Berani Gosipin Temenmu Sendiri? (Inilah Akibatnya)

Kamu sering nggosipin orang lain kan? Kamu sering “ngrasani” temen-temenmu sendiri kan? Kamu bisa ketawa terbahak-bahak (bukan anisa bahak, eh itu mah bahar).

Menurutmu kamu untung apa dari ngegosipin keburukan orang lain? Kamu akan bilang kamu bakalan seneng banget tau keburukan orang lain atau temenmu sendiri. Nah aku mau tanya, setelah itu keuntungannya dan kebaikan buat dirimu apa? Jawab! Apa? (wew menyeremin)

Kamu sering nggosipin orang lain kan? Kamu sering “ngrasani” temen-temenmu sendiri kan? Kamu bisa ketawa terbahak-bahak (bukan anisa bahak, eh itu mah bahar).  Menurutmu kamu untung apa dari ngegosipin keburukan orang lain? Kamu akan bilang kamu bakalan seneng banget tau keburukan orang lain atau temenmu sendiri. Nah aku mau tanya, setelah itu keuntungannya dan kebaikan buat dirimu apa? Jawab! Apa? (wew menyeremin)     Kamu pasti bakalan bingung kalo ditanya soal keuntungan dari ngegosip? Kamu tau, kamu malah makin jadi benci ama orang yang kamu gosipin. Kalo sebelum kamu gosipin si Fulan, kamu masih baik-baikan ama dia. Nah pas kamu gosipin si Fulan, bakalan deh kamu jadi makin ngejauh ama pasang muka asem kalo ada dia. Keuntungannya apa kawan? Keuntungannya kamu bakal marah, makin marah, makin nambah beban hidup didalam hati yang seharusnya ga usah dibuat beban.  Kamu makin ga jernih jika memikirkan temen yang kamu gosipin. Padahal semua orang pasti melakukan kesalahan dan dosa, bahkan kamu sendiri (juga aku). Kenapa aku pake kata “kamu” karena jika kamu yang baca sama kan kamu juga nyindir aku (penulis, haha).  Emang kamu ga sadar, misal kamu lagi ngumpul ama Si B dan si C. Lah trus kamu ngegosipin si D. Nah pas, si D ada, Si B ada dan si C yang ga ada. Pasti kamu dan temenmu bakalan ngegosipin si C. Dan itu seterusnya, nanti giliran kamu lagi ga ngumpul. Jelas kamu yang jadi target sasarannya.  Jadi jangan bangga deh, kamu bisa menampakkan keburukan orang lain ke temen-temenmu, dan kamu merasa bahwa orang yang kamu gosipin itu hina banget. Padahal kamu ga tahu, kalo kamu juga pas ga ada, pasti kamu juga digosipin. Kasihan deh lo!  Dan lebih bahayanya kaya gini, misal kamu gosipin si Fulan dimasa lalu. Nah di masa depan, kamu sahabatan akrab banget ama si Fulan. Suatu hari temen si Fulan ngebeberin kalo kamu itu suka ngegosipin Fulan. Menurutmu bagaimana? Inget, apapun yang kita lakukan pasti akan mempengaruhi masa depan kita.  Pengalaman  Dan aku mau share soal kesalahanku tapi ini lebih kearah kesalahpahamannya sih sebenernya. (sebagian disamarkan biar ga ketahuan ama temen-temenku nanti, haha)  Waktu itu aku satu kosan dengan temen-temenku. Mereka lagi nggosipin si Fulan, karena Fulan suka ngajakin cwe kekosan. Si Fulan sih ngakunya kalo cewe itu adalah adik sepupunya atau sodaranya. Tetapi temen-temenku ga pada percaya. Nah Si Gulan nanya ama aku soal Fulan. Karena aku dianggep temen deket Fulan. Aku sih sebenernya ga berniat buruk, tapi ya gimana ya aku sebenernya ngasal aja yang langsung bilang kalo cewe yang dibawa Fulan itu adalah selingkuhannya. Karena si Fulan sebenernya udah punya pacar. Aku tuh ngejawab asal jeplak aja tuh, ga berniat apa-apa sebenernya.  Nah suatu saat, pas aku lagi jalan bareng ama si Fulan. Dia malah curhat tentang masalah cewe itu, dan dia ngaku kalo cewe itu selingkuhannya. (buset ketebakanku bener) eh tau ga kamu? Dia jujur bilang kaya gitu tuh Cuma ama aku doank. Dia ga bilang kesiapa-siapa soal cewe itu. Buset dia jadiin temen kepercayaannya. Si Fulan nyuruh aku biar ga ngebocorin rahasia itu. Ya udah aku janji donk.  Nah seminggunya, pas lagi dikontrakan. Si Gulan nanyain ke Fulan tentang cewe itu. Karena biasanya si Fulan sering bawa tuh cwe, tapi hari itu ga dibawa. Si Fulan kan nanyain kenapa nanya kaya gitu. Nah si Gulan dengan begonya dia malah mengatakan kalo kata aku (penulis, lah emang siapa ? etdah lu, masa ga kenal aku siapa? Wkwk) kata aku cewe itu selingkuhannya Fulan. Jeder mampuslah, mampus.   Padahal waktu itu aku udah janji ga bakalan ngebocorin rahasia itu. Dan emang aslinya aku ga ngebocorin setelah aku denger rahasia Fulan secara langsung. Cuma si Gulan tuh mengulang perkataanku itu sebelum aku tau rahasia sebenernya si Fulan, sebelum aku berjanji ga ngebocorin. Yang padahal waktu itu aku asal jeplak aja bilang kalo cewe itu selingkuhan Fulan.  Yang akhirnya ketebak kan? Gimana persahabatan aku ma si Fulan setelahnya?  Kesimpulan berhenti ngegosip deh, yang ada kesialan juga menimpamu. Kamu ngegosipin orang lain, malah tau ga orang itu malah makin sukses aja. Kan doa yang mustajab adalah doa orang yang teraniaya baik fisk maupun batin. Eh malah kamu makin sakit donk, jika orang yang gosipin itu makin sukses makin kamu keras gosipinnya, makin sakit hati kamu menjadi-menjadi.  Jika kamu mendapati temen-temenmu itu lagi ngegosipin orang. Kamu bilang aja, “Eh jadi kalian suka banget ngegosipin si Fulan ya? Jangan-jangan aku juga digosipin kalo aku ga disini?. Atau mungkin kamu si A, si B, si C bakalan jadi target gosip.” Percaya deh kalimat itu akan menyentakan suasana wkwk.  Trus teknik terakhir, jadikan target salah satu atau semua si tukang penggosip, maksudnya gini. Katakan “Eh kamu si A, kamu tau ga? Aku bener-bener menghargai dan bangga punya temen yang suka kejujuran serta tanpa basa basi kaya kamu. Aku percaya, bahwa kamu ga mungkin bergosip tentang si B, atau si C, jika mereka ga disini. Bener kan?.”  Udah tuh dijamin kebalakan. Tapi inget, teknik yang terakhir itu jangan diterusin. Nanti malah mereka berantem atau semakin mereka benci juga ama kamu.

Kamu pasti bakalan bingung kalo ditanya soal keuntungan dari ngegosip? Kamu tau, kamu malah makin jadi benci ama orang yang kamu gosipin. Kalo sebelum kamu gosipin si Fulan, kamu masih baik-baikan ama dia. Nah pas kamu gosipin si Fulan, bakalan deh kamu jadi makin ngejauh ama pasang muka asem kalo ada dia. Keuntungannya apa kawan? Keuntungannya kamu bakal marah, makin marah, makin nambah beban hidup didalam hati yang seharusnya ga usah dibuat beban.

Kamu makin ga jernih jika memikirkan temen yang kamu gosipin. Padahal semua orang pasti melakukan kesalahan dan dosa, bahkan kamu sendiri (juga aku). Kenapa aku pake kata “kamu” karena jika kamu yang baca sama kan kamu juga nyindir aku (penulis, haha).

Emang kamu ga sadar, misal kamu lagi ngumpul ama Si B dan si C. Lah trus kamu ngegosipin si D. Nah pas, si D ada, Si B ada dan si C yang ga ada. Pasti kamu dan temenmu bakalan ngegosipin si C. Dan itu seterusnya, nanti giliran kamu lagi ga ngumpul. Jelas kamu yang jadi target sasarannya.

Jadi jangan bangga deh, kamu bisa menampakkan keburukan orang lain ke temen-temenmu, dan kamu merasa bahwa orang yang kamu gosipin itu hina banget. Padahal kamu ga tahu, kalo kamu juga pas ga ada, pasti kamu juga digosipin. Kasihan deh lo!

Dan lebih bahayanya kaya gini, misal kamu gosipin si Fulan dimasa lalu. Nah di masa depan, kamu sahabatan akrab banget ama si Fulan. Suatu hari temen si Fulan ngebeberin kalo kamu itu suka ngegosipin Fulan. Menurutmu bagaimana? Inget, apapun yang kita lakukan pasti akan mempengaruhi masa depan kita.

Pengalaman


Dan aku mau share soal kesalahanku tapi ini lebih kearah kesalahpahamannya sih sebenernya. (sebagian disamarkan biar ga ketahuan ama temen-temenku nanti, haha)

Waktu itu aku satu kosan dengan temen-temenku. Mereka lagi nggosipin si Fulan, karena Fulan suka ngajakin cwe kekosan. Si Fulan sih ngakunya kalo cewe itu adalah adik sepupunya atau sodaranya. Tetapi temen-temenku ga pada percaya. Nah Si Gulan nanya ama aku soal Fulan. Karena aku dianggep temen deket Fulan. Aku sih sebenernya ga berniat buruk, tapi ya gimana ya aku sebenernya ngasal aja yang langsung bilang kalo cewe yang dibawa Fulan itu adalah selingkuhannya. Karena si Fulan sebenernya udah punya pacar. Aku tuh ngejawab asal jeplak aja tuh, ga berniat apa-apa sebenernya.

Nah suatu saat, pas aku lagi jalan bareng ama si Fulan. Dia malah curhat tentang masalah cewe itu, dan dia ngaku kalo cewe itu selingkuhannya. (buset ketebakanku bener) eh tau ga kamu? Dia jujur bilang kaya gitu tuh Cuma ama aku doank. Dia ga bilang kesiapa-siapa soal cewe itu. Buset dia jadiin temen kepercayaannya. Si Fulan nyuruh aku biar ga ngebocorin rahasia itu. Ya udah aku janji donk.

Nah seminggunya, pas lagi dikontrakan. Si Gulan nanyain ke Fulan tentang cewe itu. Karena biasanya si Fulan sering bawa tuh cwe, tapi hari itu ga dibawa. Si Fulan kan nanyain kenapa nanya kaya gitu. Nah si Gulan dengan begonya dia malah mengatakan kalo kata aku (penulis, lah emang siapa ? etdah lu, masa ga kenal aku siapa? Wkwk) kata aku cewe itu selingkuhannya Fulan. Jeder mampuslah, mampus.

Padahal waktu itu aku udah janji ga bakalan ngebocorin rahasia itu. Dan emang aslinya aku ga ngebocorin setelah aku denger rahasia Fulan secara langsung. Cuma si Gulan tuh mengulang perkataanku itu sebelum aku tau rahasia sebenernya si Fulan, sebelum aku berjanji ga ngebocorin. Yang padahal waktu itu aku asal jeplak aja bilang kalo cewe itu selingkuhan Fulan.

Yang akhirnya ketebak kan? Gimana persahabatan aku ma si Fulan setelahnya?

Kesimpulan berhenti ngegosip deh, yang ada kesialan juga menimpamu. Kamu ngegosipin orang lain, malah tau ga orang itu malah makin sukses aja. Kan doa yang mustajab adalah doa orang yang teraniaya baik fisk maupun batin. Eh malah kamu makin sakit donk, jika orang yang gosipin itu makin sukses makin kamu keras gosipinnya, makin sakit hati kamu menjadi-menjadi.

Jika kamu mendapati temen-temenmu itu lagi ngegosipin orang. Kamu bilang aja, “Eh jadi kalian suka banget ngegosipin si Fulan ya? Jangan-jangan aku juga digosipin kalo aku ga disini?. Atau mungkin kamu si A, si B, si C bakalan jadi target gosip.” Percaya deh kalimat itu akan menyentakan suasana wkwk.

Trus teknik terakhir, jadikan target salah satu atau semua si tukang penggosip, maksudnya gini. Katakan “Eh kamu si A, kamu tau ga? Aku bener-bener menghargai dan bangga punya temen yang suka kejujuran serta tanpa basa basi kaya kamu. Aku percaya, bahwa kamu ga mungkin bergosip tentang si B, atau si C, jika mereka ga disini. Bener kan?.”

Udah tuh dijamin kebalakan. Tapi inget, teknik yang terakhir itu jangan diterusin. Nanti malah mereka berantem atau semakin mereka benci juga ama kamu.

0 Response to "Berani Gosipin Temenmu Sendiri? (Inilah Akibatnya)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel