Berpamitan itu Wajib! (Alasanya Apa?)

 Terkadang kita suka banget pergi keluar rumah, enggak pake pamitan sama orangtua. Kita suka langsung maen cabut aja, enggak salaman dulu sama orangtua. Padahal kalo kita pamitan atau ngucapin salam dulu sama orangtua atau sama orang lain yang tinggal serumah atau satu kontrakan atau satu kosan, banyak banget manfaatnya. Apalagi bagi orang muslim, Arti dari pengucapan “Assalamu’alaikum.....” itu bermakna “Keselamatan bagimu....”. Kalo kita ngucapin salam kepada orangtua atau orang lain, pasti kan dibales “Waalaikumsalam....” Yang artinya “keselamatan bagimu juga.....”. Coba ambil hikmahnya, apakah ucapan salam itu tidak ada manfaatnya? Oh tentu banyak banget manfaatnya kalo kita mau berpikir sebentar aja.   Kalo pas kamu pengin keluar rumah, kamu pengin kan selamat dari macam marabahaya yang boleh jadi menghadang nantinya. Kamu pengin kan biar di jalan enggak kena apes atau sial. Misal kecelakaan atau apapun yang bikin kamu sedih, jengel, dan marah. Sebenernya itu semua kuncinya ada dari melakukan salam atau berpamitan. Kamu mendoakan keselamatan orang lain, maka orang lain pun mendoakan keselamatanmu juga. Apalagi mengucapkan salam kepada orangtuamu. Siapa lagi sih yang lebih besar tulusnya dalam berdoa, kecuali orangtua kita sendiri?   Trus misal bagi kamu anak kontrakan atau anak kosan. Sebenernya tujuan pamitan sama temen-temenmu itu ya buat menginformasikan keberadaanmu. Misalnya, kalo ada sodaramu yang mampir ke kosanmu, temenmu bisa ngasih info kemana kamu pergi. Jadi enggak ada rasa khawatir akan keberadaanmu. Trus misalnya nih kita kecelakaan di jalan, berhubung kita udah pamitan sama temen-temen, mereka bisa nunjukin orang lain buat ngebantu kita. Coba aja kalo kita maen pergi aja, engga pamitan. Trus kita kecelakaan, mana ada yang tau temen-temenmu seandainya kamu pulang terlambat dan harus mencari kemana secara kamu tidak berpamitan pergi kemana. Kalo kamu pamitan sama mereka, trus kamu pulangnya terlambat atau lama pasti temen-temenmu secara tidak sadar akan merasa memiliki tanggung jawab untuk mencari keberadaanmu. Karena mereka itu sudah diberi amanah tentang kemana kamu pergi. Dan sudah tau jalur jalan atau daerah dimana kamu pergi karena kamu sudah pamitan akan pergi kemana.       Pengalaman   Balik lagi di tahun 2012, ketika aku masih kerja di dunia perfilman. Waktu itu aku syuting lokasinya di Kampung Artis, Jakarta. Seperti biasa aku pegang clapper board sama tugas jadi Pencatat Adegan. Aku nikmatin banget kerja di posisi itu, secara tugasnya lebih banyak berhubungan langsung sama artisnya dan juga sama figuran atau extras. Kamu tau kan apa itu figuran? itu loh yang kadang suka disebut anak alay. Yang tugasnya mondar mandir di background (belakang) frame film atau sinetron (berharap jadi beken setelah ikut begituan, padahal mah cuman dikasih duit 30 – 50 rebu doank).   Nah pas lagi syuting scene adegan depan kantor, Astrada langsung manggil dua figuran cewek disuruh berdiri di depan perkantoran pura-pura jadi karyawan. Deg! aku langsung terpana ngeliat salah satu figuran cewek itu. Buset ada yang cakep banget, tuh cewek bener-bener tipe aku banget. Timbul tuh niat enggak baek dalam hati aku. Ya langsung aja aku samperin tuh cewek, mumpung orang lighting (Penata lampu) masih sibuk ngebenerin lampunya yang segede gaban. Aku langsung ajak dia speak-speak, kadang juga megangin pundak dia pura-pura ngegeserin badannya biar dia masuk frame kamera. Jelas dia enggak marahlah secara itu tugas aku sebagai pencatat adegan buat ngatur blocking objek inframe.   Abis magrib waktunya break istirahat. Aku niat nyempetin buat kenalan lagi sama figuran cakep itu. Aku liat dia duduknya sama neneknya misah dari figuran – figuran lain. Ternyata nama dia Bunga (Nama aku samarin, takut kalo orangnya ngebaca hehe) anak Jakarta utara. Dan aku juga langsung tau kalo dia anak yatim. Nyokapnya udah ninggal, Bokapnya kawin lagi trus dia tinggal ama neneknya. Karena aku udah mabok kepayang sama tuh cewek, aku malah ngasih janji kalo aku bakal mampir / maen ke rumahnya. Otomatis aku minta nomer hapenya trus dia juga ngasih foto modelnya yang buset gila, aku kaga nahan body nya ama pahanya wkwk.   Beberapa hari setelah bungkus syuting (libur) aku langsung cabut dari kontrakan di kota Depok menuju ke kota Jakarta Utara. Nah itu awal permasalahan yang bakalan terjadi. Aku kan ngontraknya bareng sama Astrada ( Asisten Sutradara ) dan temen-temennya. Masalahnya aku enggak minta ijin dulu sama mereka. Aku maen pergi aja naek bis ke Jakarta Utara. Otomatis, Astrada sama temen-temennya enggak tahu aku pergi kemana.   Nah sampe tuh di rumah cewek figuran cakep yang aku taksir abis. Gila bro, ternyata tuh rumah bekas bangunan ruko-ruko bertingkat yang udah lama enggak dirawat. Banyak yang udah hancur, rontok, sama ngelupas. Tapi tetep bersih sih, mungkin suka dirawat. Yang lebih extremenya Kalo ada truck segede gaban lewat depan jalan. Tuh rumah kaya mau ambruk gila, goyang-goyang kaya anak dangdut sama anak rege. Kaya kena gempa berskala ritcher, mana kamarnya di lantai atas lagi. Tuh cewek ternyata tinggal sama nenek, kakek, sama adik laki-laki yang masih kecil. Tapi terkadang kakaknya yang dari kerabat saudaranya suka nginep di situ.   Neneknya cerita soal Bunga (nama samaran cewek itu) kalo cucunya itu sebenernya anak orang kaya. Tapi abis ibunya meninggal, bokapnya nyari cewek lain. Trus aku kan otomatis nanya, napa Bunga enggak dirawat aja sama bokapnya. soalnya, katanya bokapnya juga masih nganggep Bunga anaknya. Tapi neneknya yang enggak mau Bunga sama bokapnya, Neneknya minta Bunga tinggal sama kakek neneknya. Dalam hati aku jengkel juga sama tuh nenek. Gara-gara tuh nenek yang keras kepala, akhirnya Bunga enggak bisa ngerasain kenikmatan kekayaan bokapnya. Udah gitu, Si Bunga juga nganggep Bokapnya jahat. Itu karena Bunga diambil neneknya pas masih kecil, trus neneknya ngasih pandangan atau sugesti kalo bokapnya tuh jahat. Padahal setelah aku evaluasi dari penjelasan nenek itu, aku tahu kalo ternyata tuh nenek keras kepala. Dia enggak rela ngasih cucunya buat menantunya.   Akhirnya nih yang bikin aku makin males kalo ndeketin cewek. Si nenek itu minta biar aku cepet-cepet nikah sama tuh Bunga. Biar Bunga enggak terlantar, soalnya neneknya takut kalo suatu saat udah enggak ada umur. Anjrit kata aku, niatnya buat seneng-seneng dapet gebetan eh malah disuruh nikah. Ya udah aku iyain aja, padahal mah males banget.   Singkatnya, tuh Bunga abis mandi. Gila bro, kalo cewek yang malu pasti dia enggak bakalan cuman make handuk doank trus lewat depan aku. Anjir, aku udah kaga nahan bro liat bodynya. Rambutnya basah terurai, bibirnya merah, pipinya chubby, matanya bening banget, mukanya sedikit basah, bahunya keliatan putih banget, dadanya sedikit keliatan, sama ini nih yang enggak bakalan aku lupa, pahanya bro mantab gila!. Ya itulah kalo cewek pendidikannya rendah, pasti enggak tahu mana yang baik mana yang kaga. Bunga cuman lulus SMP doank. Lagi-lagi nih karna neneknya yang egois enggak mau ngasih ke bokapnya Bunga. Timbul niat jahat bro, aku pura-pura pegangin tangan dia biar dia enggak masuk ke kamar buat pakaian. Tangan satunya aku megang hape, trus enggak kalah pentingnya kamera video aku hidupin. Kaya kamera tersembunyi gitu wkwk (Videonya aku hapus takut tersebar).   Apalagi tuh abis makan siang aku disuruh tiduran dulu. Neneknya tahu kalo aku udah lemes banget. Secara dari Depok ke Jakarta pake bus yang super lama. Nah aku tiduran donk di lantai salah satu kamar. Eh tau-tau, si Bunga tiduran juga di lantai sebelah aku. Anjir makin gila nih sodara aku, mau ngeberontak. Niat aku udah kaya apaan dah. Secara juga nenek kakeknya enggak tau dimana. Kayanya sengaja kali ya ngebiarin tuh Bunga tiduran sebelah aku. Biar aku khilaf, ntar bisa.... au ah gelap. Tiba-tiba bencana datang! Kakak cowok sodara jauhnya dateng ke rumah. Ngeliat aku tiduran sama sebelah aku ada Bunga, dia jengkel trus nyuruh neneknya biar Bunga enggak tiduran bareng sekamar sama aku. Udah tuh pupus harapan najis aku wkwk.   Akhirnya aku kelupaan, kalo udah sore. Rencananya aku mau balik ke Depok langsung. Niatnya sehari doank maennya. Berhubung udah sore aku enggak jadi pulang secara bus antarkota bakalan susah dicari kalo udah malem. Apalagi Bunga dapet callingan dari agensi extrasnya. Bunga disuruh ke TIM (Taman Ismail Marzuki) buat syuting jadi figuran. Ya udahlah aku ngikut aja. Neneknya juga nyuruh aku njagain Bunga. Karena biasanya Bunga kalo mau syuting figuran pasti bareng neneknya.   Ya udah aku berangkat sama Bunga ke TIM. Aku malu banget bro, soalnya Bunga pake pakaian terlalu wah banget. Kaya orang mau pentas model. Udah gitu warnanya merah ngejreng, makeupnya gila abis cakepnya. Sepanjang perjalanan pake bus metromini sama bus transjakarta, banyak banget orang ngeliatin tuh Bunga. Terutama cowok-cowok gila kenikmatan. Yang ngerasa risih malah aku bukannya si Bunga wkwk. Dalam hati aku, ngapain pake pakaian yang buat syuting di jalanan. Kan ntar bisa dipake pas di lokasi syuting. Aku udah enggak bisa ngebayangin seandainya kalo ada cowok atau preman nyulik sama merkosa tuh cewek. Aku enggak bakalan bisa menang ngejagain Bunga, secara badan aku kecil banget kalo dibandingin preman jalanan.   Akhirnya nyampe juga di TIM. Si mbak-mbak agensi figuran langsung manggil Bunga buat ngumpul sama figuran-figuran lainnya. Aku juga ikut-ikutan ngumpul sama mereka. Aku pura-pura aja bukan orang crew film, tapi anak alay figuran. Aku enggak ngaku kalo kerjaan aku pencatat adegan. Aku pengin ngerasain gimana kehidupan anak-anak figuran yang cuman dibayar gocap. Aku minta sama mbak-mbak agensinya biar aku ikut jadi figuran, eh kata dia anak-anak udah banyak jadi enggak mungkin nambah lagi. Ya udah aku cuman nunggu aja di tempat basecamp anak-anak figuran sambil aku ngeliat orang syuting dari kejauhan. Berasa rendah banget, biasanya aku kerja jadi pencatat adegan yang suka nyuruh-nyuruh anak-anak alay eh malah aku jadi anak alay wkwk.   Nah ini nih masalah dateng, basecamp buat ngumpul anak-anak figuran kan gelap tuh ya. Soalnya enggak ada lampu trus karna juga udah malem sekitar Jam 12an. Aku sama anak-anak figuran yang lagi nunggu giliran syuting, tiduran di lantai tempat basecamp. Waktu itu ada tukang pembersih sampah lagi nyapuin lantai basecamp. Karena aku enggak ada perasaan apa-apa, aku lanjutin aja tidurannya. Nah beberapa jam kemudian, aku dikejutin kalo hape salah satu anak figuran yang abis syuting ilang. Anjir, dalam hati aku udah kaga enak banget. Yang pasti bakalan aku yang dituduh maling tuh hape. Walaupun tuh anak-anak figuran sama si mbak agensinya enggak ngatain aku langsung, tapi udah yakin pasti aku yang dituduh malingnya. Soalnya aku orang baru disitu enggak ada yang kenal aku selain Bunga. Apalagi aku yang dari awal cuman tiduran di tempat basecamp, kalo yang lainnya kan mondar mandir ikut syuting. Mampus mati gaya aku, aku ngerasa dituduh pas mbak-mbak agensi bilang kalo dia tahu siapa yang ngambil handpone anak figurannya. Segala macem tas anak-anak figuran dibukain semua, kaya di investigasi gitu. Aku yang kaga ngerasa ngambil ya, aman-aman aja pas tas aku dibongkarin. Cuman yang pasti pikiran negatif mereka bakalan nuduh aku yang maling.   Trus, si mbak-mbak agensinya nyuruh anak-anak figuran lain buat pergi ke lokasi syuting soalnya udah mau take. Yang anehnya aku disuruh ngikut ke lokasi buat syuting padahal tadinya aku kaga boleh ikut. Aku udah nebak, pasti tuh mereka mau ngomongin aku di basecamp. Yang pasti mereka bakalan ngomongin tentang aku. Karena aku satu-satunya tersangka utama, enggak ada yang laen lagi. Aku sebenernya udah curiga, kalo sebenernya yang ngambil tuh hape anak figuran ya si tukang pembersih sampah. Pas malemnya, tukang sampah lagi nyapuin tempat dimana tuh tas yang ada hapenya ilang. Tapi ya mau gimana lagi, cuman aku doank yang ngeliat tukang sampah di basecamp waktu itu, enggak ada yang lain.   Pas aku balik ke basecamp, aku langsung dicecar berbagai pertanyaan yang menyudutkan. Mereka nanya nama aku, kerjaan aku, asal aku. Ya aku jelasin nama aku, trus aku jawab kalo kerjaan aku crew film sebagai pencatat adegan di PH lain. Aku jawab juga dari Depok, trus lagi maen kerumah Bunga sama ngejagain Bunga buat ikut syuting figuran. Mereka sih kaya rada kaga percaya gitu.   Ya udah, akhirnya masalahnya belum kelar juga. Aku sama Bunga disuruh pulang. Pas lagi di jalan aku udah ngebatin suatu saat kalo liat mbak-mbak agensi itu ikut jadi crew pas di film bareng aku. Pengin banget buat ngekick dia biar enggak dapet job. (Ya satu bulan kedepannya, beneran tuh pas aku bikin film. Mbak-mbak agensinya orang yang pernah nuduh aku maling. Aku pengin sih buat ngusir dia, tapi kan aku kaga punya hak. Kecuali kalo aku Astrada atau Sutradaranya.)   Balik lagi pas aku sama Bunga lagi jalan buat pulang ke rumah dan waktu itu udah subuh. Salah satu mbak agensi nyamperin pake motor. Dia ngasih tumpangan buat aku sama Bunga sampe terminal bus. Batin aku, nih orang kayanya kaga enak udah nuduh aku jadi dia ngasih aku tumpangan. Tapi mungkin aja dia lagi ngetes aku, siapa tau tuh mbak agensi bisa ngeliat hape anak figurannya ada di kantong aku. Kan sialan ya, brengsek banget aku dituduh.   Singkatnya aku sama Bunga balik ke rumah. Aku disana ngabisin waktu buat ngobrol sama nenek kakeknya. Trus juga maen di warnet bareng Bunga sambil ngebuka facebooknya. Nah tiba-tiba, orang tua aku yang ada di Jawa Tengah nelpon aku. Ortu nanya-nanya enggak jelas, pokoknya mereka pikir kalo aku hilang. Karena aku kaga pamit pas pergi dari kontrakan di Depok. Pasti Astrada aku yang ngabarin ke ortu aku kalo aku dikira ilang kesesat di dunia antah berantah. Padahal mah aku lagi asik-asik ngobrol sama cewek idaman aku.   Nah pas sorenya, aku dianter Bunga sama neneknya ke terminal pake becak sama metromini. Pas di becak kan tumpangan kursinya cuma bisa buat dua orang. Berhubung ada tiga orang, Bunga duduk di pangkuan aku. Aduh geli juga si rasanya hehe. Di dalem bus, aku sama Bunga duduk bareng di kursi yang jumlahnya tiga biji. Nenek itu duduk di depan kursi aku. Yang ada aku lebih banyak ngobrol sama si Bunga ketimbang neneknya. Secara tujuan aku ya sama Bunga bukan sama neneknya yang super egois. Pas di terminal, aku langsung pisahan sama Bunga plus neneknya. Aku naik bus ke arah terminal rambutan Depok. Batin aku, ah males enggak bakalan dah aku maen ke rumah Bunga lagi. Apes banget, niat aku pengin nyari gebetan eh malah disuruh cepet-cepet nikah, kalo kawin mah aku mau-mau aja wkwk. Ini nih alasan aku makin enggak pengin pacaran. Yang ada dari pihak si perempuan pasti ngebet banget pengin cepet dinikahin. Padahal aku lagi nargetin cita-cita mulia aku. Trus males juga, nenek itu egoisnya minta ampun. Trus yang bikin aku enggak suka sama Bunga karena pendidikannya cuman SMP doank. Cakep si cakep cuman kalo otaknya enggak ada isinya, ya gimana lagi.   Singkatnya aku nyampe di Kontrakan, Depok. Pas pulang udah malem banget. Astrada sama temen-temennya udah melototin aku. Ya aku udah tau kalo perbuatan yang aku lakuin itu udah bikin mereka khawatir dan jengkel juga. Bayangin aja bro, Aku pergi ke JakUT pas hari senin pagi. Udah gitu enggak pake pamitan juga. Trus aku pulangnya hari Rabu malem, kan gila. Enggak ada pamitan atau kabar, dua hari ilang kaga keliatan. Kata temen-temennya Astrada, ada yang berniat buat ngasih woro-woro (Semacam pemberitahuan kabar kehilangan orang) di Masjid. Sialan, kalo beneran kaya gitu yang pasti aku bakalan malu abis.   Tambahan, mendingan bagi kamu yang lagi nargetin cita-cita, enggak usah deh namanya pacaran. Bakalan sial nanti, pihak perempuan pasti nyuruh cepet-cepet nikah. Padahal kamu masih belum siap, trus kamu juga lagi ngejar prestasi. Tapi kalo udah disuruh nikah, ya sudah impianmu harus dipendam. Karena apa? setelah menikah tanggung jawabmu udah harus beralih untuk anak istri. Kebutuhan rumah tangga dan pembiayaan pendidikan anak. Jadi Impian, cita-cita, harapan prestasi akan kandas ditengah jalan. Namun tidak jika kamu sebelumnya itu sudah mencapai cita-cita sekitar 60 %, trus kamu menikah, masih bisa buat dilanjutin lagi. Karena enggak harus dari titik terendah. Karena setelah menikah beban hidup akan bertambah, untuk pembiayaan anak istri, jadi jangan egois kalo sudah berumah tangga.   Pendidikan itu penting, secakep cakepnya cewek atau cowok kalo pendidikannya rendah, ah sudah alamak. Makanya kalo pas sekolah itu yang rajin ama pinter, jadi seumpama ortu enggak bisa biayain, kamu bisa dapet beasiswa. Atau jika emang ortumu mampu, kamunya sekolah yang bener. Jangan cuman pinter pacaran doank trus ml trus bunting, mampus deh lo. Atau suka tawuran, jadi preman, mukulin anak pendiem, dikeluarin dari sekolah, mampus masa depan lo.

Terkadang kita suka banget pergi keluar rumah, enggak pake pamitan sama orangtua. Kita suka langsung maen cabut aja, enggak salaman dulu sama orangtua. Padahal kalo kita pamitan atau ngucapin salam dulu sama orangtua atau sama orang lain yang tinggal serumah atau satu kontrakan atau satu kosan, banyak banget manfaatnya. Apalagi bagi orang muslim, Arti dari pengucapan “Assalamu’alaikum.....” itu bermakna “Keselamatan bagimu....”. Kalo kita ngucapin salam kepada orangtua atau orang lain, pasti kan dibales “Waalaikumsalam....” Yang artinya “keselamatan bagimu juga.....”. Coba ambil hikmahnya, apakah ucapan salam itu tidak ada manfaatnya? Oh tentu banyak banget manfaatnya kalo kita mau berpikir sebentar aja.

Kalo pas kamu pengin keluar rumah, kamu pengin kan selamat dari macam marabahaya yang boleh jadi menghadang nantinya. Kamu pengin kan biar di jalan enggak kena apes atau sial. Misal kecelakaan atau apapun yang bikin kamu sedih, jengel, dan marah. Sebenernya itu semua kuncinya ada dari melakukan salam atau berpamitan. Kamu mendoakan keselamatan orang lain, maka orang lain pun mendoakan keselamatanmu juga. Apalagi mengucapkan salam kepada orangtuamu. Siapa lagi sih yang lebih besar tulusnya dalam berdoa, kecuali orangtua kita sendiri?

Trus misal bagi kamu anak kontrakan atau anak kosan. Sebenernya tujuan pamitan sama temen-temenmu itu ya buat menginformasikan keberadaanmu. Misalnya, kalo ada sodaramu yang mampir ke kosanmu, temenmu bisa ngasih info kemana kamu pergi. Jadi enggak ada rasa khawatir akan keberadaanmu. Trus misalnya nih kita kecelakaan di jalan, berhubung kita udah pamitan sama temen-temen, mereka bisa nunjukin orang lain buat ngebantu kita. Coba aja kalo kita maen pergi aja, engga pamitan. Trus kita kecelakaan, mana ada yang tau temen-temenmu seandainya kamu pulang terlambat dan harus mencari kemana secara kamu tidak berpamitan pergi kemana. Kalo kamu pamitan sama mereka, trus kamu pulangnya terlambat atau lama pasti temen-temenmu secara tidak sadar akan merasa memiliki tanggung jawab untuk mencari keberadaanmu. Karena mereka itu sudah diberi amanah tentang kemana kamu pergi. Dan sudah tau jalur jalan atau daerah dimana kamu pergi karena kamu sudah pamitan akan pergi kemana.

Pengalaman

Balik lagi di tahun 2012, ketika aku masih kerja di dunia perfilman. Waktu itu aku syuting lokasinya di Kampung Artis, Jakarta. Seperti biasa aku pegang clapper board sama tugas jadi Pencatat Adegan. Aku nikmatin banget kerja di posisi itu, secara tugasnya lebih banyak berhubungan langsung sama artisnya dan juga sama figuran atau extras. Kamu tau kan apa itu figuran? itu loh yang kadang suka disebut anak alay. Yang tugasnya mondar mandir di background (belakang) frame film atau sinetron (berharap jadi beken setelah ikut begituan, padahal mah cuman dikasih duit 30 – 50 rebu doank).

Nah pas lagi syuting scene adegan depan kantor, Astrada langsung manggil dua figuran cewek disuruh berdiri di depan perkantoran pura-pura jadi karyawan. Deg! aku langsung terpana ngeliat salah satu figuran cewek itu. Buset ada yang cakep banget, tuh cewek bener-bener tipe aku banget. Timbul tuh niat enggak baek dalam hati aku. Ya langsung aja aku samperin tuh cewek, mumpung orang lighting (Penata lampu) masih sibuk ngebenerin lampunya yang segede gaban. Aku langsung ajak dia speak-speak, kadang juga megangin pundak dia pura-pura ngegeserin badannya biar dia masuk frame kamera. Jelas dia enggak marahlah secara itu tugas aku sebagai pencatat adegan buat ngatur blocking objek inframe.

Abis magrib waktunya break istirahat. Aku niat nyempetin buat kenalan lagi sama figuran cakep itu. Aku liat dia duduknya sama neneknya misah dari figuran – figuran lain. Ternyata nama dia Bunga (Nama aku samarin, takut kalo orangnya ngebaca hehe) anak Jakarta utara. Dan aku juga langsung tau kalo dia anak yatim. Nyokapnya udah ninggal, Bokapnya kawin lagi trus dia tinggal ama neneknya. Karena aku udah mabok kepayang sama tuh cewek, aku malah ngasih janji kalo aku bakal mampir / maen ke rumahnya. Otomatis aku minta nomer hapenya trus dia juga ngasih foto modelnya yang buset gila, aku kaga nahan body nya ama pahanya wkwk.

Beberapa hari setelah bungkus syuting (libur) aku langsung cabut dari kontrakan di kota Depok menuju ke kota Jakarta Utara. Nah itu awal permasalahan yang bakalan terjadi. Aku kan ngontraknya bareng sama Astrada ( Asisten Sutradara ) dan temen-temennya. Masalahnya aku enggak minta ijin dulu sama mereka. Aku maen pergi aja naek bis ke Jakarta Utara. Otomatis, Astrada sama temen-temennya enggak tahu aku pergi kemana.

Nah sampe tuh di rumah cewek figuran cakep yang aku taksir abis. Gila bro, ternyata tuh rumah bekas bangunan ruko-ruko bertingkat yang udah lama enggak dirawat. Banyak yang udah hancur, rontok, sama ngelupas. Tapi tetep bersih sih, mungkin suka dirawat. Yang lebih extremenya Kalo ada truck segede gaban lewat depan jalan. Tuh rumah kaya mau ambruk gila, goyang-goyang kaya anak dangdut sama anak rege. Kaya kena gempa berskala ritcher, mana kamarnya di lantai atas lagi. Tuh cewek ternyata tinggal sama nenek, kakek, sama adik laki-laki yang masih kecil. Tapi terkadang kakaknya yang dari kerabat saudaranya suka nginep di situ.

Neneknya cerita soal Bunga (nama samaran cewek itu) kalo cucunya itu sebenernya anak orang kaya. Tapi abis ibunya meninggal, bokapnya nyari cewek lain. Trus aku kan otomatis nanya, napa Bunga enggak dirawat aja sama bokapnya. soalnya, katanya bokapnya juga masih nganggep Bunga anaknya. Tapi neneknya yang enggak mau Bunga sama bokapnya, Neneknya minta Bunga tinggal sama kakek neneknya. Dalam hati aku jengkel juga sama tuh nenek. Gara-gara tuh nenek yang keras kepala, akhirnya Bunga enggak bisa ngerasain kenikmatan kekayaan bokapnya. Udah gitu, Si Bunga juga nganggep Bokapnya jahat. Itu karena Bunga diambil neneknya pas masih kecil, trus neneknya ngasih pandangan atau sugesti kalo bokapnya tuh jahat. Padahal setelah aku evaluasi dari penjelasan nenek itu, aku tahu kalo ternyata tuh nenek keras kepala. Dia enggak rela ngasih cucunya buat menantunya.

Akhirnya nih yang bikin aku makin males kalo ndeketin cewek. Si nenek itu minta biar aku cepet-cepet nikah sama tuh Bunga. Biar Bunga enggak terlantar, soalnya neneknya takut kalo suatu saat udah enggak ada umur. Anjrit kata aku, niatnya buat seneng-seneng dapet gebetan eh malah disuruh nikah. Ya udah aku iyain aja, padahal mah males banget.

Singkatnya, tuh Bunga abis mandi. Gila bro, kalo cewek yang malu pasti dia enggak bakalan cuman make handuk doank trus lewat depan aku. Anjir, aku udah kaga nahan bro liat bodynya. Rambutnya basah terurai, bibirnya merah, pipinya chubby, matanya bening banget, mukanya sedikit basah, bahunya keliatan putih banget, dadanya sedikit keliatan, sama ini nih yang enggak bakalan aku lupa, pahanya bro mantab gila!. Ya itulah kalo cewek pendidikannya rendah, pasti enggak tahu mana yang baik mana yang kaga. Bunga cuman lulus SMP doank. Lagi-lagi nih karna neneknya yang egois enggak mau ngasih ke bokapnya Bunga. Timbul niat jahat bro, aku pura-pura pegangin tangan dia biar dia enggak masuk ke kamar buat pakaian. Tangan satunya aku megang hape, trus enggak kalah pentingnya kamera video aku hidupin. Kaya kamera tersembunyi gitu wkwk (Videonya aku hapus takut tersebar).

Apalagi tuh abis makan siang aku disuruh tiduran dulu. Neneknya tahu kalo aku udah lemes banget. Secara dari Depok ke Jakarta pake bus yang super lama. Nah aku tiduran donk di lantai salah satu kamar. Eh tau-tau, si Bunga tiduran juga di lantai sebelah aku. Anjir makin gila nih sodara aku, mau ngeberontak. Niat aku udah kaya apaan dah. Secara juga nenek kakeknya enggak tau dimana. Kayanya sengaja kali ya ngebiarin tuh Bunga tiduran sebelah aku. Biar aku khilaf, ntar bisa.... au ah gelap. Tiba-tiba bencana datang! Kakak cowok sodara jauhnya dateng ke rumah. Ngeliat aku tiduran sama sebelah aku ada Bunga, dia jengkel trus nyuruh neneknya biar Bunga enggak tiduran bareng sekamar sama aku. Udah tuh pupus harapan najis aku wkwk.

Akhirnya aku kelupaan, kalo udah sore. Rencananya aku mau balik ke Depok langsung. Niatnya sehari doank maennya. Berhubung udah sore aku enggak jadi pulang secara bus antarkota bakalan susah dicari kalo udah malem. Apalagi Bunga dapet callingan dari agensi extrasnya. Bunga disuruh ke TIM (Taman Ismail Marzuki) buat syuting jadi figuran. Ya udahlah aku ngikut aja. Neneknya juga nyuruh aku njagain Bunga. Karena biasanya Bunga kalo mau syuting figuran pasti bareng neneknya.

Ya udah aku berangkat sama Bunga ke TIM. Aku malu banget bro, soalnya Bunga pake pakaian terlalu wah banget. Kaya orang mau pentas model. Udah gitu warnanya merah ngejreng, makeupnya gila abis cakepnya. Sepanjang perjalanan pake bus metromini sama bus transjakarta, banyak banget orang ngeliatin tuh Bunga. Terutama cowok-cowok gila kenikmatan. Yang ngerasa risih malah aku bukannya si Bunga wkwk. Dalam hati aku, ngapain pake pakaian yang buat syuting di jalanan. Kan ntar bisa dipake pas di lokasi syuting. Aku udah enggak bisa ngebayangin seandainya kalo ada cowok atau preman nyulik sama merkosa tuh cewek. Aku enggak bakalan bisa menang ngejagain Bunga, secara badan aku kecil banget kalo dibandingin preman jalanan.

Akhirnya nyampe juga di TIM. Si mbak-mbak agensi figuran langsung manggil Bunga buat ngumpul sama figuran-figuran lainnya. Aku juga ikut-ikutan ngumpul sama mereka. Aku pura-pura aja bukan orang crew film, tapi anak alay figuran. Aku enggak ngaku kalo kerjaan aku pencatat adegan. Aku pengin ngerasain gimana kehidupan anak-anak figuran yang cuman dibayar gocap. Aku minta sama mbak-mbak agensinya biar aku ikut jadi figuran, eh kata dia anak-anak udah banyak jadi enggak mungkin nambah lagi. Ya udah aku cuman nunggu aja di tempat basecamp anak-anak figuran sambil aku ngeliat orang syuting dari kejauhan. Berasa rendah banget, biasanya aku kerja jadi pencatat adegan yang suka nyuruh-nyuruh anak-anak alay eh malah aku jadi anak alay wkwk.

Nah ini nih masalah dateng, basecamp buat ngumpul anak-anak figuran kan gelap tuh ya. Soalnya enggak ada lampu trus karna juga udah malem sekitar Jam 12an. Aku sama anak-anak figuran yang lagi nunggu giliran syuting, tiduran di lantai tempat basecamp. Waktu itu ada tukang pembersih sampah lagi nyapuin lantai basecamp. Karena aku enggak ada perasaan apa-apa, aku lanjutin aja tidurannya. Nah beberapa jam kemudian, aku dikejutin kalo hape salah satu anak figuran yang abis syuting ilang. Anjir, dalam hati aku udah kaga enak banget. Yang pasti bakalan aku yang dituduh maling tuh hape. Walaupun tuh anak-anak figuran sama si mbak agensinya enggak ngatain aku langsung, tapi udah yakin pasti aku yang dituduh malingnya. Soalnya aku orang baru disitu enggak ada yang kenal aku selain Bunga. Apalagi aku yang dari awal cuman tiduran di tempat basecamp, kalo yang lainnya kan mondar mandir ikut syuting. Mampus mati gaya aku, aku ngerasa dituduh pas mbak-mbak agensi bilang kalo dia tahu siapa yang ngambil handpone anak figurannya. Segala macem tas anak-anak figuran dibukain semua, kaya di investigasi gitu. Aku yang kaga ngerasa ngambil ya, aman-aman aja pas tas aku dibongkarin. Cuman yang pasti pikiran negatif mereka bakalan nuduh aku yang maling.

Trus, si mbak-mbak agensinya nyuruh anak-anak figuran lain buat pergi ke lokasi syuting soalnya udah mau take. Yang anehnya aku disuruh ngikut ke lokasi buat syuting padahal tadinya aku kaga boleh ikut. Aku udah nebak, pasti tuh mereka mau ngomongin aku di basecamp. Yang pasti mereka bakalan ngomongin tentang aku. Karena aku satu-satunya tersangka utama, enggak ada yang laen lagi. Aku sebenernya udah curiga, kalo sebenernya yang ngambil tuh hape anak figuran ya si tukang pembersih sampah. Pas malemnya, tukang sampah lagi nyapuin tempat dimana tuh tas yang ada hapenya ilang. Tapi ya mau gimana lagi, cuman aku doank yang ngeliat tukang sampah di basecamp waktu itu, enggak ada yang lain.

Pas aku balik ke basecamp, aku langsung dicecar berbagai pertanyaan yang menyudutkan. Mereka nanya nama aku, kerjaan aku, asal aku. Ya aku jelasin nama aku, trus aku jawab kalo kerjaan aku crew film sebagai pencatat adegan di PH lain. Aku jawab juga dari Depok, trus lagi maen kerumah Bunga sama ngejagain Bunga buat ikut syuting figuran. Mereka sih kaya rada kaga percaya gitu.

Ya udah, akhirnya masalahnya belum kelar juga. Aku sama Bunga disuruh pulang. Pas lagi di jalan aku udah ngebatin suatu saat kalo liat mbak-mbak agensi itu ikut jadi crew pas di film bareng aku. Pengin banget buat ngekick dia biar enggak dapet job. (Ya satu bulan kedepannya, beneran tuh pas aku bikin film. Mbak-mbak agensinya orang yang pernah nuduh aku maling. Aku pengin sih buat ngusir dia, tapi kan aku kaga punya hak. Kecuali kalo aku Astrada atau Sutradaranya.)

Balik lagi pas aku sama Bunga lagi jalan buat pulang ke rumah dan waktu itu udah subuh. Salah satu mbak agensi nyamperin pake motor. Dia ngasih tumpangan buat aku sama Bunga sampe terminal bus. Batin aku, nih orang kayanya kaga enak udah nuduh aku jadi dia ngasih aku tumpangan. Tapi mungkin aja dia lagi ngetes aku, siapa tau tuh mbak agensi bisa ngeliat hape anak figurannya ada di kantong aku. Kan sialan ya, brengsek banget aku dituduh.

Singkatnya aku sama Bunga balik ke rumah. Aku disana ngabisin waktu buat ngobrol sama nenek kakeknya. Trus juga maen di warnet bareng Bunga sambil ngebuka facebooknya. Nah tiba-tiba, orang tua aku yang ada di Jawa Tengah nelpon aku. Ortu nanya-nanya enggak jelas, pokoknya mereka pikir kalo aku hilang. Karena aku kaga pamit pas pergi dari kontrakan di Depok. Pasti Astrada aku yang ngabarin ke ortu aku kalo aku dikira ilang kesesat di dunia antah berantah. Padahal mah aku lagi asik-asik ngobrol sama cewek idaman aku.

Nah pas sorenya, aku dianter Bunga sama neneknya ke terminal pake becak sama metromini. Pas di becak kan tumpangan kursinya cuma bisa buat dua orang. Berhubung ada tiga orang, Bunga duduk di pangkuan aku. Aduh geli juga si rasanya hehe. Di dalem bus, aku sama Bunga duduk bareng di kursi yang jumlahnya tiga biji. Nenek itu duduk di depan kursi aku. Yang ada aku lebih banyak ngobrol sama si Bunga ketimbang neneknya. Secara tujuan aku ya sama Bunga bukan sama neneknya yang super egois. Pas di terminal, aku langsung pisahan sama Bunga plus neneknya. Aku naik bus ke arah terminal rambutan Depok. Batin aku, ah males enggak bakalan dah aku maen ke rumah Bunga lagi. Apes banget, niat aku pengin nyari gebetan eh malah disuruh cepet-cepet nikah, kalo kawin mah aku mau-mau aja wkwk. Ini nih alasan aku makin enggak pengin pacaran. Yang ada dari pihak si perempuan pasti ngebet banget pengin cepet dinikahin. Padahal aku lagi nargetin cita-cita mulia aku. Trus males juga, nenek itu egoisnya minta ampun. Trus yang bikin aku enggak suka sama Bunga karena pendidikannya cuman SMP doank. Cakep si cakep cuman kalo otaknya enggak ada isinya, ya gimana lagi.

Singkatnya aku nyampe di Kontrakan, Depok. Pas pulang udah malem banget. Astrada sama temen-temennya udah melototin aku. Ya aku udah tau kalo perbuatan yang aku lakuin itu udah bikin mereka khawatir dan jengkel juga. Bayangin aja bro, Aku pergi ke JakUT pas hari senin pagi. Udah gitu enggak pake pamitan juga. Trus aku pulangnya hari Rabu malem, kan gila. Enggak ada pamitan atau kabar, dua hari ilang kaga keliatan. Kata temen-temennya Astrada, ada yang berniat buat ngasih woro-woro (Semacam pemberitahuan kabar kehilangan orang) di Masjid. Sialan, kalo beneran kaya gitu yang pasti aku bakalan malu abis.

Tambahan, mendingan bagi kamu yang lagi nargetin cita-cita, enggak usah deh namanya pacaran. Bakalan sial nanti, pihak perempuan pasti nyuruh cepet-cepet nikah. Padahal kamu masih belum siap, trus kamu juga lagi ngejar prestasi. Tapi kalo udah disuruh nikah, ya sudah impianmu harus dipendam. Karena apa? setelah menikah tanggung jawabmu udah harus beralih untuk anak istri. Kebutuhan rumah tangga dan pembiayaan pendidikan anak. Jadi Impian, cita-cita, harapan prestasi akan kandas ditengah jalan. Namun tidak jika kamu sebelumnya itu sudah mencapai cita-cita sekitar 60 %, trus kamu menikah, masih bisa buat dilanjutin lagi. Karena enggak harus dari titik terendah. Karena setelah menikah beban hidup akan bertambah, untuk pembiayaan anak istri, jadi jangan egois kalo sudah berumah tangga.

Pendidikan itu penting, secakep cakepnya cewek atau cowok kalo pendidikannya rendah, ah sudah alamak. Makanya kalo pas sekolah itu yang rajin ama pinter, jadi seumpama ortu enggak bisa biayain, kamu bisa dapet beasiswa. Atau jika emang ortumu mampu, kamunya sekolah yang bener. Jangan cuman pinter pacaran doank trus ml trus bunting, mampus deh lo. Atau suka tawuran, jadi preman, mukulin anak pendiem, dikeluarin dari sekolah, mampus masa depan lo.

0 Response to "Berpamitan itu Wajib! (Alasanya Apa?)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel