tukang bangunan. Saya naik ke lantai atas (rumah Saya bertingkat dua) ke ruang gudang, pengin ngeliat tukang-tukang bangunan lagi pada kerja. Ada kardus tv kosong 3 tumpuk trus salah satunya berlubang segede kepalan tangan. Saya kan penasaran tuh ya, Saya masukin tangan lewat lobang itu. Saya raba-raba dalemnya trus Saya ngerasa Saya nyentuh benda. Nah Saya tarik sedikit keluar lobang, Saya liat tuh tumpukan kaset VCD. Ternyata eh ternyata tuh kaset VCD Porno, Saya liat dari gambar covernya. Anjir dalem hati Saya, wah ini makanan enak nih (Dulunya orang tua Saya punya rental penyewaan kaset VCD, itu termasuk kaset yang disewakan). Saya ambil satu kaset, Saya umpetin kedalem kaos Saya, Saya simpen di kamar. Enggak mungkin Saya setel kaset Vcd itu di rumah, karena VCD Playernya ada dikamar orang tua Saya. Akhirnya Saya ajak tuh Roni buat nonton tuh VCD Biru. Saya nanya sama dia harus nonton dimana, trus dia ngasih tahu kalo nontonnya di rumah temennya, sebut aja dia Brutus (Saya lupa namanya udah engga ketemu lagi). Nah cabut ke rumah Brutus, pas itu lagi ngumpul keluarga besar dari si Brutus, temennya Roni. Tololnya tuh Brutus langsung nyetel tuh kaset bokep. VCD Playernya kan ada di ruang tamu, permasalahannya di ruang tamu itu, keluarga besar dari Brutus lagi pada ngumpul nonton tv. Lah bego tolol goblok tuh si Brutus nyetel gitu aja tuh kaset Vcd tanpa ngobrol dulu ama Saya. Dia emang engga tau kalo tuh kaset bokep, dikiranya kaset film biasa soalnya cover bungkusnya Saya buang. Anjir dalam hati Saya, tuh Brutus maen ambil tuh kaset trus di setel. Ya udah pemirsa, penonton, dan pembaca! Bayangin aja ya bro, adek-adek kecil, mbak, orangtua, nenek, sodara dari Brutus pada nonton tuh fim bokep yang dikiranya film biasa. Gimana menurut kamu, atas ketololan si Brutus. Bisa dibayangkan gimana alur kehidupan Saya selanjutnya??? Sebenernya Saya juga jengkel juga tuh sama bapaknya Brutus. Roni udah bilang setel tuh kaset di dalem kamarnya Brutus aja jangan di ruang tamu, eh bapaknya si Brutus tolol itu nyuruh setel aja di ruang tamu biar pada nonton (tuh bapak tolol juga engga tau kalo kaset Saya itu kaset blue). Ya udah otomatis beberapa menit langsung dimatiin tuh kaset, dibalikin ke Saya trus Saya ama Roni pulang. Saya udah was – was nih, jangan-jangan orangtua si Brutus tolol itu bakalan ngasih tau ke ortu Saya. Ya beneran aja beberapa harinya Saya dimarahin abis-abisan ama kedua orangtua Saya. Udah ancur banget Saya waktu itu, Saya dikurung di ruang deket kamar mandi, di kunci semua pintunya. Saya dihajar pake gayung plastik (gayung buat mandi) sama tangan bapak Saya. Saya ditamparin mulu tuh trus gayungnya juga ampe pecah. Aduh hancur banget kalo Saya inget waktu itu. Saya ditanyain ama orangtua Saya, kaset darimana itu. Nah Saya bohong jawab kalo tuh kaset dari Roni. Ortu Saya nyamperin dia trus yang pasti Roni bilang tuh kaset dari Saya. Jadi mutar muter engga jelas yang mana yang bener, ah bodo amat.  Kelas 3 SD, makin ancur nih Saya. Depan rumah Saya ada pendatang baru. Tetangga baru Saya, punya anak cewek seumuran ama Saya. Tuh bocah lumayan cakep, kulitnya putih banget. Tiap hari Saya sama dia maen bareng. Bisa dibilang kaya orang pacaran gitu. Nah pas waktu itu, engga tau kenapa tuh bocah ngajakin Saya ngumpet di sebelah tumpukan pasir deket rumah Saya. Tumpukan pasir itu lebar plus tinggi, jadi pas jongkok Saya sama tuh cewek engga keliatan. Apalagi waktu itu lagi sepi-sepinya orang. Nah anjirnya, dia langsung ngajakin ciuman. Saya kaget sih tapi ya udah Saya mau aja. (Inget bro, waktu itu Saya masih kelas 3 SD, umur sekitar 5-8 tahunan, seumuran sinchan lah wkwk) Lumayan lama tuh Saya cipokan sama tuh bocah. Gilanya dia mahir banget ngelSayain kaya gituan. Ganas banget gitu, enggak pake pelan-pelan tapi langsung cap cip cup ngulum juga. Brengsek nih bocah, ngajarin yang enggak bener. Saya bener-bener engga abis pikir, tuh bocah udah kaya anak 17 tahun. Padahal masih seumuran sama Saya. Nah Saya juga ganas, ya iyalah ngimbangin gitu. (Jadi Saya engga heran kalo banyak anak SD ngelSayain gituan, soalnya Saya juga pernah. Dan inget jaman Saya waktu itu tahun 90an, dimana pas jaman itu belum seliar jaman sekarang, tapi menurut Saya sih tontonan waktu itu ada kok yang liar banget. Saya masih inget RCTI waktu itu nayangin film telenovela esek-esek judulnya “Feby si gadis pemikat” tayang jam 3 sorean. Ada adegan cipokan ganas tanpa sensor trus bahasa-bahasa mengundang birahi, gila kaga film kaya gituan di tayangin sore.) Sempet Saya sih berpikir, kenapa engga ML aja sama tuh cewek. Dia mau-mau aja cuman engga ada tempat buat begituan. Enggak mungkin di kamar rumah Saya ntar malah ketahuan ortu. Saya nglSayain ciuman sama tuh bocah enggak cuman sekali dua kali tapi ya udah lumayan banyak. Beberapa minggu kemudian, eh dia sama orangtuanya pindah rumah lagi. Ya mampus pikiran Saya buat ehem-ehem sirna sudah wkwk. Kejadian ini engga ketahuan sama ortu Saya, cuman Saya nyesel juga sih. Akhirnya Saya jadi pinter cipokan, gara-gara diajarin tuh bocah aneh. wkw . Semenjak itu Saya langsung berubah total, dari anak yang nakal jadi anak pendiem plus kuper. Saya jadi jarang keluar rumah tapi lebih sering dateng ke mushola atau masjid. Jadi engga gampang bergaul sama anak-anak lingkungan. Saya ngerasa pasti ini gara-gara trauma Saya kena masalah yang aneh banget itu. Dan yang pasti di rumah Saya tuh punya rental PS, Saya juga sibuk ngebantu ortu Saya. Walaupun Saya engga keluar rumah, Saya dapet temen kenalan dari pelanggan Ps. Saya trauma kalo nginget dimarahin mulu gara-gara kenakalan Saya. Yang dari ngerokok lah trus yang paling membekas banget dihajar abis-abisan dimarahin terus menerus gara-gara nonton bokep. Saya jadi langsung berubah jadi anak baik-baik. Pas tiap sore menjelang Ashar, Saya udah di mushola trus sampai habis Isya, Saya baru pulang ke rumah. Dari peristiwa itu yang jadi pembentuk karakter Saya sampai sekarang. Dari kelas 4 SD sampai lulus SMA, Saya jadi anak pendiem (pura-pura). Hanya keliatannya saja sih tapi kalo aslinya mah.... Ya itu terkadang marah juga kalo dikatain Saya banci cuman gara-gara engga mau ngerokok (SMP-SMA-KULIAH-SEKARANG Saya belajar hidup sehat. Rokok bisa mempengaruhi kemampuan otak Saya dan juga kemampuan otak keturunan Saya yang bisa ditular lewat air mani. Saya engga mau punya anak nanti otaknya goblok). Ya kalo sekedarnya aja Saya juga ngerokok apalagi pas jamannya Saya jadi crew film. Tiap hari Saya ngerokok. Trus juga dikatain orang kalo Saya engga mampu nyari cewek, anjir kata Saya mereka belum tahu siapa Saya sebenernya? karena Saya adalah seorang manusia biasa (keliatannya) hahaha.....  Ingat, Kepribadian seseorang bisa ditebak hanya melihat dengan siapa dia berteman. Kebanyakan dari teman-temannya pasti memiliki kesukaan atau minat yang sama dengannya. Dia bakalan diem kalo merasa tidak menguasai sesuatu hal. Tapi dia bakalan sangat cerewet dan bawel ketika sudah di dalam komunitas yang dia sukai atau minati. Kalo emang kita belum menguasai sesuatu hal, maka kita jadi orang pendengar yang baik aja. Karena apa? Kalo kita ndengerin sesuatu yang baru, otomatis kita bakalan dapet ilmu baru juga. Tetapi seandainya kita sok tahu dan engga mau tahu, ya sudah kita engga bakalan dapet ilmu yang baru. Contoh, kita lagi ngumpul sama temen-temen ahli filsafat. Kalo kita jadi pendengar yang baik, kita bakalan dapet ilmu-ilmu dari mereka. Dan jika kita malah meminta diajarin, tentu mereka pasti bakalan seneng ngasih gratis ilmunya. Coba kalo kita malah sok tahu dengan mengatakan kita sudah tahu ilmu begituan, di buku atau internet banyak yang ngebahas gituan atau apalah yang menampakkan sotoy nya kita. Maka ya sudahlah temen-temenmu itu bakalan males berbicara atau ngasih ilmunya. Padahal ada loh sesuatu hal yang pasti belum kita ketahui dari ilmu yang dimiliki oleh temen-temen kita. Kalo kita diem trus ngedengerin kan bisa dapet ilmu baru, gratis lagi. Dan ingat segala sesuatu yang kita pelajari atau kita dapatkan. Entah itu ilmu yang baik atau yang buruk sekalipun, pasti bakalan digunakan pas dimasa depan. Klik DISINI untuk mengetahui lebih detil tentang manfaatnya ilmu yang telah dipelajari.

Nah itu, seandainya kalo kita enggak jadi orang pemilih dalam menentukan dengan siapa kita bergaul. Maka tamatlah riwayat kita, mungkin bakalan terjerumus kejahatan maupun kemaksiatan. Misal, temen kita anak berandalan, otomatis kita juga bakalan ikut jadi berandalan juga. Tapi seandainya kalo kita lebih banyakin berteman dengan teman-teman yang baik, maka otomatis kelSayakan serta sikap kita bakalan ikut baik serta bagus. Jadilah orang pemilih dalam pergaulan, bukan cuman jadi orang pemilih dalam memilih pacar atau pasangan hidup. Kita juga perlu bersikap pemilih terhadap pergaulan. Jangan ngasal bergaul dengan siapa aja. Biasanya kalo temen-temen kita berandalan, otomatis kalo ada masalah kita bakalan kecipratan juga. Yang sebelumnya kita engga tau apa-apa, eh kita kebawa-bawa. Misalnya, kita baru berteman sama anak berandalan. Eh tau-tau pas kita lagi ngumpul sama mereka, polisi dateng nangkep temen kita karena terjerat narkoba trus kita juga bakalan dapet masalah juga ketangkep juga padahal kita enggak tahu apa-apa sebelumnya.

Pengalaman

kamu tau enggak, Saya sampai sekarang aja masih dikatain orang-orang kalo Saya ini anak yang engga tau apa-apa. Yang ‘keliatannya’ anak pendiem dan kuper abis. Saya mau ngeshare pengalaman Saya yang mengakibatkan Saya bisa berubah sikap. Dan itulah alasan Saya ‘menampakan’ kekuperan Saya.

Balik lagi pas jamannya Saya masih sekolah SD. Dari kelas 1 sampai kelas 3, Saya termasuk anak nakal. Pokoknya kenakalan apa aja udah Saya lSayain. Dari suka bolos sekolah, ngerokok, nonjokin temen, nonton vcd bokep, sampe Saya cipokan sama cewek.

Saya dari kelas 1 sampe kelas 2, Saya sering banget dikejar-kejar ama ibu guru Saya. Kenapa? karena Saya suka bolos sekolah secara terang-terangan. Maksudnya, pas jam pelajaran Saya langsung cabut melarikan diri ngelewatin ladang sawah belakang sekolahan. Nah ibu guru suka ngejar gitu dari belakang. Dan kejadian itu engga cuman sekali dua kali doank, tapi entah beberapa kali Saya lSayain. Kalo kamu mau nanya kenapa Saya bisa kaya gitu? Saya juga lupa alesannya Saya bisa kabur kaya anak gila. Udah lama banget, ingatanku udah tergerus oleh jaman. wkw .

Di kelas 2 SD, Saya pernah nonjok hidung temen sekelas Saya ampe berdarah. ceritanya gini, waktu itu lagi jam istirahat. Temen Saya yang namanya Hari nyuruh temen satunya lagi namanya Didit jadi robot-robotan. Trus disuruh juga buat gangguin Saya. Pas itu Saya lagi emosi, Saya engga tau kenapa bawaannya lagi marah. Nah malah digangguin ama Didit, ancur udah emosi Saya naik seratus persen. Saya tonjok tuh bocah ampe hidungnya berdarah. Emang sih sebelum-sebelumnya dia udah mimisan, jadi pas Saya tonjok tuh hidung langsung berdarah. Didit langsung dibawa ke ruang guru, temen sekelas pada ngikut. Saya ditinggal sendirian di dalem kelas, Saya pura-pura nangis sambil jongkok trus kepala Saya ditundukin kebawah. Abis kejadian kaya gitu, hubungan pertemanan Saya sama Didit renggang atau hampir putus. Ini semua gara-gara Hari, dari dulu tuh bocah suka banget kejahilin Saya. Kalo diinget, jadi emosi lagi Saya ama si Hari. wkw .

Entah pas Saya kelas 2 atau 3 SD, Saya belajar ngerokok. Saya punya temen namanya Roni. Dia anak nakal berandalan, karena Saya waktu itu masih anak nakal jadi ya Saya temenan akrab ama dia. Dia juga temen sekelas Saya sih, satu meja lagi. Dia yang pertama kali ngajarin Saya ngerokok. Nah Saya ketagihan donk secara enak banget filternya manis kaya ngemut permen. Lagian juga, sebelumnya Saya juga ngerokok pake kayu kecil berlobang. Lupa Saya namanya apa? pokoknya kayu itu panjang ditengahnya berlobang trus diujungnya dibakar trus Saya isep kaya ngerokok gitu tapi ya panas mulut Saya. Nah Roni ngebawa beberapa batang rokok asli trus ngasih buat Saya. Saya bakar trus isep asepnya, buset mantab gila, enak. Nah berhubung, ibu Saya punya toko sembako yang juga ngejualin rokok. Tiap ibu Saya abis belanja rokok, pasti Saya ambil satu bungkus. Yang pasti tanpa sepengetahuannya, yang ngebuat ibu Saya kadang bingung. Setiap abis belanja rokok, pasti jumlahnya berkurang. Tiap minggu ibu Saya beli sekitar 15 – 30 bungkus rokok, eh pas pulangnya tau-tau ilang satu. Ya jelaslah Saya ambil, trus Saya ajak Roni buat ngabisin rokok satu bungkus, seingat Saya sih rokok Malboro rokok yang panas banget tuh di tenggorokan. Pernah tuh satu bungkus abis cuman seharian doank, gila kaga bro. Jangan bandingin anak sekarang ya bro, waktu itu Saya masih kelas 2 SD jaman tahun 90an (jamannya belum liar sebebas kaya sekarang), umur masih belasan, rokok satu bungkus malboro yang panas abis sehari doank buat diisep Saya ama temen Saya Roni. Itu udah engga masuk akal, trus engga wajar banget bagi anak yang masih bocah. Dan Saya ngambil tuh rokok sebungkus seminggu tuh atas kemauan Saya bukan disuruh Roni. Saya kalo udah terjerumus kenakalan, ya udah bablasin ‘waktu itu’. kamu bakalan nanya kan? apa engga ketahuan ama orang tua Saya? ya pasti ketahuan lah. Waktu itu, ibu Saya bongkar-bongkar tas sekolah Saya di kamar. Ya udah rokok satu bungkus penuh trus beberapa bungkus kosong ditemuin ama ibu Saya. Abis riwayat Saya sih dimarahin terus-terusan. Dan parahnya bapak Saya lebih kenceng marahnya. Kayanya dia nyuruh biar Saya engga bergaul sama Roni trus disuruh di rumah aja engga usah keluyuran. Mungkin dari situ deh sedikit demi sedikit sikap ama kelSayaan Saya berubah perlahan-lahan jadi jarang keluar rumah.

Masih di kelas antara 2 – 3 SD (Saya rada lupa), Saya ama si Roni masih temenan. Inget bro, Saya waktu itu kalo udah nakal ya bakalan engga tanggung-tanggung. Ini bener-bener dari Saya sendiri, bukan orang lain. Waktu itu rumah orangtua Saya lagi diperbaiki otomatis banyak tukang bangunan. Saya naik ke lantai atas (rumah Saya bertingkat dua) ke ruang gudang, pengin ngeliat tukang-tukang bangunan lagi pada kerja. Ada kardus tv kosong 3 tumpuk trus salah satunya berlubang segede kepalan tangan. Saya kan penasaran tuh ya, Saya masukin tangan lewat lobang itu. Saya raba-raba dalemnya trus Saya ngerasa Saya nyentuh benda. Nah Saya tarik sedikit keluar lobang, Saya liat tuh tumpukan kaset VCD. Ternyata eh ternyata tuh kaset VCD Porno, Saya liat dari gambar covernya. Anjir dalem hati Saya, wah ini makanan enak nih (Dulunya orang tua Saya punya rental penyewaan kaset VCD, itu termasuk kaset yang disewakan). Saya ambil satu kaset, Saya umpetin kedalem kaos Saya, Saya simpen di kamar. Enggak mungkin Saya setel kaset Vcd itu di rumah, karena VCD Playernya ada dikamar orang tua Saya. Akhirnya Saya ajak tuh Roni buat nonton tuh VCD Biru. Saya nanya sama dia harus nonton dimana, trus dia ngasih tahu kalo nontonnya di rumah temennya, sebut aja dia Brutus (Saya lupa namanya udah engga ketemu lagi). Nah cabut ke rumah Brutus, pas itu lagi ngumpul keluarga besar dari si Brutus, temennya Roni. Tololnya tuh Brutus langsung nyetel tuh kaset bokep. VCD Playernya kan ada di ruang tamu, permasalahannya di ruang tamu itu, keluarga besar dari Brutus lagi pada ngumpul nonton tv. Lah bego tolol goblok tuh si Brutus nyetel gitu aja tuh kaset Vcd tanpa ngobrol dulu ama Saya. Dia emang engga tau kalo tuh kaset bokep, dikiranya kaset film biasa soalnya cover bungkusnya Saya buang. Anjir dalam hati Saya, tuh Brutus maen ambil tuh kaset trus di setel. Ya udah pemirsa, penonton, dan pembaca! Bayangin aja ya bro, adek-adek kecil, mbak, orangtua, nenek, sodara dari Brutus pada nonton tuh fim bokep yang dikiranya film biasa. Gimana menurut kamu, atas ketololan si Brutus. Bisa dibayangkan gimana alur kehidupan Saya selanjutnya??? Sebenernya Saya juga jengkel juga tuh sama bapaknya Brutus. Roni udah bilang setel tuh kaset di dalem kamarnya Brutus aja jangan di ruang tamu, eh bapaknya si Brutus tolol itu nyuruh setel aja di ruang tamu biar pada nonton (tuh bapak tolol juga engga tau kalo kaset Saya itu kaset blue). Ya udah otomatis beberapa menit langsung dimatiin tuh kaset, dibalikin ke Saya trus Saya ama Roni pulang. Saya udah was – was nih, jangan-jangan orangtua si Brutus tolol itu bakalan ngasih tau ke ortu Saya. Ya beneran aja beberapa harinya Saya dimarahin abis-abisan ama kedua orangtua Saya. Udah ancur banget Saya waktu itu, Saya dikurung di ruang deket kamar mandi, di kunci semua pintunya. Saya dihajar pake gayung plastik (gayung buat mandi) sama tangan bapak Saya. Saya ditamparin mulu tuh trus gayungnya juga ampe pecah. Aduh hancur banget kalo Saya inget waktu itu. Saya ditanyain ama orangtua Saya, kaset darimana itu. Nah Saya bohong jawab kalo tuh kaset dari Roni. Ortu Saya nyamperin dia trus yang pasti Roni bilang tuh kaset dari Saya. Jadi mutar muter engga jelas yang mana yang bener, ah bodo amat.

Kelas 3 SD, makin ancur nih Saya. Depan rumah Saya ada pendatang baru. Tetangga baru Saya, punya anak cewek seumuran ama Saya. Tuh bocah lumayan cakep, kulitnya putih banget. Tiap hari Saya sama dia maen bareng. Bisa dibilang kaya orang pacaran gitu. Nah pas waktu itu, engga tau kenapa tuh bocah ngajakin Saya ngumpet di sebelah tumpukan pasir deket rumah Saya. Tumpukan pasir itu lebar plus tinggi, jadi pas jongkok Saya sama tuh cewek engga keliatan. Apalagi waktu itu lagi sepi-sepinya orang. Nah anjirnya, dia langsung ngajakin ciuman. Saya kaget sih tapi ya udah Saya mau aja. (Inget bro, waktu itu Saya masih kelas 3 SD, umur sekitar 5-8 tahunan, seumuran sinchan lah wkwk) Lumayan lama tuh Saya cipokan sama tuh bocah. Gilanya dia mahir banget ngelSayain kaya gituan. Ganas banget gitu, enggak pake pelan-pelan tapi langsung cap cip cup ngulum juga. Brengsek nih bocah, ngajarin yang enggak bener. Saya bener-bener engga abis pikir, tuh bocah udah kaya anak 17 tahun. Padahal masih seumuran sama Saya. Nah Saya juga ganas, ya iyalah ngimbangin gitu. (Jadi Saya engga heran kalo banyak anak SD ngelSayain gituan, soalnya Saya juga pernah. Dan inget jaman Saya waktu itu tahun 90an, dimana pas jaman itu belum seliar jaman sekarang, tapi menurut Saya sih tontonan waktu itu ada kok yang liar banget. Saya masih inget RCTI waktu itu nayangin film telenovela esek-esek judulnya “Feby si gadis pemikat” tayang jam 3 sorean. Ada adegan cipokan ganas tanpa sensor trus bahasa-bahasa mengundang birahi, gila kaga film kaya gituan di tayangin sore.) Sempet Saya sih berpikir, kenapa engga ML aja sama tuh cewek. Dia mau-mau aja cuman engga ada tempat buat begituan. Enggak mungkin di kamar rumah Saya ntar malah ketahuan ortu. Saya nglSayain ciuman sama tuh bocah enggak cuman sekali dua kali tapi ya udah lumayan banyak. Beberapa minggu kemudian, eh dia sama orangtuanya pindah rumah lagi. Ya mampus pikiran Saya buat ehem-ehem sirna sudah wkwk. Kejadian ini engga ketahuan sama ortu Saya, cuman Saya nyesel juga sih. Akhirnya Saya jadi pinter cipokan, gara-gara diajarin tuh bocah aneh. wkw .

Semenjak itu Saya langsung berubah total, dari anak yang nakal jadi anak pendiem plus kuper. Saya jadi jarang keluar rumah tapi lebih sering dateng ke mushola atau masjid. Jadi engga gampang bergaul sama anak-anak lingkungan. Saya ngerasa pasti ini gara-gara trauma Saya kena masalah yang aneh banget itu. Dan yang pasti di rumah Saya tuh punya rental PS, Saya juga sibuk ngebantu ortu Saya. Walaupun Saya engga keluar rumah, Saya dapet temen kenalan dari pelanggan Ps. Saya trauma kalo nginget dimarahin mulu gara-gara kenakalan Saya. Yang dari ngerokok lah trus yang paling membekas banget dihajar abis-abisan dimarahin terus menerus gara-gara nonton bokep. Saya jadi langsung berubah jadi anak baik-baik. Pas tiap sore menjelang Ashar, Saya udah di mushola trus sampai habis Isya, Saya baru pulang ke rumah.

Dari peristiwa itu yang jadi pembentuk karakter Saya sampai sekarang. Dari kelas 4 SD sampai lulus SMA, Saya jadi anak pendiem (pura-pura). Hanya keliatannya saja sih tapi kalo aslinya mah.... Ya itu terkadang marah juga kalo dikatain Saya banci cuman gara-gara engga mau ngerokok (SMP-SMA-KULIAH-SEKARANG Saya belajar hidup sehat. Rokok bisa mempengaruhi kemampuan otak Saya dan juga kemampuan otak keturunan Saya yang bisa ditular lewat air mani. Ya kalo sekedarnya aja Saya juga ngerokok apalagi pas jamannya Saya jadi crew film. Tiap hari Saya ngerokok. Trus juga dikatain orang kalo Saya engga mampu nyari cewek, anjir kata Saya mereka belum tahu siapa Saya sebenernya? karena Saya adalah seorang manusia biasa (keliatannya) hahaha.....

Ingat, Kepribadian seseorang bisa ditebak hanya melihat dengan siapa dia berteman. Kebanyakan dari teman-temannya pasti memiliki kesukaan atau minat yang sama dengannya. Dia bakalan diem kalo merasa tidak menguasai sesuatu hal. Tapi dia bakalan sangat cerewet dan bawel ketika sudah di dalam komunitas yang dia sukai atau minati.

Kalo emang kita belum menguasai sesuatu hal, maka kita jadi orang pendengar yang baik aja. Karena apa? Kalo kita ndengerin sesuatu yang baru, otomatis kita bakalan dapet ilmu baru juga. Tetapi seandainya kita sok tahu dan engga mau tahu, ya sudah kita engga bakalan dapet ilmu yang baru. Contoh, kita lagi ngumpul sama temen-temen ahli filsafat. Kalo kita jadi pendengar yang baik, kita bakalan dapet ilmu-ilmu dari mereka. Dan jika kita malah meminta diajarin, tentu mereka pasti bakalan seneng ngasih gratis ilmunya. Coba kalo kita malah sok tahu dengan mengatakan kita sudah tahu ilmu begituan, di buku atau internet banyak yang ngebahas gituan atau apalah yang menampakkan sotoy nya kita. Maka ya sudahlah temen-temenmu itu bakalan males berbicara atau ngasih ilmunya. Padahal ada loh sesuatu hal yang pasti belum kita ketahui dari ilmu yang dimiliki oleh temen-temen kita. Kalo kita diem trus ngedengerin kan bisa dapet ilmu baru, gratis lagi. Dan ingat segala sesuatu yang kita pelajari atau kita 

0 Response to "Akibat Dari Salah Pergaulan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel